Kompas TV regional gaya hidup

Bagaimana Jika Kinerja Tak Sesuai Ekspektasi Atasan?

Rabu, 7 September 2022 | 08:25 WIB
bagaimana-jika-kinerja-tak-sesuai-ekspektasi-atasan
Seorang pekerja yang tengah berusaha memenuhi ekspektasi atasannya (Sumber: Freepik/DCStudio)

Penulis : Ristiana D Putri | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV -  Perusahaan tentu menginginkan kinerja karyawannya berjalan sesuai dengan tujuan perusahaan yang sudah disepakati bersama. Salah satu upaya yang dilakukan perusahaan untuk meningkatkan kinerja karyawan, adalah dengan memberikan upah yang pantas dan insentif yang sesuai dengan pencapaian kinerja karyawan.

Setiap peningkatan kinerja oleh karyawan akan diberikan penghargaan oleh perusahaan, dengan tujuan untuk memotivasi karyawan agar selalu berusaha meningkatkan kinerjanya, dan menjadi motivasi bagi karyawan yang lain untuk mencapai hasil yang sama bagusnya. 

Namun, bagaimana jika ternyata hasil kinerja karyawan justru tidak sesuai dengan ekspektasi karyawan? Atau bahkan sama sekali jauh di bawah standar nilai yang telah ditentukan oleh perusahaan? Temukan solusinya bersama Vivid dalam Smart Career bertajuk “Kinerja Karyawan VS Ekspektasi Atasan” 

Kinerja merupakan hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Tentunya hal ini berhubungan dengan banyak faktor di dalam perusahaan. 

Oleh karena itu, upaya untuk meningkatkan kinerja karyawan bisa dicapai melalui proses dan dan membutuhkan waktu tertentu. Peningkatan kinerja karyawan erat kaitannya dengan bagaimana memotivasi mereka. 

Menurut Vivid dalam siniar Smart Inspiration edisi Smart Career, pada dasarnya karyawan ingin memberikan yang terbaik untuk perusahaan. Meningkatkan kualitas kinerja bisa dimotivasi oleh adanya kenaikan pangkat atau tambahan penghasilan. 

Jika Kinerja Karyawan Tidak Sesuai Ekspektasi

Meski sudah banyak perusahaan yang menerapkan kebijakan work from office, beberapa perusahaan justru tetap mempertahankan sistem work from home (WFH) atau work from anywhere (WFA)

Kinerja beberapa karyawan saat WFH mungkin banyak yang tidak sesuai dengan ekspektasi atasan. Banyak faktor yang menyebabkan hal tersebut, seperti kurangnya komunikasi efektif, sulitnya membangun manajemen krisis, dan ruang kerja yang terbatas virtual. 

Ekspektasi muncul karena adanya harapan, standar, indikator yang ditetapkan oleh atasan, tentunya hal ini harus disampaikan pada karyawan. Tujuannya agar karyawan melakukan pekerjaannya sesuai dengan standar yang sudah ditentukan. 

“Jika ada ekspektasi yang masih belum tercapai, berarti masih ada yang harus diperjuangkan lagi. Indikator yang sudah ditentukan, dibuat dengan harapan semua karyawan bergerak sama,” ungkap Vivid. 

Vivid juga menyampaikan. karyawan tidak boleh melakukan pekerjaannya secara asal, harus ada upaya yang bagus. Pekerjaan bukan hanya mengikuti standar atasan, tetapi harus pakai hati. 

“Jika kita melakukan pekerjaan pakai hati, seperti mengerjakan hobi saja. Kita happy menjalaninya,” ujarnya. 

Pengaruh Atasan Terhadap Kinerja Karyawan

Keberhasilan kinerja karyawan, tentu ada kaitannya dengan faktor kepemimpinan dan efektivitas tim kerja. Pemimpin diharapkan bisa berperan sebagai sosok yang menggerakkan karyawannya dengan penuh inisiatif dalam setiap pengambilan keputusan. 

Kepemimpinan merupakan salah satu hal yang seharusnya dimiliki oleh setiap pemimpin organisasi. Efektivitas seorang pemimpin ditentukan oleh kepiawaiannya memengaruhi dan mengarahkan para anggotanya.

Atasan yang baik harus bisa menyelaraskan kebutuhan kelompok di mana untuk mengembangkan nilai-nilai dan sesuatu yang menarik perhatian organisasi. Setiap pemimpin mempunyai gaya yang berbeda dengan yang lainnya. 

Ingin tahu cara-cara lain untuk meningkatkan perusahaan atau bisnismu? Dengarkan siniar Smart Inspiration di Spotify untuk mengetahui insight dari pebisnis lain. Episode “Kinerja Karyawan VS Ekspektasi Atasan” juga bisa didengarkan melalui tautan berikut.

 

Penulis: Alifia Riski Monika dan Fandhi Gautama



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x