Kompas TV internasional kompas dunia

Qatar Pesimistis: Peluang Gencatan Senjata di Gaza Menipis karena Bombardir Israel

Kompas.tv - 11 Desember 2023, 09:00 WIB
qatar-pesimistis-peluang-gencatan-senjata-di-gaza-menipis-karena-bombardir-israel
PM Qatar Sheikh Mohammed Bin Abdulrahman al-Thani. Negara ini pesimistis (Sumber: AP Photo/Vahid Salemi, File)
Penulis : Haryo Jati | Editor : Gading Persada

DOHA, KOMPAS.TV - Qatar semakin pesimistis terkait gencatan senjata Israel dan Hamas di Gaza.

Perdana Menteri (PM) Qatar Sheikh Mohammed Bin Abdulrahman al-Thani menegaskan bombardir Israel ke Gaza membuat gencatan senjata semakin menipis bika terjadi.

Sheikh Mohammed mengungkapkan hal tersebut saat berbicara di Doha Forum, Minggu (10/12/2023).

Baca Juga: Politikus Israel Ingin Warga Palestina di Gaza Dikubur Hidup-Hidup, Disebutnya Bukan Manusia

Meski begitu, ia menegaskan Qatar akan melanjutkan upaya untuk menekan kedua pihak agar gencatan senjata di Gaza bisa terjadi.

“Upaya kami sebagai Qatar bersama rekan-rekan kami berlanjut. Kami tak akan menyerah,” ujarnya dikutip dari France 24.

Negara jazirah Arab itu memainkan peranan kunci negosiasi yang menghasilkan gencatan senjata selama sepakan pada akhir November.

Hal itu diikuti dengan pertukaran tawanan antara kedua belah pihak, di mana Hamas mengeluarkan sandera Israel, sedangkan Israel melepaskan tahanan perempuan dan anak-anak.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada Minggu, perang masih berlangsung.

Ia mengatakan beberapa anggota Hamas telah menyerah, dan mereka menurunkan senjata dan menyerahkan diri mereka.

“Ini adalah akhir dari Hamas,” kata Netanyahu dilansir dari BBC.

Komentar itu muncul saat krisis kemanusiaan di Gaza terus memburuk.

Baca Juga: Militer Yaman Berjanji Hancurkan Kapal Kargo ke Israel di Laut Merah, Bukti Solidaritas ke Gaza

Kementerian Kesehatan Gaza pada Minggu menegaskan korban jiwa warga sipil Palestina di Gaza nyaris 18.000 orang.

Sementara itu, sayap militer Hamas mengatakan gencatan senjata sementara telah membuktikan kredibilitas mereka.

Mereka juga menegaskan tak akan ada sandera lagi yang dibebaskan sampai Israel terlibat dalam perundingan.


 



Sumber : France 24/BBC

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.