NEWSTICKER
Close Ads x

Manufaktur Lesu, Kredit Macet Mengancam

KOMPAS BISNIS | 07 Agustus 2019 13:45 WIB
< 500 Views
Rabu
07
Agustus
2019
13:45 WIB

Perlambatan ekonomi diprediksi berlanjut. Sinyalnya adalah perputaran bisnis korporasi yang tak begitu menggembirakan. Lesu darah korporasi terlihat jelas di data Bank Indonesia. Pada Juli lalu, saldo giro rupiah korporasi mencapai 4,9 persen secara tahunan, naik signifikan dari posisi Mei yang hanya 1 persen. Semakin tinggi angka giro korporasi menjadi pertanda bahwa putaran bisnis belum terlalu bergairah.

Manufaktur menjadi salah satu sektor yang kedodoran. Saat pertumbuhan ekonomi kuartal dua mencapai 5,05 persen, manufaktur hanya mampu berlari 3,54 persen, lebih lambat dari tahun lalu sebesar 3,88 persen.

Meski pemerintah optimistis dunia usaha membaik, ekonom tidak. Lebih jauh, suramnya sektor manufaktur justru mengancam kredit macet di perbankan.

Misalnya, statistik pembiayaan industri pengolahan dan kredit macetnya. Pada Januari, penyaluran kredit sebesar Rp 869 triliun dengan kredit macet Rp 24 triliun. Angka ini naik pada Mei, masing-masing Rp 885,4 triliun dan Rp 26,8 triliun.

Kendati Bank Indonesia sudah menurunkan suku bunga 25 basis poin, kebijakan longgar ini dirasa belum cukup memupuk rasa percaya diri dunia usaha berekspansi.

TAG : berita terkini saldo giro perlambatan ekonomi sektor manufaktur industri pengolahan penyaluran kredit
VIDEO TERPOPULER
1
2
3
4
5
6
7
BERITA LAINNYA
| 01:12

| 01:19

| 09:20

| 04:56
18 September 2019 12:20 WIB

Penjualan Alat Berat Terusik Harga Batubara


| 02:39
18 September 2019 12:10 WIB

Utang 6 BUMN Kian Mengkhawatirkan


| 01:09

| 01:55

| 01:25