Kompas TV nasional politik

Pengamat Nilai Pesan Berani dan Bernyali Jokowi ke Ganjar Sarat Makna: Bisa Pujian Bisa Sindiran

Kompas.tv - 7 Juni 2023, 07:00 WIB
pengamat-nilai-pesan-berani-dan-bernyali-jokowi-ke-ganjar-sarat-makna-bisa-pujian-bisa-sindiran
Presiden Jokowi di Rakernas PDIP, Jakarta, Selasa (6/6/2023). (Sumber: Humas DPP PDIP)
Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Presiden Joko Widodo berpesan kepada bakal calon presiden (bacapres) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Ganjar Pranowo bahwa pemimpin ke depan harus berani dan punya nyali.

Pesan tersebut disampaikan Presiden Jokowi dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) III PDIP di Sekolah Partai DPP PDIP di Lenteng Agung Jakarta Selatan, Selasa (6/6/2023). Menurut Presiden Jokowi kedua sikap tersebut sudah dimiliki oleh Ganjar Pranowo. 

Peneliti utama Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi menilai pesan Jokowi kepada Ganjar tersebut sarat akan makna. 

Menurutnya, pernyataan politisi dengan latar belakang Jawa harus lebih hati-hati untuk ditafsirkan karena pernyataannya lebih mengarah pada pasemon atau sebuah perumpamaan.

"Dalam politik Jawa, pernyataan politik itu bukan hanya apa yang diucapkan, tapi juga apa yang tidak diucapkan atau tindakannya," ujar Burhanuddin di program Kompas Malam KOMPAS TV, Selasa (6/6/2023).

Baca Juga: Presiden Jokowi ke Ganjar: Kalau Jadi Pemimpin, yang Paling Penting itu Nyali

Burhanuddin menjelaskan, jika merujuk pada sebuah survei, pertanyaan mengenai kualitas personal pemimpin harus berani, bernyali dan tegas lebih mengarah ke Prabowo Subianto. 

Sedangkan Ganjar, lebih banyak pemilih yang menilai Gubernur Jawa Tengah itu dekat dengan rakyat. 

Menariknya, yang disampaikan Presiden Jokowi dalam jumpa pers acara Rakernas III PDIP, untuk pemimpin ke depan, bukan pemimpin yang dekat dengan rakyat, melainkan yang berani dan bernyali.  

Kemudian jika dikaitkan dengan politik pasemon di kalangan politisi berlatar belakang Jawa, maka pernyataan Jokowi mengenai pemimpin harus berani dan bernyali bisa dimaknai beragam.



Sumber : Kompas TV



BERITA LAINNYA



Close Ads x