Kompas TV video vod

Pengacara Beber Alasan Bharada E Mau Diperintah Tembak Brigadir J

Selasa, 9 Agustus 2022 | 07:06 WIB

Penulis : Muhammad Fajar Fadhillah

JAKARTA, KOMPAS TV – Pengacara Bharada E kembali menegaskan bahwa kliennya mengaku menembak atas perintah atasannya.

Seperti diketahui, saat kejadian Bharada E disebut berada di rumah dinas eks Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo.

Pengacara Bharada E Deolipa Yumara menyebut kliennya patuh perintah atasan karena aturan yang berlaku.

Baca Juga: Bukan Pelaku Utama, Ini Tanggapan LPSK soal Pengajuan Bharada E Sebagai Justice Collaborator

“Namanya kepolisian, patuh sama perintah atasan. Kita juga kalau karyawan kan patuh perintah pimpinan kita,” ujar Deolipa, saat ditemui Senin (8/8) malam.

Deolipa menyebut ada aturan dalam lembaga kepolisian yang menyebut bahwa bawahan harus patuh pada perintah atasan.

Ia menganoligkan dengan pegawai-pegawai di sektor sipil.

“Ada UU, ada peraturan kepegawian, ada peraturan kepolisian, di mana pegawai menerima perintah dari atasan,” lanjutnya.

Di kesempatan yang sama, tim pengacara Bharada E kembali mengaskan bahwa berdasarkan pengakuan kliennya, yang terjadi adalah aksi menembak, bukan baku tembak atau tembak-menembak.

Saat itu kepolisian sempat mengatakan bahwa Brigadir J tewas usai terlibat tembak-menembak dengan Bharada E.

“Yang dimaksud tembak-menembak itu kita menembak sana menembak, kalau kita doang yang menembak, itu tembak-tembak,” ucap Deolipa.

Video Editor: Febi Ramdani


Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA


Close Ads x