Kompas TV internasional kompas dunia

Menteri Israel Itamar Ben Gvir Serukan Tentara Zionis Tembaki Wanita dan Anak-anak Palestina di Gaza

Kompas.tv - 13 Februari 2024, 01:35 WIB
menteri-israel-itamar-ben-gvir-serukan-tentara-zionis-tembaki-wanita-dan-anak-anak-palestina-di-gaza
Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Israel Itamar Ben Gvir. (Sumber: The Star Turkey)
Penulis : Haryo Jati | Editor : Desy Afrianti

TEL AVIV, KOMPAS.TV - Menteri Israel Itamar Ben Gvir menyerukan agar tentara zionis tembaki wanita dan anak-anak Palestina di Gaza.

Ben Gvir yang merupakan Menteri Keamanan Nasional Israel memang merupakan ekstremis sayap kanan yang kontroversial.

Ia menyerukan tentara Israel untuk menembaki wanita dan anak-anak Palestina di Gaza untuk melindungi pasukan zionis.

Baca Juga: Rudal Korea Utara Makin Canggih, Klaim Sukses Kembangkan Sistem Kontrol Balistik Baru

Menurut laporan media Israel seperti dilansir dari Middle East Monitor, perintah ini merupakan tanggapan terhadap pernyataan Kepala Staf Angkatan Darat Israel Letnan Jenderal Herzi Halevi.

Halevi menegaskan perintah penembakan di daerah perbatasan diubah sesuai dengan instruksi petugas di lapangan.

“Anda tahu bagaimana musuh kita bekerja. Mereka akan menguji kita, mereka akan mengirim perempuan dan anak-anak, dan pada akhirnya terbukti mereka adalah penyabotase,” kata Ben Gvir.

“Jika ini terus berlanjut, kita akan mencapai 7 Oktober lagi,” ujarnya.

Halevi sendiri menegaskan para tentara Israel mengetahui kerumitan dari apa yang terjadi di lapangan.

“Jika kami tak mengoordinasikan perintah tersebut, kami akan menyaksikan kejadian buruk di mana tentara menembaki tentara lain,” ucapnya

Meski begitu, Ben Gvir tetap bersikeras dengan seruannya agar anak-anak dan wanita Palestina tetap bisa ditembak.

“Tidak boleh ada situasi di mana wanita dan anak-anak mendekati kita dari dinding. Siapa pun yang mencoba mendekati dalam rangka membahayakan keamanan harus ditembak, jika tidak kita akan melihat 7 Oktober lagi,” ucapnya.

Kemnterian Kesehatan Gaza sendiri mengungkapkan korban tewas di Gaza karena serangan Israel telah melebihi 28.000 orang.

Baca Juga: Terjebak di Gaza, Pria Inggris Dirayu Intelijen MI5 untuk Jadi Mata-mata demi Keselamatan Keluarga

Sedangkan korban luka sudah mencapai 67.611 orang.

Hingga saat ini belum ada tanda-tanda gencatan senjata akan dilakukan.

Negosiasi sendiri berjalan buntu, apalagi setelah Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu menyerukan untuk mencapai kemenangan sepenuhnya atas Hamas.



Sumber : Middle East Monitor

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.