Kompas TV regional berita daerah

Rumah Lanting, Warisan Budaya Masyarakat Pesisir Sungai di Banjarmasin yang Mulai Hilang

Jumat, 29 Mei 2020 | 19:24 WIB

BANJARMASIN, KOMPAS.TV - Rumah lanting, inilah bentuk lain rumah khas sebagian masyarakat pesisir sungai kota seribu sungai, Banjarmasin.

Ini adalah rumah apung,  yang kini sudah sangat jarang dimiliki warga.

Bentuk rumah berrakit ini umumnya sederhana, tidak  seperti rumah khas banjar lainnya yang memiliki beragam bentuk unik.
kini hanya beberapa warga saja yang masih menggunakan rumah lanting sebagai tempat tinggal.

Kebanyakan warga, memilih mendirikan  rumah panggung yang lebih permanen.

Sulitnya perawatan dan dana yang  untuk mengganti bahan atau material pengapung rumah lanting  seperti kayu gelondongan ataupun bambu dalam jumlah banyak menjadi alasan.

Apalagi umur pakainya tak seawet rumah kayu di darat  yang bisa mencapai puluhan tahun.

Di Banjarmasi, rumah  lanting masih  tersisa di kawasan bantaran sungai martapura, kelurahan pasar lama dan kampung sasirangan seberang masjid.

satu diantaranya lanting milik saibani, yang saat ini sedang di perbaiki.

Ia mempertahankan rumah lanting  ini sebagai warisan kebudayaan turun temurun keluarga yang patut dijaga kendati sudah memiliki rumah lain di darat.

Ketua lembaga kajian sejarah, sosial dan budaya Kalimantan, Mansyur menilai hal ini juga dipicu perubahan transportasi sungai ke darat, lantaran pemikiran masyarakat  justru berorientasi ke darat.

Pengamat sejarah ulm Banjarmasin ini menyarankan agar  pemerintah menyusun aturan penataan dan pelestarian rumah lanting agar tidak hilang.

Misalnya pengorganisasian pembangunan rumah dalam satu wilayah di pinggiran sungai martapura yang ramah lingkungan dan tidak mengabaikan aspek kesehatan dan sanitasi.

Jika aturan penataan dan pelestarian rumah lanting dirangkum dalam perda yang memiliki payung hukum,   keberadaan rumah   lanting yang terorganisir   dengan baik  dapat  memberikan potensi wisata baru bagi   masyarakat sebagai pelengkap  wisata air yang akan dikembangkan oleh pemerintah.

Editor : KompasTV Banjarmasin



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
01:04
KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN TERUS DORONG PEMBANGUNAN 27 KAWASAN INDUSTRI BARU   SATGAS COVID-19: PERSENTASE KASUS AKTIF DI INDONESIA TERUS MENURUN   GUGUS TUGAS COVID-19 PROVINSI BANTEN SEBUT 70 PERSEN MASYARAKAT SUDAH PATUHI PROTOKOL KESEHATAN   PANDEMI COVID-19, DINAS KESEHATAN LAMPUNG MINTA PEMBUKAAN BIOSKOP DI ZONA MERAH DIKAJI ULANG   BUPATI BOGOR ADE YASIN TEKANKAN TEMPAT WISATA WAJIB BATASI 50 PERSEN JUMLAH PENGUNJUNG   MENDAG AGUS SUPARMANTO: DAYA SAING EKSPOR PRODUK HALAL INDONESIA TERGANJAL SERTIFIKASI   KEMENTERIAN PERDAGANGAN SEBUT PENGENDALIAN IMPOR PRODUK HALAL JAGA PASAR DOMESTIK   MENAKER IDA FAUZIYAH JAMIN UU CIPTA KERJA TETAP MENYEJAHTERAKAN PEKERJA   KKP: PEMERINTAH TARGETKAN 10 PERSEN DAERAH PERAIRAN NASIONAL JADI KAWASAN KONSERVASI PADA 2030   ANTISIPASI LONJAKAN PASIEN, RSUD SOEDARSO PONTIANAK DIRIKAN TENDA DARURAT UNTUK RUANG IGD   PRESIDEN YAKIN PEREKONOMIAN INDONESIA YANG MENGALAMI KONTRAKSI AKIBAT PANDEMI AKAN SEGERA PULIH   PRESIDEN JOKOWI SEBUT PANDEMI COVID-19 TAK HAMBAT UPAYA REFORMASI STRUKTURAL   KAWAL LALU LINTAS LIBUR PANJANG AKHIR OKTOBER, POLDA METRO JAYA KERAHKAN 749 PERSONEL   SEKDA BALI DEWA MADE INDRA MINTA SATPOL PP AWASI TEMPAT WISATA SAAT LIBUR PANJANG AKHIR OKTOBER