Kompas TV nasional sosial

Imbas Harga Kedelai Naik, Perajin Tempe dan Tahu Limbung, Ukuran Terpaksa Diperkecil

Rabu, 28 September 2022 | 16:19 WIB
imbas-harga-kedelai-naik-perajin-tempe-dan-tahu-limbung-ukuran-terpaksa-diperkecil
Di tengah ancaman inflasi imbas kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), harga kacang kedelai impor kembali melambung tinggi.. (Sumber: Ist.)

Penulis : Gilang Romadhan | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Di tengah ancaman inflasi imbas kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), harga kacang kedelai impor kembali melambung tinggi. 

Sejumlah pengusaha dan perajin tempe dan tahu di Karangasem, Bali terpaksa mengurangi jumlah produksinya. 

Hal tersebut dilakukan lantaran mereka khawatir tempe dan tahu yang mereka buat tidak akan laku jika harga dinaikkan. 

Biasanya, mereka bisa menghabiskan 100 kilogram (kg) kedelai dalam satu hari produksi. Kini, mereka mengurangi produksi menjadi 75 kg saja. 

Baca Juga: Harga Kedelai Impor Meroket, Perajin Susu Kedelai Kelimpungan

Harga satu karung kedelai berukuran 50 kg kini dibanderol dengan harga Rp638 ribu, atau naik Rp100 ribu dari harga sebelumnya. 

"Dua kampil itu habis biasanya satu hari, satu kampil 50 kg. Sekarang hanya satu setengah kampil per hari," kata pengusaha tahu, Nurhalimah merujuk ukuran karung kedelai, dalam keterangannya kepada KOMPAS TV

Sementara itu, Suriani seorang pengusaha tempe mengaku tidak tega menaikkan harga hasil produksi. Lantaran, ia ingin agar masyarakat dengan daya beli rendah, tetap dapat menikmati tempe.

"Produksinya kami kurangi, bukan harga. Biar pembeli terus bisa menikmati tempe. Kelas rendah kan makanannya tempe, seperti kita-kita ini. Kita tipiskan sedikit, biar kita juga dapat untung," kata Suriani. 

"Ya masyarakat tahu. Kedelai ini kan diimpor dari Amerika Serikat. Mahal BBM-nya," imbuhnya. 

Pabrik Berhenti Produksi, 30 Pekerja Terancam Menganggur

Kenaikan harga kacang kedelai juga mengakibatkan pabrik tempe dan tahu di Serpong, Tangerang Selatan, Banten berhenti produksi nyaris selama satu pekan terakhir. 


Sumber : Kompas TV/Tribun Bali

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x