Kompas TV bisnis ekonomi dan bisnis

Direktur Eksekutif Shopee Indonesia Membenarkan Ada PHK Massal, Tapi Tidak di Indonesia

Kamis, 16 Juni 2022 | 13:11 WIB
direktur-eksekutif-shopee-indonesia-membenarkan-ada-phk-massal-tapi-tidak-di-indonesia
Ilustrasi - Shopee Indonesia buka suara soal PHK massal.  (Sumber: Kompas.com)

Penulis : Fransisca Natalia | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV - Shopee Group baru-baru ini dikabarkan melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) secara massal. Menanggapi hal itu, Direktur Eksekutif Shopee Indonesia Handhika Jahja akhirnya buka suara.

Dia mengatakan, langkah penyesuaian itu diambil pada segmen dan pasar tertentu, namun dipastikan tidak melibatkan Shopee Indonesia.

Sebelumnya, kabar soal PHK dilakukan oleh Shopee di banyak negara.

“Shopee Indonesia terus menunjukkan performa yang baik dan Indonesia tetap menjadi pasar prioritas. Dalam hal ini kami terus mengembangkan bisnis untuk membantu lebih banyak UMKM,” jelas Handhika dalam keterangan resminya, dikutip Kamis, (16/6/2022).

Dia menyebutkan, di Indonesia, Shopee telah mempekerjakan lebih dari 20.000 karyawan dalam berbagai lini bisnis seperti Shopee, ShopeePay, dan ShopeeFood dan lebih dari 50 persen bergabung sejak dimulainya pandemi Covid-19.

Baca Juga: Shopee Group Bakal Lakukan PHK Massal, Indonesia Termasuk?

Dipastikan, Shopee Indonesia juga masih aktif merekrut talenta-talenta digital, melalui program Sea Labs Indonesia yang diresmikan Presiden Joko Widodo pada Maret 2022. Program ini akan membangun tim yang terdiri dari 1.000 talenta digital Indonesia terutama engineer dan product manager, yang akan siap untuk berkontribusi melalui teknologi.

“Kami juga terus merekrut talenta-talenta terbaik untuk mengembangkan tim kami,” tuturnya.

Sebagai informasi tambahan, dalam 6 bulan terakhir, Shopee tengah menghadirkan berbagai inisiatif untuk memajukan UMKM di Indonesia, termasuk Kampus UMKM Shopee yang hadir di Pulau Jawa, Sumatra, Kalimantan dan Sulawesi yang telah melatih puluhan ribu UMKM lokal keterampilan bisnis digital.



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x