Kompas TV regional berita daerah

Rumah Lanting, Warisan Budaya Masyarakat Pesisir Sungai di Banjarmasin yang Mulai Hilang

Jumat, 29 Mei 2020 | 19:24 WIB

BANJARMASIN, KOMPAS.TV - Rumah lanting, inilah bentuk lain rumah khas sebagian masyarakat pesisir sungai kota seribu sungai, Banjarmasin.

Ini adalah rumah apung,  yang kini sudah sangat jarang dimiliki warga.

Bentuk rumah berrakit ini umumnya sederhana, tidak  seperti rumah khas banjar lainnya yang memiliki beragam bentuk unik.
kini hanya beberapa warga saja yang masih menggunakan rumah lanting sebagai tempat tinggal.

Kebanyakan warga, memilih mendirikan  rumah panggung yang lebih permanen.

Sulitnya perawatan dan dana yang  untuk mengganti bahan atau material pengapung rumah lanting  seperti kayu gelondongan ataupun bambu dalam jumlah banyak menjadi alasan.

Apalagi umur pakainya tak seawet rumah kayu di darat  yang bisa mencapai puluhan tahun.

Di Banjarmasi, rumah  lanting masih  tersisa di kawasan bantaran sungai martapura, kelurahan pasar lama dan kampung sasirangan seberang masjid.

satu diantaranya lanting milik saibani, yang saat ini sedang di perbaiki.

Ia mempertahankan rumah lanting  ini sebagai warisan kebudayaan turun temurun keluarga yang patut dijaga kendati sudah memiliki rumah lain di darat.

Ketua lembaga kajian sejarah, sosial dan budaya Kalimantan, Mansyur menilai hal ini juga dipicu perubahan transportasi sungai ke darat, lantaran pemikiran masyarakat  justru berorientasi ke darat.

Pengamat sejarah ulm Banjarmasin ini menyarankan agar  pemerintah menyusun aturan penataan dan pelestarian rumah lanting agar tidak hilang.

Misalnya pengorganisasian pembangunan rumah dalam satu wilayah di pinggiran sungai martapura yang ramah lingkungan dan tidak mengabaikan aspek kesehatan dan sanitasi.

Jika aturan penataan dan pelestarian rumah lanting dirangkum dalam perda yang memiliki payung hukum,   keberadaan rumah   lanting yang terorganisir   dengan baik  dapat  memberikan potensi wisata baru bagi   masyarakat sebagai pelengkap  wisata air yang akan dikembangkan oleh pemerintah.

Penulis : KompasTV Banjarmasin


BERITA UTAMA

KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
13:04
ASTRONOM DARI UNIVERSITAS CORNELL TEMUKAN DANAU TERBESAR DI SALAH SATU SATELIT SATURNUS, TITAN   SRI LANKA KEMBALI BUKA PERBATASAN DAN DUA BANDARA INTERNASIONAL UNTUK TURIS ASING DI TENGAH PANDEMI   LAPORAN PBB: DUNIA KEHILANGAN 255 JUTA LAPANGAN PEKERJAAN PADA 2020   DINSOS KOTA LHOKSEUMAWE BENARKAN RATUSAN WARGA ROHINGYA MELARIKAN DIRI DARI TEMPAT PENAMPUNGAN   SEBANYAK 29 ORANG JADI KORBAN SEMBURAN GAS DARI PROYEK GEOTERMAL DI MANDAILING NATAL, SUMUT, 5 DI ANTARANYA TEWAS   PMI BANGUN 2 GUDANG LOGISTIK DARURAT DISTRIBUSI BANTUAN DI MAJENE DAN MAMUJU, SULAWESI BARAT   BUPATI GROBOGAN, JAWA TENGAH, SRI SUMARNI BATAL DISUNTIK VAKSIN KORONA AKIBAT TEKANAN DARAH TINGGI   KADISDUKCAPIL KABUPATEN BOGOR HERDI MENINGGAL DUNIA AKIBAT KORONA   SEBANYAK 3.900 TENAGA KESEHATAN KOTA BEKASI SUDAH DIVAKSIN KORONA   HINGGA 25 JANUARI 2021, PETUGAS TPU JOMBANG, CIPUTAT, TANGSEL, TELAH MAKAMKAN 119 JENAZAH PASIEN KORONA   KEMENHUB TUNGGU IZIN PERSETUJUAN DARI SATGAS COVID-19 SOAL PENGGUNAAN GENOZE BUATAN UGM   EPIDEMIOLOG DICKY BUDIMAN MENILAI PEMALSUAN SURAT HASIL TES KORONA SETARA KORUPSI DI TENGAH PANDEMI   EPIDEMIOLOG GRIFFITH UNIVERSITY AUSTRALIA DICKY BUDIMAN: PEMALSUAN SURAT TES KORONA BISA BERUJUNG KEMATIAN   CIANJUR JADI TUAN RUMAH HARI PERS NASIONAL 2021 UNTUK TINGKAT PROVINSI JAWA BARAT