Kompas TV internasional kompas dunia

Lelaki Muda Penderita Cerebral Palsy di Inggris Dobrak Stigma dan Berhasil Jadi Binaragawan

Jumat, 12 November 2021 | 08:05 WIB
lelaki-muda-penderita-cerebral-palsy-di-inggris-dobrak-stigma-dan-berhasil-jadi-binaragawan
Sam Dobson, 25, yang diberi tahu bahwa dia tidak akan pernah berjalan karena cerebral palsy, menunjukkan kekuatannya yang luar biasa dalam membuktikan diri di depan mereka yang meragukan kekuatan kaum disabilitas. Sam berhasil membentuk tubuhnya yang kini kekar berotot. (Sumber: Mirror UK)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Hariyanto Kurniawan

HUDDERSFIELD, KOMPAS.TV - Seorang laki-laki muda di Inggris, Sam Dobson, menderita cerebral palsy namun membuktikan dirinya bisa membalikkan dugaan dokter yang mengatakan kepadanya, dia mungkin tidak akan pernah berjalan tanpa bantuan lagi.

Sam sekarang menjadi penggila kebugaran setelah melatih fisiknya dalam transformasi tubuh yang menakjubkan, seperti dilansir Mirror UK , Kamis (11/11/2021).

Sam Dobson, 25, yang diberi tahu bahwa dia tidak akan pernah berjalan karena cerebral palsy, menunjukkan kekuatannya yang luar biasa dalam membuktikan diri di depan mereka yang meragukan kekuatan kaum disabilitas.

Cerebral palsy adalah kondisi seumur hidup yang memengaruhi gerakan di sisi kanan tubuh dan melemahkan otot-otot. Kondisi ini memengaruhi Sam sejak kecil.

Dokter bahkan memberi tahu orangtuanya bahwa Sam mungkin tidak akan pernah berjalan tanpa bantuan lagi.

Terlepas dari vonis yang memilukan itu, Sam membuktikan sebaliknya dari vonis para dokter.

Sekitar 10 tahun lalu, Sam memutuskan akan membuat perubahan terbesar dalam hidupnya.

Sam, yang tinggal di Huddersfield, berkata, "Ini sangat luar biasa karena selalu saya terus berlatih demi membantu rehabilitasi tubuh saya ketika muda."

Baca Juga: Peringati Cerebral Palsy Sedunia, Difabel Gelar Pameran Lukisan String Art

Sam Dobson, 25, yang diberi tahu bahwa dia tidak akan pernah berjalan karena cerebral palsy, menunjukkan kekuatannya yang luar biasa dalam membuktikan diri di depan mereka yang meragukan kekuatan kaum disabilitas. Sam berhasil membentuk tubuhnya yang kini kekar berotot. (Sumber: Mirror UK)

"Seiring bertambahnya usia, saya menyadari betapa pentingnya menjaga kekuatan sebenarnya," kata Sam.

"Saya memberi tahu ibu dan ayah saya bahwa saya ingin pergi ke pusat kebugaran tubuh sekitar usia 16 tahun. Mereka mempertanyakannya, karena saya tidak pernah melakukan melakukan rehabilitasi."

"Tapi saya jatuh cinta dengan kebugaran sejak saya mendaftar ke pusat kebugaran tubuh hari itu."

Sekarang, 10 tahun kemudian, fisik Sam telah tumbuh selayaknya juara Olimpiade.

Tetapi Sam sempat mendapatkan nasihat yang mengkhawatirkan ketika mantan fisioterapisnya memberi tahu bahwa beraktivitas di pusat kebugaran akan memperburuk persendiannya.

Halaman Selanjutnya


Sumber : Mirror UK

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x