Kompas TV nasional peristiwa

Butet: Surat Pernyataan Tidak Bicara Politik Sama Saja Membatasi Bahasa Kesenian Berekspresi

Kompas.tv - 6 Desember 2023, 05:40 WIB
butet-surat-pernyataan-tidak-bicara-politik-sama-saja-membatasi-bahasa-kesenian-berekspresi
Seniman Bambang Ekoloyo Butet Kartaredjasa menjelaskan dirinya diminta menandatangani surat pernyataan sebelum pertunjukan teater produksi ke-41 forum budaya Indonesia Kita bertajuk Musuh Bebuyutan digelar di Teater Besar Taman Ismail Marzuki, Jumat (1/12/2023). (Sumber: KOMPAS TV)
Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Seniman Butet Kartaredjasa merasa heran di era reformasi saat ini masih ada saja permintaan untuk membuat surat pernyataan tidak ada unsur politik sebagai bagian dari perizinan pertunjukan teater. 

Menurutnya persyaratan tidak berbicara politik lebih banyak muncul di era orde baru. Sejak reformasi bergulir persyaratan tersebut sudah hilang. 

Butet menjelaskan sejak 2011, pihaknya tidak pernah membuat surat pernyataan tersebut untuk memenuhi persyaraatan kegiatan. 

Belakangan permintaan surat pernyataan tidak ada unsur politik muncul. Padahal kegiatan yang dilakukannya masih sama, yakni mengenai pertunjukan teater yang digelar di lingkunan pusat kesenian. 

"Baru kali ini, selama ini biasa-biasa saja. Tema politik, satire politik parodi itu memang bagian dan sering kami tampilkan di dalam percandan kami di dalam lakon itu. Baru kali ini ada tambahan redaksional itu, saya harus berkomitmen tidak bicara politik. Ini loh yang aneh," ujar Butet di program Kompas Petang KompasTV, Selasa (5/12/2023).

Baca Juga: Butet Kartaredjasa Diintimidasi Polisi, Dilarang Bicara Politik dalam Pentas Teater

Butet mengakui ada satire politik dan yang muncul dalam pertunjukan teater, tapi itu bukan kali ini dilakukan.  

Menurutnya kemunculan surat pernyataan komitmen tidak berbicara politik dalam pementasan seni semacam paranoid dari kepolisian di tengah proses politik yang sedang berjalan saat ini bahwa pertunjukannya berpotensi mengganggu ketertiban umum.

Namun tindakan tersebut sama saja sudah mengekang kebebasan berekspresi dalam negara demokrasi. 

Jika hal ini terus berlanjut, budayawan dan kesenian akan terganggu lantaran kebebasan berekspresi dan mengartikulasikan pikiran dengan bahasa kesenian dibatasi.  

"Polisi tugasnya menjaga ketertiban umum bukan me-review dan menilai produk seni apalagi mainnya di tempat seni, kaya di TIM. Kalau harus tanda tangan kontennya saya harus komitmen tidak bicara politik itu kan konten prodak seninya, bukan ketertiban umum," ujar Butet. 

Baca Juga: Butet: Pertunjukan Panggung Kami Parodi Satire, Baru Ini Ada Surat Minta Tidak Ada Unsur Politik

"Tidak ada gangguan apapun, penonton ketawa-ketawa menikmati pertunjukan. Kok ini pagi-pagi sudah ada semacam paranoid, lalu saya harus menandatangani seperti itu. Kan ini bukan demokrasi itu menghambat kebebasan berekspresi," sambungnya. 

Dalam website Indonesia Kita menjelaskan soal pertunjukan teater serial 41 yang mengusung tema Perebutan Tahta Dan Kuasan di lakon Musuh Bebuyutan. 

"Musuh Bebuyutan" mengisahkan hubungan seorang pemuda dan seorang perempuan yang bertetangga dan berteman baik. 



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.