Kompas TV internasional kompas dunia

AS Berhenti Berbagi Data Senjata Nuklir Usai Tuding Rusia Lakukan Hal Serupa, Dunia di Ambang Bahaya

Rabu, 29 Maret 2023 | 11:23 WIB
as-berhenti-berbagi-data-senjata-nuklir-usai-tuding-rusia-lakukan-hal-serupa-dunia-di-ambang-bahaya
Senjata nuklir rudal balistik antarbenua Rusia, RS-28 Sarmat. (Sumber: Missile Under)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Desy Afrianti

WASHINGTON, KOMPAS.TV - Amerika Serikat dan Rusia berhenti berbagi data senjata nuklir dua tahunan di bawah perjanjian New START, pakta kontrol senjata terakhir antara kedua negara, kata pejabat AS hari Selasa, (28/3/2023) seperti laporan Associated Press, Rabu, (29/3/2023).

Pejabat di Gedung Putih, Pentagon, dan Departemen Luar Negeri AS menawarkan untuk terus memberikan informasi ini kepada Rusia bahkan setelah Presiden Vladimir Putin menangguhkan partisipasi Rusia dalam perjanjian bulan lalu, tetapi mengklaim bahwa Moskow memberi tahu Washington mereka tidak akan membagikan data senjata nuklir mereka.

“Karena ketidakpatuhan Rusia terhadap kewajiban berdasarkan perjanjian ini, Amerika Serikat juga tidak akan memberikan pertukaran data dua tahunannya ke Rusia, untuk mendorong Rusia agar kembali mematuhi perjanjian tersebut,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel kepada wartawan.

Rusia dilaporkan juga berhenti dari komitmen internasional lainnya dengan menolak untuk membagikan data tentang pasukan militernya dengan 57 negara peserta sebagaimana diminta dalam Dokumen Wina, menurut surat yang diperoleh oleh Arms Control Today dan seorang pejabat Eropa.

Diawasi oleh Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE), Dokumen Wina adalah mekanisme pembangunan kepercayaan dan keamanan yang memungkinkan 57 negara peserta untuk mengamati dan saling memberi tahu tentang latihan militer mereka dan acara relevan lainnya untuk mencegah salah tafsir. Aktivitas ini adalah salah satu dari sedikit mekanisme kerja sama politik dan militer yang tersisa di Eropa.

Keputusan Moskow pertama kali dikomunikasikan pada 16 Januari 2022, dalam sebuah surat yang ditandatangani oleh Konstantin Gavrilov, kepala delegasi pengawasan senjata Rusia di Wina, kepada Siniša Bencun, duta besar Bosnia dan Herzegovina untuk OSCE yang pada saat itu juga mengetuai OSCE. Forum untuk Keamanan dan Kerjasama organisasi.

Baca Juga: Putin Tangguhkan Partisipasi Rusia di Perjanjian Kontrol Nuklir, Tuduh NATO Bantu Serangan Drone

Perbandingan senjata nuklir dan peluru kendali atau rudal balistik yang dimiliki Rusia saat ini, peluru kendali hipersonik Sarmat, atau Satan 2 di paling kanan. (Sumber: CSIS)

Gavrilov mengatakan bahwa Rusia tidak akan memberikan informasi nasional tentang angkatan bersenjatanya untuk tahun 2023 seperti yang ditetapkan oleh Bab I Dokumen Wina, yang pada dasarnya menangguhkan partisipasinya dalam pertukaran tahunan yang seharusnya dilakukan setiap tahun pada 15 Desember.

Rusia masih belum memberikan data yang diperlukan meskipun tahun pelaporan baru telah dimulai, kata seorang pejabat dari negara peserta OSCE kepada Arms Control Today dengan syarat anonimitas.

Gedung Putih, yang sebelumnya menuduh Rusia melakukan berbagai pelanggaran terhadap perjanjian itu, mengatakan penolakan Rusia untuk mematuhinya "tidak sah secara hukum" dan keputusan untuk menahan data nuklir adalah pelanggaran lainnya.


 

Meskipun diperpanjang tak lama setelah Presiden Joe Biden menjabat pada Januari 2021, New START telah diuji dengan keras oleh perang Rusia di Ukraina dan telah mendukung kehidupan selama lebih dari sebulan sejak Putin mengumumkan bahwa Rusia tidak akan lagi memenuhi persyaratannya.

Perjanjian tersebut, yang ditandatangani oleh Presiden Barack Obama dan Dmitry Medvedev pada tahun 2010, membatasi masing-masing negara untuk tidak lebih dari 1.550 hulu ledak nuklir yang dikerahkan dan 700 rudal dan pembom yang dikerahkan. Perjanjian tersebut membayangkan inspeksi menyeluruh di tempat untuk memverifikasi kepatuhan.

Pemeriksaan terbengkalai sejak 2020 karena pandemi Covid-19. Diskusi untuk melanjutkannya seharusnya dilakukan pada November 2022, tetapi Rusia tiba-tiba membatalkannya, dengan alasan dukungan AS untuk Ukraina. Pada bulan Februari, Rusia secara resmi menangguhkan keikutsertaannya dalam perjanjian tersebut.



Sumber : Kompas TV/Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Wakil Ketua KPK Buka Roadshow Bus KPK di Riau

Selasa, 26 September 2023 | 10:28 WIB
Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.