Kompas TV internasional kompas dunia

Pria di Korsel Ditangkap karena Beberapa Kali Bakar Jempol Kaki Rekan Kerja Saat Tidur Lalu Direkam

Kompas.tv - 30 November 2023, 17:53 WIB
pria-di-korsel-ditangkap-karena-beberapa-kali-bakar-jempol-kaki-rekan-kerja-saat-tidur-lalu-direkam
Jemawa dan merasa kebal hukum saat kerap membakar jempol rekan kerja yang sedang tidur, polisi Korea Selatan hari Rabu, (29/11/2023) menangkap pelaku, seorang pria berusia 30an yang kemudian ditahan atas tuduhan kekerasan, yaitu membakar tisu yang diselipkan di antara jempol dan jari kaki rekan kerjanya yang sedang tidur saat istirahat kerja, kemudian dengan bangga membagikan tindakan tersebut di media sosial. (Sumber: The Star)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Iman Firdaus

SEOUL, KOMPAS.TV - Jemawa dan merasa kebal hukum saat kerap membakar jempol rekan kerja yang sedang tidur, polisi Korea Selatan hari Rabu, (29/11/2023) menangkap pelaku, seorang pria berusia 30-an.

Pria itu kemudian ditahan atas tuduhan kekerasan, yaitu menyalakan api pada selembar kertas yang ditempatkan di antara jempol dan jari kaki rekan kerjanya yang sedang tidur saat istirahat kerja, dan kemudian dengan bangga membagikan tindakan tersebut di media sosial, seperti laporan Korea Herald hari Kamis, (30/11/2023) yang dikutip Straits Times dari jaringan Asia News Network.

Insiden ini terjadi 12 Oktober lalu, saat tersangka, yang bekerja di sebuah bar di Sangmu-Jigu, Gwangju, menempatkan selembar tisu di antara jari kaki rekannya dan menyalakannya.

Ia kemudian merekam tindakannya membakar jempol rekan kerjanya lalu membagikan video di akun media sosialnya, serta dalam ruang obrolan karyawan bar.

Dalam video itu, korban yang berusia 20-an tahun tertidur dan saat menyadari kakinya terbakar, dia berusaha keras untuk melepaskan tisu tersebut. Tersangka terus merekam korban.

Baca Juga: Menikahi Diri Sendiri atau Sologami, Tren di Kalangan para Pekerja Lajang di Korea Selatan

Korban mengklaim tersangka telah melakukan tindakan serupa padanya sebanyak enam kali, "Karyawan itu merobek kaos kaki saya dan terus membakarnya. Sepertinya dia menikmatinya dan terus melakukannya," kata korban seperti yang dilaporkan oleh media lokal.(Sumber: MyFootDr)

Korban mengklaim tersangka telah melakukan tindakan serupa padanya sebanyak enam kali, "Karyawan itu merobek kaos kaki saya dan terus membakarnya. Sepertinya dia menikmatinya dan terus melakukannya," kata korban seperti yang dilaporkan oleh media lokal.

Tersangka dikabarkan tidak menunjukkan penyesalan ketika dihadapi oleh korban.

Bahkan pelaku dilaporkan memprovokasi korban untuk menelepon polisi, dengan jemawa mengklaim dia hanya akan dikenakan denda atas tindakannya.


 

Menurut polisi, korban mengalami luka bakar tingkat dua pada kakinya yang memerlukan enam minggu perawatan medis.

Polisi berencana untuk mengirim tersangka ke kejaksaan berdasarkan tuduhan kekerasan khusus yang ditimpakan pada orang lain, demikian disampaikan pada 30 November.



Sumber : Korea Herald

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.