Kompas TV internasional kompas dunia

Israel Serang Damaskus dan Bandara Internasional Aleppo di Suriah, Sempat Ditahan tapi Tembus

Kompas.tv - 1 September 2022, 11:52 WIB
israel-serang-damaskus-dan-bandara-internasional-aleppo-di-suriah-sempat-ditahan-tapi-tembus
Israel menyerang kota Damaskus dan Bandara Internasional Aleppo di Suriah pada Rabu (31/8/2022) malam waktu setempat. (Sumber: ANHA)
Penulis : Rofi Ali Majid | Editor : Iman Firdaus

ALEPPO, KOMPAS.TV - Israel melancarkan serangan udara ke Bandara Internasional Aleppo dan kota Damaskus di Suriah pada Rabu (31/8/2022) malam waktu setempat, seperti dilaporkan kantor berita Suriah (SANA).

Pihak Suriah melalui pertahanan udaranya sempat mencegat sejumlah rudal Israel, tetapi beberapa di antaranya mampu menerobos dan merusak Bandara Internasional Aleppo.

"Sekitar pukul delapan malam ini, Israel menargetkan Bandara Internasional Aleppo dengan serangan rudal, yang menyebabkan kerusakan material," ungkap SANA, merujuk pada sumber militer.

Setidaknya tiga rudal menghantam landasan pacu bandara Aleppo, membuat operasional bandara dihentikan sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Sebagian besar lalu lintas udara di Suriah telah dialihkan, melalui Aleppo, setelah serangan serupa pada Juni 2022 yang menghancurkan landasan pacu di Bandara Internasional Damaskus. Foto satelit Israel menunjukkan kerusakan signifikan. 

Sementara itu, para pejabat Suriah memberi tahu Rusia bahwa memperbaiki landasan pacu yang rusak mungkin membutuhkan "waktu cukup lama."

Baca Juga: Panjat Tiang Kapal saat Tiba di Pelabuhan, Taruna KRI Bima Suci TNI AL Bikin Heboh Warga Australia

Ledakan juga tercatat di Damaskus, berselang satu jam selepas serangan di bandara.

"Sekitar pukul 21.18 malam, Israel melakukan agresi rudal udara, dari arah Danau Tiberias di Palestina, menargetkan beberapa titik di tenggara Damaskus," imbuh SANA, mengutip sumber yang sama.


 

Sebelumnya, Israel telah berulang kali menargetkan Suriah dengan rudal yang ditembakkan dari wilayah udara Lebanon atau Dataran Tinggi Golan.

Suriah, Rusia, dan Turki berulang kali memprotes serangan Israel dan meminta mereka untuk berhenti melanggar kedaulatan negara tersebut.

Baca Juga: Kelompok Pussy Riot dari Rusia Ditangkap Polisi Swiss Gara-gara Graviti Perang

Baca Juga: Ketika Perang di Suriah Mereda, Para Remaja Belajar Melupakannya dengan Berdansa


 

 



Sumber : Kompas TV/SANA

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.