Kompas TV internasional kompas dunia

Pemerintah China Longgarkan Pembatasan Ketat Covid-19 Usai Protes Rakyat yang Meluas

Senin, 28 November 2022 | 23:51 WIB
pemerintah-china-longgarkan-pembatasan-ketat-covid-19-usai-protes-rakyat-yang-meluas
Pemerintah China hari Senin (28/11/2022) melonggarkan aturan pembatasan Covid-19 namun tetap menegaskan strategi nol-Covid 19 mereka setelah protes yang meluas di berbagai kota atas kerasnya aturan penguncian. (Sumber: AP Photo/Andy Wong)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Hariyanto Kurniawan

BEIJING, KOMPAS.TV — Pemerintah China melonggarkan aturan pembatasan Covid-19 mereka setelah protes yang meluas di berbagai kota atas kerasnya aturan penguncian. Namun pemerintah China tetap menegaskan strategi "nol-Covid 19".

Pemerintah tidak memberi komentar atas protes atau kritik terhadap Xi Jinping, tetapi keputusan untuk melonggarkan beberapa pembatasan tampaknya ditujukan untuk meredam kemarahan.

Sementara analis memperkirakan pemerintah China tidak akan mundur dari strategi Covid-19 yang diterapkannya dan mencatat pihak berwenang mahir meredam perbedaan pendapat.

Tidak jelas berapa banyak orang yang ditahan sejak protes dimulai hari Jumat dan menyebar ke kota-kota termasuk Shanghai, pusat keuangan negara, dan ibu kota Beijing.

Pemerintah kota Beijing pada hari Senin mengumumkan tidak akan lagi memasang gerbang untuk memblokir akses ke kompleks apartemen tempat infeksi ditemukan.

Straits Times melaporkan pengumuman pemerintah China itu tidak menyebutkan kebakaran mematikan minggu lalu yang memicu protes, menyusul pertanyaan tentang apakah petugas pemadam kebakaran atau korban yang mencoba melarikan diri diblokir oleh pintu yang terkunci atau kontrol antivirus lainnya.

"Jalur harus tetap bersih untuk transportasi medis, pelarian darurat, dan penyelamatan," kata seorang pejabat kota yang bertanggung jawab atas pengendalian epidemi, Wang Daguang, menurut Kantor Berita resmi China.

Selain itu, kota metropolis manufaktur dan perdagangan Guangzhou selatan, hotspot terbesar dalam gelombang infeksi terbaru China, mengumumkan penduduk tidak lagi diharuskan menjalani tes Covid-19 massal, dengan alasan kebutuhan untuk menghemat sumber daya.

Baca Juga: Siasat Cerdik Anak Muda dan Publik China Untuk Memprotes Kebijakan Nol-Covid-19 Walau Sensor Ketat

China terpantau mulai melakukan sensor pada hari Senin (28/11/2922) untuk memadamkan tanda-tanda protes langka yang menuntut diakhirinya penguncian atau lockdown Covid-19. (Sumber: France24)

Urumqi, tempat kebakaran mematikan terjadi, dan kota lain di wilayah Xinjiang di barat laut mengumumkan pasar dan bisnis lain di daerah yang dianggap berisiko rendah akan dibuka kembali minggu ini dan layanan bus umum akan dilanjutkan.

"Zero Covid", yang bertujuan mengisolasi setiap orang yang terinfeksi, membantu menjaga jumlah kasus di China lebih rendah daripada di Amerika Serikat dan negara besar lainnya.

Tapi itu strategi itu mengurung jutaan orang di rumah mereka hingga empat bulan, dan beberapa mengeluh tentang kurangnya makanan dan pasokan medis yang dapat diandalkan.

Partai yang berkuasa berjanji bulan lalu untuk mengurangi gangguan dengan mengubah aturan karantina dan lainnya.

Tetapi penerimaan publik semakin tipis setelah lonjakan infeksi mendorong kota-kota untuk memperketat kontrol.

