Kompas TV internasional kompas dunia

Charles III Sudah Resmi Jadi Raja Inggris tapi Penobatan Megah Tetap Digelar, Ternyata Ini Alasannya

Kompas.tv - 3 Mei 2023, 20:33 WIB
charles-iii-sudah-resmi-jadi-raja-inggris-tapi-penobatan-megah-tetap-digelar-ternyata-ini-alasannya
Raja Inggris Raya, Charles III. Keluarga Kerajaan Inggris membuka babak baru pada hari Sabtu (6/5/2023) dengan penobatan Raja Charles III. Sebenarnya Charles III sudah resmi sebagai Raja Kerajaan Inggris Raya, namun tetap menggelar upacara penobatan megah dan berbiaya mahal, berikut ini alasannya. (Sumber: Sky News)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

LONDON, KOMPAS.TV - Keluarga Kerajaan Inggris membuka babak baru pada Sabtu (6/5/2023) mendatang dengan penobatan Raja Charles III. Sebenarnya Charles III sudah resmi jadi Raja Kerajaan Inggris Raya, namun upacara penobatannya yang megah dan berbiaya mahal tetap digelar. Berikut ini alasannya.

Seperti yang dilaporkan oleh Associated Press pada Rabu (3/5), kemegahan, kerumitan, dan simbolisme tradisi yang sudah berlangsung selama lebih dari 1.000 tahun akan menjadi saksi pelantikan raja baru ini. Akan tetapi, penobatan raja ini akan menampilkan tradisi baru dan perubahan dari penobatan ibunya, Ratu Elizabeth II, 70 tahun lalu.

Mengapa Harus Ada Penobatan jika Charles III Telah Menjadi Raja?

Charles secara otomatis naik takhta setelah kematian Ratu Elizabeth II pada 8 September 2022. Ia secara resmi dinobatkan sebagai Raja Inggris dua hari kemudian dalam upacara naik takhta yang disiarkan untuk pertama kalinya di televisi.

Charles mengatakan, "Saya sangat sadar akan warisan besar ini dan tanggung jawab berat kedaulatan yang kini jatuh kepadaku."

Tidak ada persyaratan hukum untuk penobatan, dan monarki Eropa lainnya telah menghilangkan upacara ini. Namun, acara yang sangat religius dan penuh dengan atribut ini adalah konfirmasi yang lebih formal atas peran Charles sebagai kepala negara dan kepala gereja Inggris dan dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa otoritas raja berasal dari Tuhan.

Selama upacara yang dipimpin oleh pemimpin spiritual gereja, yaitu Uskup Agung Canterbury, Charles akan diurapi dengan minyak, menerima simbol-simbol tradisional raja, termasuk bola dunia dan tongkat kerajaan, dan mahkota St Edwards akan ditempatkan di atas kepalanya untuk pertama kalinya. Camilla, istri Charles, akan dinobatkan sebagai permaisuri.

Baca Juga: Mewahnya Jubah Penobatan Raja Inggris Charles III, Berusia Ratusan Tahun, Terbuat dari Benang Emas

Logo Raja Charles III. Keluarga kerajaan Inggris membuka babak baru pada hari Sabtu, (6/5/2023) dengan penobatan Raja Charles III. Sebenarnya Charles III sudah resmi sebagai Raja Kerajaan Inggris Raya, namun tetap menggelar upacara penobatan megah dan berbiaya mahal, berikut ini alasannya. (Sumber: Buckingham Palace/PA via AP)

Apa yang Berbeda dari Penobatan Ratu Elizabeth II?

Upacara penobatan telah berlangsung sejak abad pertengahan, dan sebagian besar dari itu tetap tidak berubah. Westminster Abbey telah menjadi tempat ritual penobatan ini sejak William Sang Penakluk dinobatkan pada tahun 1066.

Penobatan Elizabeth II pada Juni 1953 adalah yang pertama yang disiarkan langsung di televisi. Penobatan yang disiarkan televisi hitam putih menarik perhatian puluhan juta orang di Inggris dan kemudian diputar di seluruh dunia.

Pada era streaming dan media sosial, orang dapat menonton penobatan Raja Charles III secara langsung dan dalam warna-warna merah, biru, dan emas yang tajam dari hampir di mana saja di planet ini dan mengunggah pendapat mereka dengan emoji mahkota yang dibuat khusus untuk acara tersebut.

Charles mengatakan dia berencana untuk merampingkan monarki. Penobatannya diharapkan mencerminkan hal itu dengan upacara yang lebih singkat dari perayaan tiga jam ibunya dan hanya 2.000 tamu di antara para penonton, seperempat dari jumlah yang hadir saat Elizabeth dimahkotai.

Sebagai penghormatan atas perubahan dalam kepercayaan agama di Inggris Raya, pemimpin agama Buddha, Hindu, Yahudi, Muslim, dan Sikh akan berperan dalam upacara penobatan. Ini mencerminkan janji Charles untuk menjadi "pelindung agama", bukan "pelindung kepercayaan".

Prosesi setelah upacara juga akan lebih pendek daripada rute 8 kilometer yang diambil Elizabeth dan suaminya, Pangeran Philip, yang mengelilingi London pada tahun 1953.

Charles dan Camilla berencana menggunakan kendaraan kuda yang lebih modern untuk rute 2 kilometer dari Istana Buckingham ke Westminster Abbey, lokasi penobatan.

Setelah dinobatkan sebagai raja, mereka akan kembali ke masa lalu dan mengikuti perjalanan di kereta kuda berusia 260 tahun, yang terkenal karena perjalanannya yang tidak nyaman dan kerap berguncang-guncang, digunakan dalam setiap penobatan sejak William IV pada tahun 1831.


 

 



Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.