Kompas TV internasional kompas dunia

PM India Pimpin G20, Serukan Persatuan G20 untuk Perjuangkan Perubahan Iklim, Terorisme dan Pandemi

Jumat, 2 Desember 2022 | 23:00 WIB
pm-india-pimpin-g20-serukan-persatuan-g20-untuk-perjuangkan-perubahan-iklim-terorisme-dan-pandemi
Perdana Menteri India Narendra Modi dan Presiden RI Joko Widodo. Modi pada Kamis (1/12/2022) mengatakan dunia harus bekerja sama untuk mengatasi tantangan terbesar perubahan iklim, terorisme, dan pandemi, saat India memulai kepresidenan G20 selama setahun. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

BENGALURU, KOMPAS.TV — Perdana Menteri India Narendra Modi pada Kamis (1/12/2022) mengatakan, dunia harus bekerja sama untuk mengatasi tantangan terbesar perubahan iklim, terorisme, dan pandemi, saat India memulai kepresidenan G20 selama setahun.

Konflik Ukraina, yang dimulai dengan invasi Rusia pada bulan Februari, mendominasi pertemuan dua hari G20 di Indonesia bulan lalu, membuat frustrasi beberapa anggota yang menginginkan lebih banyak perhatian pada kesengsaraan ekonomi global.

“Hari ini, kita tidak perlu berjuang untuk kelangsungan hidup kita – era kita tidak perlu menjadi perang. Memang tidak boleh ada (perang),” kata Modi dalam deklarasi yang diterbitkan surat kabar India untuk menandai dimulainya kepresidenan G20 seperti dilansir Associated Press, Jumat (2/12/2022).

“Saat ini, tantangan terbesar yang kita hadapi, perubahan iklim, terorisme, dan pandemi, dapat diselesaikan bukan dengan berperang satu sama lain, tetapi hanya dengan bertindak bersama.” tegas Modi.

Komentarnya tentang perang menggemakan pernyataan yang dia buat kepada Presiden Rusia Vladimir Putin pada konferensi regional pada bulan September lalu. Ketika itu, dia mengatakan kepada Putin bahwa sekarang bukan waktunya untuk perang. Komentarnya secara luas ditafsirkan sebagai teguran ringan atas apa yang disebut Rusia sebagai "operasi militer khusus" di Ukraina. 


 

Modi, dalam deklarasi hari Kamis, mengatakan India akan mendepolitisasi pasokan global makanan, pupuk, dan produk medis sehingga ketegangan geopolitik tidak mengarah pada gangguan global.

Baca Juga: Momen Jokowi Peragakan Bersalaman dengan Pemimpin Negara G20: Kita Tidak Menunduk!

Perdana Menteri India Narendra Modi hari Kamis, (1/12/2022) mengatakan dunia harus bekerja sama untuk mengatasi tantangan terbesar perubahan iklim, terorisme, dan pandemi, saat India memulai kepresidenan G20 selama setahun. (Sumber: AP Photo)

India memulai kepresidenan Kelompok 20 G20 selama setahun, mengambil alih dari Indonesia pada saat kekacauan geopolitik dan ketidakpastian atas pemulihan ekonomi pascapandemi.

India secara resmi mengambil perannya sebagai ketua Kelompok 20 ekonomi terkemuka untuk tahun yang akan datang pada hari Kamis dan menempatkan iklim sebagai prioritas utama kelompok tersebut.

Beberapa bidang utama yang akan menjadi fokus India selama masa kepresidenannya adalah program untuk mendorong kehidupan yang berkelanjutan dan dana bagi negara-negara untuk beralih ke energi bersih serta mengatasi dampak pemanasan dunia, kata para ahli.

Beberapa orang mengatakan India juga akan menggunakan posisi barunya untuk meningkatkan kredensial iklimnya dan bertindak sebagai jembatan antara kepentingan negara industri dan negara berkembang.

India melakukan banyak langkah menuju tujuan iklimnya dalam beberapa tahun terakhir, tetapi saat ini menjadi salah satu penghasil emisi gas pemanasan planet terbesar di dunia.

G20, yang terdiri dari ekonomi terbesar di dunia, memiliki kepresidenan bergilir dengan negara anggota berbeda yang bertanggung jawab atas agenda dan prioritas kelompok tersebut setiap tahun. Para ahli yakin India akan menggunakan “tahapan besar” kepresidenan G20 untuk memajukan rencana iklim dan pembangunannya.

Ketika Indonesia secara simbolis menyerahkan kursi kepresidenan kepada India di Bali bulan lalu dengan memberikan palu, Perdana Menteri Narendra Modi mengambil kesempatan untuk mempromosikan program tersebut. Ia mengatakan program tersebut dapat memberikan “kontribusi besar” dengan mengubah kehidupan berkelanjutan menjadi “gerakan massa”.

Baca Juga: Presiden Joko Widodo Resmi Tutup KTT G20, Serahkan Presidensi ke India.

Perdana Menteri India Narendra Modi hari Kamis, (1/12/2022) mengatakan dunia harus bekerja sama untuk mengatasi tantangan terbesar perubahan iklim, terorisme, dan pandemi, saat India memulai kepresidenan G20 selama setahun. (S (Sumber: AP Photo)

India meningkatkan kredensial iklimnya, dengan target domestiknya baru-baru ini untuk beralih ke energi terbarukan yang lebih ambisius daripada tujuan yang diajukannya ke PBB sebagai bagian dari Perjanjian Paris, yang mengharuskan negara-negara untuk menunjukkan bagaimana mereka berencana membatasi pemanasan hingga target suhu. ditetapkan pada tahun 2015.

Banyak industrialis besar India banyak berinvestasi dalam energi terbarukan di dalam negeri maupun global, tetapi pemerintah India juga bersiap untuk berinvestasi dalam pembangkit listrik berbasis batu bara dengan biaya $33 miliar selama empat tahun ke depan.

Pada konferensi iklim PBB bulan lalu, India, yang saat ini merupakan penghasil gas rumah kaca terbesar ketiga di dunia, mengusulkan penghentian semua bahan bakar fosil dan berulang kali menekankan perlunya mengubah pendanaan iklim global.

Negara tersebut mengatakan tidak dapat mencapai tujuan iklimnya dan mengurangi emisi karbon dioksida tanpa pendanaan yang jauh lebih banyak dari negara-negara kaya, sebuah klaim yang disengketakan oleh negara-negara tersebut.

Beberapa ahli mengatakan lebih dari $2 triliun diperlukan setiap tahun hingga tahun 2030 untuk membantu negara-negara berkembang mengurangi emisi dan mengatasi dampak iklim yang memanas, dengan $1 triliun dari sumber domestik dan sisanya berasal dari sumber eksternal seperti negara maju atau bank pembangunan multilateral.

G20 juga akan mencermati cara alternatif untuk mendapatkan pendanaan iklim, kata para ahli. Kelompok tersebut berpotensi mengambil inisiatif Bridgetown yang diusulkan oleh perdana menteri Barbados, Mia Mottley, yang melibatkan pembukaan sejumlah besar uang dari bank pembangunan multilateral dan lembaga keuangan internasional untuk membantu negara beradaptasi dengan perubahan iklim dan transisi ke energi yang lebih bersih.

 


Sumber : Kompas TV/Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x