Pada hari Senin (28/11/2022), jumlah kasus harian baru naik menjadi 40.347, termasuk 36.525 yang tanpa gejala.

Surat kabar partai yang berkuasa People's Daily menyerukan agar strategi antivirusnya dilakukan secara efektif, menunjukkan bahwa pemerintah Xi tidak punya rencana untuk mengubah arah pelaksanaan kebijakan.

"Fakta sepenuhnya membuktikan setiap versi rencana pencegahan dan pengendalian bertahan dalam ujian praktik," tulis seorang komentator People's Daily.

Baca Juga: Kisah Pekerja Pesan Antar Bermotor di China saat Lockdown Covid: Lelah Jiwa Raga, Pulang Tidak Bisa

Malang tak dapat ditikung, mujur tak dapat dicegat, itulah nasib pengemudi pengantar bermotor di China di tengah maraknya penguncian Covid-19. (Sumber: France24)

Protes menyebar ke setidaknya delapan kota besar.

Sebagian besar pengunjuk rasa mengeluh tentang pembatasan yang berlebihan, tetapi beberapa mengalihkan kemarahan mereka pada Xi Jinping, pemimpin paling kuat China setidaknya sejak 1980-an.

Dalam sebuah video yang diverifikasi oleh The Associated Press, massa di Shanghai pada hari Sabtu meneriakkan, "Xi Jinping! Mundur! PKC! Mundur!"

Beberapa jam setelah polisi membubarkan demonstrasi, orang-orang kembali ke tempat yang sama pada hari Minggu untuk melakukan protes lagi.

Puluhan orang ditahan dalam penyisiran polisi dan dibawa pergi dengan mobil polisi dan bus, meskipun jumlah pastinya tidak jelas.

Dalam satu penyisiran yang disaksikan oleh seorang jurnalis AP, petugas menyerang dan menjegal para pengamat di persimpangan dekat tempat protes sebelumnya terjadi, meskipun para pengamat tidak meneriakkan atau mengungkapkan perbedaan pendapat dengan cara apa pun yang terlihat.

BBC mengatakan salah satu reporternya dipukuli, ditendang, diborgol dan ditahan selama beberapa jam oleh polisi Shanghai tetapi kemudian dibebaskan.

BBC mengkritik apa yang dikatakan sebagai penjelasan otoritas China bahwa reporternya ditahan untuk mencegahnya tertular virus corona dari kerumunan.

Baca Juga: Pemerintah China Mulai Sensor Media Buntut Maraknya Protes Kebijakan Penguncian Covid-19

China terpantau mulai melakukan sensor untuk memadamkan tanda-tanda protes langka yang menuntut diakhirinya penguncian atau lockdown Covid-19. (Sumber: AP Photo)

"Kami tidak menganggap ini sebagai penjelasan yang kredibel," kata penyiar itu dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, mengatakan reporter BBC itu gagal mengidentifikasi dirinya dan "tidak secara sukarela menunjukkan" surat izin persnya.

"Jurnalis asing perlu secara sadar mengikuti hukum dan peraturan China," kata Zhao.

Penyiar Swiss RTS mengatakan korespondennya dan seorang juru kamera ditahan saat melakukan siaran langsung tetapi dibebaskan beberapa menit kemudian.

Seorang jurnalis untuk The Associated Press ditahan tetapi kemudian dibebaskan.

Saksi mata memberi tahu AP tentang protes yang terjadi di Guangzhou dan di Chengdu di barat daya.

Video yang mengatakan difilmkan di Nanjing, Chongqing dan kota-kota lain, menunjukkan pengunjuk rasa bergumul dengan polisi dalam pakaian pelindung putih atau membongkar barikade yang digunakan untuk menutup lingkungan.

AP tidak dapat memverifikasi bahwa semua protes itu terjadi atau di mana.

 


Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x