Kompas TV nasional kriminal

Fakta Baru soal Kematian Arfandi, Polda Sulsel Akui Adanya Kesalahan Polisi

Kamis, 19 Mei 2022 | 14:44 WIB
fakta-baru-soal-kematian-arfandi-polda-sulsel-akui-adanya-kesalahan-polisi
Ilustrasi. Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Sulsel Kombes Komang Suartana mengakui terdapat kesalahan dari anggota saat menangani Arfandi yang mengalami sesak napas. (Sumber: Shutterstock.com)

Penulis : Isnaya Helmi | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV - Terdapat fakta baru terkait tewasnya pria di Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) Muhammad Arfandi Ardiansyah (18).

Seperti diketahui, Arfandi meninggal usai ditangkap jajaran Satuan Reserse Narkoba Polrestabes Makassar. Menurut keterangan polisi, Arfandi tewas karena mengalami sesak nafas.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Sulsel Kombes Komang Suartana mengakui terdapat kesalahan dari anggota saat menangani Arfandi yang saat itu mengalami sesak napas. 

Menurut dia, kesalahan anggota adalah tidak segera membawa Arfandi ke rumah sakit.

"Kesalahan anggota itu, kenapa tidak dibawa ke rumah sakit segera. Jadi agak terlambat dibawa ke rumah sakit, sehingga saat dalam perjalanan Arfandi meninggal," kata Komang sebagaimana dikutip dari Kompas.com, Kamis (19/5/2022). 

Di sisi lain, Komang mengakui, polisi memang sempat "melakukan tindakan untuk melumpuhkan" Arfandi, karena pada saat ditangkap dia "melakukan perlawanan". 

Kendati demikian, Komang memastikan tidak ada niat atau unsur perencanaan pembunuhan terhadap Arfandi.

Baca Juga: Fakta Pemuda di Makassar Tewas setelah Ditangkap: Misteri Luka Lebam di Tubuh, 8 Polisi Diperiksa

"Karena Arfandi melakukan perlawanan serta berusaha kabur saat ditangkap," ujarnya menegaskan.

Saat ini, enam polisi yang terlibat dalam penangkapan Arfandi sudah menjalani pemeriksaan. Polda Sulsel juga sudah menyatakan mereka melanggar Kode Etik Kepolisian.


Sumber : Kompas.com

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



BERITA LAINNYA


Close Ads x