Kompas TV nasional sosok

Profil Gesang, Maestro Keroncong yang Lagunya Mendunia hingga Dialih ke-13 Bahasa

Jumat, 20 Mei 2022 | 11:56 WIB
profil-gesang-maestro-keroncong-yang-lagunya-mendunia-hingga-dialih-ke-13-bahasa
Gesang Martohartono, sang maestro keroncong kelahiran Solo yang meninggal dunia pada 20 Mei 2010 (Sumber: Tribunnews.com)

Penulis : Nurul Fitriana | Editor : Desy Afrianti

SOLO, KOMPAS.TV — Gesang Martohartono atau lebih dikenal Gesang merupakan seorang maestro keroncong Indonesia yang melegenda.

Namanya makin dikenal dunia, ketika satu lagu ciptaannya berjudul "Bengawan Solo" pada tahun 1940 sering dinyanyikan oleh penjajah Jepang.

Bahkan, lagu yang dibuat Gesang pada usia 23 tahun itu menjadi lagu favorit para musisi di Jepang untuk dinyanyikan.

Tak berhenti di situ, "Bengawan Solo" kemudian makin melegenda di dunia setelah diterjemahkan ke dalam 13 bahasa termasuk Jepang, Inggris, Rusia, dan Mandarin.

Berkat lagu "Bengawan Solo" juga kemudian Gesang berkesempatan keliling Asia. Bahkan Gesang pernah diundang dalam festival salju Sapporo di Jepang atas undangan persahabatan antara Sapporo dengan Indonesia pada 1980.

Sebagai bentuk penghargaan atas jasanya terhadap perkembangan musik keroncong, Jepang kemudian mendirikan Taman Gesang di dekat Bengawan Solo pada tahun 1983.

Adapun pengelolaannya didanai oleh Dana Gesang, sebuah lembaga yang didirikan untuk Gesang di Jepang.

Sebagai seorang komponis, pria kelahiran Surakarta, 1 Oktober 1917 ini tercatat sudah melahirkan puluhan anak rohani yang abadi hingga kini.

Baca Juga: Haul Gesang Pencipta "Bengawan Solo" Diperingati Hari Ini, Sejumlah Seniman Bakal Hadir

Selain "Bengawan Solo", berikut ini karya yang pernah ia gubah dan masih terus dinyanyikan oleh para penyanyi Indonesia.


Sumber : Kompas TV

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x