Kompas TV internasional kompas dunia

Coba Betot Perhatian Afrika, Menlu AS Temui Presiden Afrika Selatan Untuk Saingi Pengaruh Rusia

Selasa, 9 Agustus 2022 | 20:29 WIB
coba-betot-perhatian-afrika-menlu-as-temui-presiden-afrika-selatan-untuk-saingi-pengaruh-rusia

Presiden Afrika Selaran Cyril Ramaphosa berbincang dengan Menlu AS Antony Biden. saat mereka bertemu di Pangkalan Angkatan Udara Waterkloof di Centurion, Afrika Selatan, Selasa, 9 Agustus 2022. Blinken berada di hari kesepuluh perjalanan ke Kamboja, Filipina, Afrika Selatan, Kongo, dan Rwanda. (Sumber: AP Photo/Andrew Harnik, Pool)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Purwanto

JOHANNESBURG, KOMPAS.TV — Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa dan ikut memperingati Hari Perempuan negara itu, sebelum memulai penerbangan ke Kongo untuk melanjutkan tur tiga negaranya di Afrika.

Blinken bertemu dengan Ramaphosa pada Selasa pagi untuk pembicaraan singkat yang juga melibatkan Menteri Hubungan Internasional Afrika Selatan Naledi Pandor.

Pertemuan ramah antara Blinken dan Ramaphosa itu tidak menutupi perbedaan antara AS dan Afrika Selatan atas perang Rusia di Ukraina.

Afrika Selatan tetap netral dalam perang dan menolak mengkritik Rusia atas serangannya ke Ukraina atau perilakunya dalam konflik.

Blinken juga memberikan penghormatan kepada hari libur Hari Perempuan Afrika Selatan, menandai hari pada tahun 1956 saat perempuan dari semua ras berbaris ke ibu kota, Pretoria, untuk memprotes apartheid, rezim penindasan negara mayoritas kulit hitam yang tidak berakhir sampai tahun 1994.

Blinken hadir acara Hari Perempuan di Dewan Penelitian Medis Afrika Selatan di Pretoria.

Diplomat top AS itu kemudian berangkat dengan penerbangan ke Kongo, pemberhentian berikutnya dalam tur tiga negaranya di Afrika yang juga akan membawanya ke Rwanda.

Baca Juga: Rebutan Pengaruh dengan Rusia, Menlu AS Antony Blinken Tur ke Afrika

Menlu Afrika Selatan Naledi Pandor, Menlu AS Antony Blinken dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa berfoto saat mereka bertemu di Pangkalan Angkatan Udara Waterkloof di Centurion, Afrika Selatan, Selasa, 9 Agustus 2022. Blinken berada di hari kesepuluh perjalanan ke Kamboja, Filipina, Afrika Selatan, Kongo, dan Rwanda. (Sumber: AP Photo/Andrew Harnik, Pool)

Sementara di Afrika Selatan Blinken meluncurkan strategi baru Amerika Serikat untuk terlibat dengan negara-negara Afrika sub-Sahara.

Menguraikan strategi dalam pidatonya di Pretoria pada hari Senin, Blinken mengatakan strategi baru itu berakar pada pengakuan negara-negara sub-Sahara sebagai mitra setara dan menekankan peran kawasan itu sebagai "kekuatan geopolitik utama."

Dalam turnya di Afrika, kelompok hak asasi manusia mendesak Blinken untuk mempromosikan pemilihan umum yang bebas dan adil, menghormati hak asasi manusia dan upaya anti-korupsi.

Blinken diharapkan dapat mendorong solusi untuk kekerasan di Kongo timur di mana serangan meningkat oleh kelompok pemberontak M23.

Kongo menuduh Rwanda mendukung pemberontak M23.

Kunjungannya ke Afrika dilihat oleh banyak orang sebagai bagian dari kontes antara kekuatan Barat dan Rusia untuk memenangmam pengaruh di Afrika di tengah perang yang sedang berlangsung di Ukraina.


Sumber : Kompas TV/Straits Times

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


VOD

Kompak, 6 Terdakwa OOJ Sebut Ditipu Ferdy Sambo

Sabtu, 4 Februari 2023 | 14:55 WIB
Close Ads x