Kompas TV nasional hukum

Putusan Banding Putri Candrawathi: Hakim Kuatkan Hukuman 20 Tahun Penjara

Kompas.tv - 12 April 2023, 16:05 WIB
putusan-banding-putri-candrawathi-hakim-kuatkan-hukuman-20-tahun-penjara
Terdakwa Putri Candrawathi dituntut penjara selama delapan tahun oleh jaksa penuntut umum di PN Jakarta Selatan, Rabu (18/1/2023). (Sumber: Tangkapan layar Kompas TV)
Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV - Putusan banding Putri Candrawathi, terdakwa kasus pembunuhan Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir, telah dibacakan oleh Hakim Ketua Ewit Soetriadi di Pengadilan Tinggi DKI Jakarta, Rabu (12/4/2023).

Hakim Ewit menyatakan pihak pengadilan tinggi  menguatkan putusan dari pengadilan sebelumnya, yakni Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selata (Jaksel) .

"Menguatkan putusan PN Jaksel tanggal 13 Februari 2023 yang dimintakan banding tersebut," kata Ewit Soetriadi di Pengadilan Tinggi DKI Jakarta, Rabu (12/4/2023).

Majelis hakim juga memutuskan Putri tetap berada di dalam tahanan. Selain itu, hakim menetapkan lamanya hukuman pidana yang dijalani Putri akan dikurangi masa penangkapan dan penahanan.

"Menetapkan lamanya terdakwa selama penangkapan dan penahanan untuk dikurangkan seluruhnya dari pidana yang dijatuhkan," tegasnya.

Putri juga harus membayar biaya perkara tingkat banding sebesar Rp5 ribu.

Baca Juga: Ferdy Sambo Tetap Divonis Mati, Hakim Banding Tegaskan Motif Bunuh Yosua Tak Wajib Dibuktikan

Sebelumnya, Putri Candrawathi  divonis 20 tahun penjara oleh majelis hakim yang diketuai oleh Wahyu Iman Santoso PN Jaksel, Senin (13/2/2023).

"Menyatakan terdakwa Putri candrawathi secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana turut serta melakukan pembunuhan berencana, menjatuhkan pidana terhadap Putri Candrawathi dengan pidana penjara selama 20 tahun," kata Wahyu di PN Jakarta Selatan, Senin (13/2).

Vonis itu lebih berat daripada tuntutan jaksa yang meminta hakim menjatuhkan hukuman delapan tahun kurungan.

Majelis hakim menyebut Putri secara sah dan meyakinkan turut serta dalam pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Selain itu, majelis hakim juga menilai Putri turut bersalah melakukan tindak pidana pembunuhan berencana terhadap Brigadir J. Ia diyakini terlibat skenario pembunuhan, secara sengaja dan berencana turut menghilangkan nyawa eks ajudannya tersebut.

Baca Juga: Banding Ditolak, Ferdy Sambo Punya Opsi Ini untuk Ringankan Hukuman


 



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.