Kompas TV internasional kompas dunia

Telepon Isaac Herzog, Paus Fransiskus Sebut Serangan Israel di Jalur Gaza Adalah Terorisme

Kompas.tv - 1 Desember 2023, 21:00 WIB
telepon-isaac-herzog-paus-fransiskus-sebut-serangan-israel-di-jalur-gaza-adalah-terorisme
Paus Fransiskus di Vatikan, Rabu, (3/5/2023). Pejabat nomor dua Vatikan, Kardinal Pietro Parolin, hari Rabu (3/5/2023) memastikan informasi adanya misi perdamaian Vatikan untuk mencoba mengakhiri perang Rusia di Ukraina, merasa terkejut pejabat di Rusia dan Ukraina mengaku tidak mengetahui inisiatif Vatikan. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Rizky L Pratama | Editor : Vyara Lestari

WASHINGTON, KOMPAS.TV - Paus Fransiskus dilaporkan telah menelepon Presiden Israel Isaac Herzog pada akhir Oktober lalu.

Dalam panggilan telepon tersebut, Paus menggunakan kata "terorisme" untuk menggambarkan serangan Israel di Jalur Gaza.

"Dilarang menanggapi teror dengan teror,” kata Paus Fransiskus kepada Herzog, ungkap seorang pejabat senior Israel dalam laporan yang dipublikasikan Washington Post, Kamis (30/11/2023).

Herzog pun menjawab perkataan Paus tersebut bahwa Israel melakukan “apa yang diperlukan di Gaza untuk membela rakyatnya sendiri.”

"Mereka yang bertanggung jawab memang harus dimintai pertanggungjawaban, tapi bukan warga sipil,” tegas Paus.

Menurut Washington Post, pembicaraan telepon antara Herzog dan Paus tersebut pada akhirnya tidak dipublikasikan karena Israel merasa ucapan Paus yang menyebut aksi Israel di Gaza sebagai “tindakan terorisme,” adalah hal yang sangat “buruk”.

Baca Juga: Israel Langsung Serang Gaza Setelah Gencatan Senjata Berakhir, Hamas Jadi Kambing Hitam

Vatikan sendiri menolak untuk mengklarifikasi apakah Paus secara terbuka atau pribadi menggambarkan tindakan Israel di Gaza sebagai “terorisme". Namun dalam sebuah pernyataan, mereka mengakui memang ada panggilan telepon antara Paus dan Herzog.

“Panggilan telepon tersebut, seperti panggilan telepon lainnya pada hari yang sama, dilakukan dalam konteks upaya Bapa Suci yang bertujuan untuk membendung gravitasi dan ruang lingkup situasi konflik di Tanah Suci,” kata mereka.

Sementara itu, seorang juru bicara di kantor kepresidenan Israel menolak mengomentari laporan tersebut.

"Kami tidak cenderung merujuk pada percakapan pribadi," ucap mereka.


Seperti yang diketahui, Israel melancarkan agresi militer besar-besaran di Jalur Gaza menyusul serangan lintas batas yang dilakukan kelompok perlawanan Palestina, Hamas, pada 7 Oktober lalu.

Sejak itu, bencana kemanusiaan ini telah menewaskan lebih dari 15.000 orang, termasuk 6.150 anak-anak dan 4.000 perempuan, menurut otoritas kesehatan di wilayah Gaza tersebut. Sedangkan korban tewas resmi di pihak Israel mencapai 1.200 orang. 

Baca Juga: Israel Langsung Bombardir Gaza Begitu Gencatan Senjata Usai, Netanyahu Salahkan Hamas

 

 




Sumber : Washington Post/Anadolu


BERITA LAINNYA



Close Ads x