Kompas TV internasional kompas dunia

Raja Charles III Jalani Pengobatan Kanker, Inilah Urutan Takhta Kerajaan Inggris bila Raja Wafat

Kompas.tv - 6 Februari 2024, 09:05 WIB
raja-charles-iii-jalani-pengobatan-kanker-inilah-urutan-takhta-kerajaan-inggris-bila-raja-wafat
Raja Inggris Charles III mulai menjalani pengobatan kanker, Senin (5/2/2024) usai ditemukannya kanker saat menjalani pengobatan pembengkakan prostat tetapi tetap menjabat sebagai penguasa dan kepala negara. Charles menjadi raja pada September 2022, menggantikan ibunya, Ratu Elizabeth II, yang meninggal pada usia 96 setelah 70 tahun berkuasa. (Sumber: Hugo Burnand/Getty/People Magazine)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari
Raja Inggris Charles III mulai menjalani pengobatan kanker, Senin (5/2/2024) usai ditemukannya kanker saat menjalani pengobatan pembengkakan prostat tetapi tetap menjabat sebagai penguasa dan kepala negara. Charles menjadi raja pada September 2022, menggantikan ibunya, Ratu Elizabeth II, yang meninggal pada usia 96 setelah 70 tahun berkuasa. (Sumber: Hugo Burnand/Getty/People Magazine)

LONDON, KOMPAS.TV - Raja Inggris Charles III mulai menjalani pengobatan kanker usai ditemukannya kanker saat menjalani pengobatan pembengkakan prostat, Senin (5/2/2024). Namun, dia tetap menjabat sebagai penguasa dan kepala negara.

Pada Senin (5/2), Istana Buckingham mengumumkan bahwa Raja Charles III telah didiagnosis menderita kanker dan telah memulai proses pengobatan. Meskipun baru berkuasa kurang dari 18 bulan, raja berusia 75 tahun ini memutuskan untuk menghentikan sejumlah kegiatan publik. Namun, ia akan terus melanjutkan tugas kenegaraan tanpa melepaskan peran konstitusionalnya sebagai raja.

Meskipun Istana Buckingham tidak merinci jenis kanker yang diderita Raja Charles III, mereka menegaskan kondisi ini tidak terkait dengan pengobatan pembengkakan prostat yang baru-baru ini dijalani Charles.

Sebuah pernyataan resmi menyebutkan, "Selama pengobatan prostat yang membesar bulan lalu, ditemukan masalah kesehatan terpisah yang mencemaskan, yang diidentifikasi sebagai kanker."

"Raja hari ini memulai jadwal pengobatan rutin, selama masa ini, para dokter menyarankan beliau menunda tugas-tugas publik," ujar pernyataan tersebut. "Namun, Raja akan tetap melaksanakan tugas kenegaraan dan pekerjaan resmi seperti biasa."

Istana mengonfirmasi Raja Charles sedang menjalani perawatan sebagai pasien rawat jalan. Meskipun demikian, Raja Charles, yang umumnya menikmati kesehatan yang baik, "tetap sepenuhnya optimistis tentang pengobatannya dan berharap dapat kembali menjalankan tugas publik penuh sesegera mungkin."

Dalam upaya mencegah spekulasi, Istana Buckingham menyatakan bahwa Raja Charles memilih untuk membagikan diagnosisnya dan berharap informasi ini dapat membantu pemahaman masyarakat global yang terkena dampak kanker.

Charles menjadi raja pada September 2022, menggantikan ibunya, Ratu Elizabeth II, yang meninggal pada usia 96 setelah 70 tahun berkuasa.


Baca Juga: Raja Inggris Dirawat karena Pembengkakan Prostat, Ini Gejala dan Cara Penanganan Medisnya

Pangeran William, kiri, anak tertua Raja Charles III yang akan naik tahta bila ayahnya wafat. Raja Inggris Charles III hari Senin, (5/2/2024) mulai menjalani pengobatan kanker usai ditemukannya kanker saat menjalani pengobatan pembengkakan prostat tetapi tetap menjabat. Charles menjadi raja pada September 2022, menggantikan ibunya, Ratu Elizabeth II, yang meninggal pada usia 96 setelah 70 tahun berkuasa. (Sumber: AP Photo)

Jika Raja Charles III meninggal, berikut adalah urutan pewaris takhta Kerajaan Inggris:

  1. Pangeran William, putra tertua Charles dan almarhum Putri Diana. Beliau dikenal sebagai Pangeran Wales dan menikah dengan Kate Middleton, Putri Wales.
  2. Pangeran George dari Cambridge, anak pertama Pangeran William dan Putri Kate Middleton
  3. Putri Charlotte dari Cambridge, anak kedua Pangeran William dan Putri Kate Middleton
  4. Pangeran Louis dari Cambridge, anak ketiga Pangeran William dan Putri Kate Middleton
  5. Pangeran Harry, adik Charles yang melepaskan tugas kerajaannya namun tetap memegang tempatnya dalam garis suksesi raja.
  6. Archie Mountbatten-Windsor, anak pertama Pangeran Harry dan Meghan Markle, Duchess of Sussex.
  7. Lilibet Mountbatten-Windsor, anak kedua Pangeran Harry dan Meghan Markle, Duchess of Sussex.
  8. Pangeran Andrew, putra kedua Ratu Elizabeth II dan Pangeran Philip yang juga adik Raja Charles III,
  9. Putri Beatrice, anak pertama Pangeran Andrew dan Sarah Ferguson
  10. Putri Eugenie, anak kedua Pangeran Andrew dan Sarah Ferguson
  11. Sienna Elizabeth, anak Putri Beatrice dan Eduardo Mapelli Mozzi
  12. August Brooksbank, anak pertama Putri Eugenie dan James Brooksbank
  13. Ernest Brooksbank, anak kedua Putri Eugenie dan James Brooksbank
  14. Pangeran Edward, anak bungsu Ratu Elizabeth II dan Pangeran Philip,
  15. James, Viscount Severn, anak kedua Pangeran Edward dan Sophie-Rhys Jones
  16. Louise, anak pertama Pangeran Edward dan Sophie-Rhys Jones namun berada di urutan setelah adiknya James, karena lahir sebelum undang-undang berlaku yang menghapuskan sistem yang berarti anak laki-laki yang lebih muda dapat menggantikan anak perempuan yang lebih tua.
  17. Putri Anne, anak kedua dan putri satu-satunya Ratu Elizabeth dan adik Raja Charles III. Ketika dia lahir, dia berada di urutan ketiga pewaris takhta, tetapi sekarang berada di urutan ke-17.

 



Sumber : Associated Press / BBC



BERITA LAINNYA



Close Ads x