Kompas TV nasional peristiwa

Brigadir J Tewas Bukan Hanya soal Asmara, Deolipa: Ada Kebersamaan Elite-Elite Gelap Polisi

Senin, 15 Agustus 2022 | 23:00 WIB
brigadir-j-tewas-bukan-hanya-soal-asmara-deolipa-ada-kebersamaan-elite-elite-gelap-polisi
Mantan Pengacara Bharada E, Deolipa Yumara, sebut pemecatannya cacat formil. (Sumber: Kompas TV)

Penulis : Ninuk Cucu Suwanti | Editor : Hariyanto Kurniawan

JAKARTA, KOMPAS.TV - Deolipa Yumara, mantan Kuasa Hukum Bharada Richard Eliezer atau Bharada E mengatakan pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J) bukan hanya soal asmara.

Ada kebersamaan elite-elite gelap polisi di balik kasus pembunuhan Brigadir J.

Keterangan itu disampaikan Deolipa Yumara saat Aiman Witjaksono memastikan tidak hanya urusan asmara di balik terbunuhnya Brigadir J dalam Program Aiman KOMPAS TV, Senin (15/8/2022).

“Ada dong, kebersamaan elite-elite gelap polisi,” ucapnya kepada Aiman.

Deolipa tidak menyebutkan secara detail siapa yang dimaksud dengan elite-elite gelap polisi.

Baca Juga: Dianggap Buat Laporan Palsu, Ferdy Sambo dan Putri C akan Dilaporkan Balik ke Polisi oleh Kamaruddin

Tapi ia mengonfirmasi bahwa elite-elite gelap itu adalah puluhan polisi yang sudah terbukti melanggar etik dan olah tempat kejadian peristiwa (TKP) tewasnya Brigadir J.

“Ya itulah elite gelap itu,” ujarnya.

Sebagaimana keterangan Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Dedy di Sapa Indonesia Pagi, tim inspektorat khusus polri telah memeriksa 63 personel Polri.

Dari jumlah itu, kata Dedi, telah dirumuskan oleh Irsus sebanyak 36 polisi personel Polri sebagai terperiksa dan juga ditempatkan di tempat khusus.

“Ini nanti juga bekerja paralel Irsus sama penyidikan, nanti akan memilah-milah, kalau apabila terbukti pelanggaran kode etiknya, segera disidangkan dalam sidang KEPP (Kode Etik Profesi Polri),” ucap Dedi.


 

Baca Juga: KPK Terima Aduan soal Suap Ferdy Sambo ke LPSK

“Apabila terbukti dalam proses pidananya nanti dari Irsus melimpahkan kasus ini ke penyidik.”

Sebelumnya dalam kasus pembunuhan Brigadir J, Mabes Polri telah menetapkan empat orang tersangka.

Yakni, Irjen Ferdy Sambo, Bripka Ricky Rizal, Kuat Ma'ruf, dan Bharada Richard Eliezer.

Tidak hanya menetapkan tersangka, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo juga telah mengeluarkan telegram darurat untuk menonaktifkan sejumlah pejabat yang kebanyakan dari Divisi Propam Polri.

 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x