Kompas TV internasional kompas dunia

Kekejaman Israel Berlanjut di Rafah, Bunuh Lebih dari 100 Warga Palestina dan Selamatkan 2 Sandera

Kompas.tv - 12 Februari 2024, 17:20 WIB
kekejaman-israel-berlanjut-di-rafah-bunuh-lebih-dari-100-warga-palestina-dan-selamatkan-2-sandera
Seorang ibu dan anaknya yang luka parah akibat serangan Israel di Khan Younis, 22 Januari 2024. Warga sipil di Rafah lelah kehabisan tempat berlari jelang serangan Israel, 1,5 juta warga Palestina yang berlindung di Rafah kelelahan dan terjebak kehabisan tempat berlindung, sekarang pilih mati di tanah air. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Haryo Jati | Editor : Desy Afrianti

GAZA, KOMPAS.TV - Kekejaman Israel di Rafah, Gaza berlanjut dengan membunuh lebih dari 100 warga Palestina. Israel juga mengungkapkan telah menyelamatkan dua sandera yang ditahan Hamas di Gaza.

Menurut Bulan Sabit Palestina, ratusan warga Palestina, termasuk anak-anak terbunuh dalam serangan udara Israel ke sejumlah lokasi di Rafa, Senin (12/2/2024) dini hari.

Baca Juga: Donald Trump Diserang NATO Atas Pernyataannya yang Akan Biarkan Rusia Menyerang

Selain menjadi sasaran pengeboman, helikopter Israel juga menembakkan senapan mesin di sekitar area perbatasan.

Dikutip dari CNN, Bulan Sabit Palestina mengungkapkan jumlah kematian bisa bertambah karena jumlah orang yang terperangkap di bawah reruntuhan masih banyak.

Selain itu masih seringnya kemunculan pesawat perang Israel di atas langit Rafah.

Direktur Rumah Sakit Abu Yousef Al-Najjar mengatakan fasilitas medis di Rafah tak mampu menangani jumlah besar korban cedera, karena bombardier Israel.

Pemerintahan Kota Rafah mengatakan dua masjid dan puluhan rumah menjadi target serangan,

Militer Israel mengonfirmasikan rentetan serangan, terhadap apa yang mereka katakan sebagai target operasi di area Shaboura di Rafah.

Mereka juga menegaskan telah membebaskan dua sandera Israel dalam operasi tersebut.

Pada pernyataan gabungannya, Pasukan Pertahanan Israel (IDF), Badan Keamanan Israel Shin Bet, dan Kepolisian Israel mengidentifiasi kedua sandera tersebut adalah Fernando Simon Marman, 60 tahun dan Louis Har, 70 tahun.

Baca Juga: Kejam, Tiga Pasien Tewas usai Tentara Israel Cegah Tabung Oksigen ke Rumah Sakit di Gaza

Mereka mengatakan keduanya diculik Hamas pada 7 Oktober dari Kibbutz Nir Yitzhak.

“Mereka dalam kondisi medis yang bagus, dan telah dipindahkan untuk pemindaian medis di Rumah Sakit Sheba Tel Hashomer,” bunyi pernyataan itu.

Sedangan Hamas pada pernyataannya, mengutuk apa yang disebutnya pembantaian mengerikan terhadap warga sipil Palestina oleh Israel di Rafah.



Sumber : CNN

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.