> >

Anggota DPR Minta 75 Pegawai KPK Diangkat Jadi PNS Kontrak

Hukum | Rabu, 12 Mei 2021 | 09:43 WIB
Logo Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Gedung KPK (Sumber: KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN)

JAKARTA, KOMPAS.TV - Wakil Ketua Komisi III, Pangeran Khaerul Saleh, meminta KPK tidak memberhentikan 75 pegawai yang tak lulus saat mengikuti tes wawasan kebangsaan (TWK).

Sebagai ganti gagal alih status menjadi aparatur sipil negara (ASN), Pangeran menyarankan, ke-75 orang itu diangkat menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PNS Kontrak).

Baca Juga: 75 Pegawai KPK Dinonaktifkan, Novel Baswedan Siap Melawan Bersama Tim Kuasa Hukum Koalisi Sipil

"Saya berharap para pegawai yang tidak lulus, tapi memiliki integritas dan reputasi yang baik dan menonjol tidak diberhentikan, melainkan dapat dipertimbangkan dan diprioritaskan menjadi tenaga P3K {PNS Kontrak--red)," kata Pangeran pada Selasa (11/5/2021).

Dengan diangkatnya 75 orang itu sebagai PNS Kontrak, mereka dianggap tetap bisa bekerja di KPK.

Menurut dia, KPK masih sangat membutuhkan 75 pegawai tersebut, termasuk penyidik senior Novel Baswedan.

"Dengan demikian, mereka dapat meneruskan pengabdiannya dan membantu KPK untuk memberantas korupsi di Indonesia," ucap Pangeran.

Baca Juga: Pertanyakan Standar Kelulusan, Novel Baswedan Beberkan Beberapa Pertanyaan dalam TWK

"Apalagi puluhan pegawai yang ikut tes dan tidak lulus bahkan di antaranya ada beberapa yang memiliki reputasi baik dan memiliki integritas cukup baik."

Sebelumnya, sebanyak 75 dari 1.349 pegawai KPK dinyatakan tidak memenuhi syarat kelulusan tes wawasan kebangsaan (TWK).

Penulis : Tito Dirhantoro Editor : Purwanto

1
2
3

Sumber : Kompas TV

Video Pilihan

TERBARU