Kompas TV lifestyle tren

Link PDF Aturan THR 2024 untuk Karyawan Swasta, Driver Ojol hingga Kurir Resmi dari Kemnaker

Kompas.tv - 19 Maret 2024, 08:07 WIB
link-pdf-aturan-thr-2024-untuk-karyawan-swasta-driver-ojol-hingga-kurir-resmi-dari-kemnaker
Ilustrasi aturan THR Karyawan Swasta 2024 (Sumber: Shutterstock)
Penulis : Dian Nita | Editor : Deni Muliya

JAKARTA, KOMPAS.TV - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) telah menerbitkan aturan tentang tunjangan hari raya (THR) bagi karyawan swasta, termasuk driver atau pengemudi ojek online (ojol) dan kurir paket.

Aturan tersebut tertuang dalam Surat Edaran Menaker Nomor M/2/HK.04/III/2024 tentang Pelaksanaan Pemberian Tunjangan Hari Raya Keagamaan Tahun 2024 Bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan diterbitkan pada 15 Maret lalu.

Dalam SE tersebut, Menaker Ida Fauziyah menekankan bahwa pemberian THR keagamaan merupakan kewajiban yang harus dilaksanakan oleh pengusaha kepada pekerja/buruh.

THR keagamaan wajib dibayarkan secara penuh dan paling lambat 7 hari sebelum hari raya keagamaan.

”Sekali lagi saya pertegas kembali bahwa THR harus dibayar penuh dan tidak boleh dicicil. Saya minta perusahaan agar memberikan perhatian dan taat terhadap ketentuan ini,” ujar Ida, Senin (18/3/2024).

Baca Juga: Link PDF PP Nomor 14 Tahun 2024 tentang THR dan Gaji ke-13 PNS, PPPK, TNI, Polri, dan Pensiunan

Driver Ojol dan Kurir Berhak dapat THR 2024

Kemnaker juga mengimbau perusahaan transportasi daring untuk membayar THR kepada pengemudi ojek online.

Dalam hal ini Kemnaker mengaku sudah berkoordinasi dengan pihak aplikasi terkait pemberian THR tersebut.

"Ojek online (daring) termasuk yang kami imbau untuk dibayarkan karena, walaupun hubungan kerjanya adalah kemitraan, tapi masuk dalam kategori pekerja waktu tertentu, PKWT (Perjanjian Kerja Waktu Tertentu), jadi ikut dalam coverage SE THR ini," kata Dirjen Pembinaan Hubungan Industrial (PHI) dan Jaminan Sosial (Jamsos) Kemnaker, Indah Anggoro Putri, Senin,

Indah mengatakan, tidak hanya THR untuk driver ojol tetapi juga kurir logistik yang menggunakan platform digital juga berhak mendapat tunjangan hari raya.

"Kami sudah jalin komunikasi dengan para direksi, manajemen para ojek online atau khususnya platform digital, pekerja dengan bekerja menggunakan platform digital, termasuk kurir-kurir logistik untuk juga dibayarkan THR sebagaimana tercakup dalam SE THR ini," katanya.

Baca Juga: THR Wajib Cair H-7 Lebaran, Menaker: Tak Boleh Dicicil

Aturan THR Karyawan Swasta 2024

1. Pekerja/buruh yang berhak mendapat THR 2024:

  • Pekerja/Buruh yang telah mempunyai masa kerja 1 (satu) bulan secara terus menerus atau lebih.
  • Pekerja/Buruh yang mempunyai hubungan kerja dengan Pengusaha berdasarkan perjanjian kerja waktu tidak tertentu atau perjanjian kerja waktu tertentu.

2. Besaran THR Keagamaan diberikan sebagai berikut:

  • Bagi Pekerja/Buruh yang telah mempunyai masa kerja 12 (dua belas) bulan secara terus menerus atau lebih, diberikan sebesar 1 (satu) bulan upah.
  • Bagi Pekerja/Buruh yang mempunyai masa kerja 1 (satu) bulan secara terus menerus tetapi kurang dari 12 (dua belas) bulan, diberikan secara proporsional sesuai dengan perhitungan:
    masa kerja dibagi 12 x 1 (satu) bulan upah
  • Bagi Pekerja/Buruh yang bekerja berdasarkan perjanjian kerja harian lepas, upah 1 (satu) bulan dihitung sebagai berikut:
    a. Pekerja/Buruh yang telah mempunyai masa kerja 12 (dua belas) bulan atau lebih, upah 1 (satu) bulan dihitung berdasarkan rata-rata upah yang diterima dalam 12 (dua belas) bulan terakhir sebelum hari raya keagamaan.
    b. Pekerja/Buruh yang mempunyai masa kerja kurang dari 12 (dua belas) bulan, upah 1 (satu) bulan dihitung berdasarkan rata-rata upah yang diterima tiap bulan selama masa kerja.
  • Bagi Pekerja/Buruh yang upahnya ditetapkan berdasarkan satuan hasil, maka upah 1 (satu) bulan dihitung berdasarkan upah rata-rata 12 (dua belas) bulan terakhir sebelum hari raya keagamaan.
  • Bagi perusahaan yang menetapkan besaran nilai THR Keagamaan dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan, perjanjian kerja bersama, atau kebiasaan, lebih besar dari nilai THR Keagamaan sebagaimana yang ditentukan di atas, maka THR Keagamaan yang dibayarkan kepada Pekerja/Buruh sesuai dengan perjanjian kerja, peraturan perusahaan, perjanjian kerja bersama, atau kebiasaan tersebut.

Anda bisa mengunduh aturan THR karyawan swasta 2024 dalam format PDF melalui tautan berikut.




Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA



Close Ads x