Kompas TV nasional berita kompas tv

Disebut sebagai Dinasti Politik, Pilkada 2020 Jadi Pertarungan "Nama Besar"

Kamis, 30 Juli 2020 | 16:17 WIB

KOMPAS.TV - 9 Provinsi, 224 Kabupaten, dan 37 Kota akan menggelar Pemilihan Kepala Daerah serentak di tahun 2020.

Dari sekian nama calon kepala daerah, beberapa di antaranya merupakan keluarga atau kerabat pejabat dan politisi, bahkan keluarga presiden.

Salah satu pesta demokrasi terbesar di tanah air segera digelar. Pemilihan kepala daerah serentak 2020 akan digelar di 270 daerah. Terdiri dari 9 Provinsi, 224 Kabupaten dan 37 Kota.

Demokrasi memungkinkan siapa saja untuk maju sebagai calon kepala daerah.

Dari sejumlah nama yang maju sebagai calon kepala daerah, ada beberapa nama yang menyedot perhatian publik.

Di Pilkada Kota Solo, Jawa Tengah, ada Gibran Rakabuming, putra sulung Presiden Joko Widodo.

Gibran yang dikenal sebagai pengusaha ini maju sebagai Bakal Calon Wali Kota lewat gerbong PDIP. Gibran membantah keikutsertaannya sebagai bentuk dinasti politik.

Bukan hanya Gibran Rakabuming, dari keluarga Presiden Joko Widodo yang ikut dalam Pilkada Serentak 2020, ada nama Bobby Nasution, menantu Presiden.

Selain didukung PDIP, Bobby juga baru saja mendapat dukungan resmi dari PAN

Menurut Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan, dukungan terhadap Bobby disebabkan elektabilitasnya yang naik dalam beberapa waktu terakhir.

Bobby nantinya bakal menghadapi Akhyar Nasution, yang saat ini masih menjabat sebagai Plt Wali Kota Medan. Akhyar didukung oleh Partai Demokrat dan PKS

Bakal calon kepala daerah lainnya dari kalangan istana adalah putri dari Wakil Presiden, Maruf Amin, Siti Nur Azizah. Mendapat dukungan Partai Demokrat, PKS dan Hanura, Azizah bakal berhadapan dengan Rahayu Saraswati, yang tak lain adalah keponakan dari Menteri Pertahanan dan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto.

Rahayu diusung oleh partai Gerindra, PDIP dan Partai Nasdem

Nama besar  bukanlah jaminan bisa terpilih sebagai calon kepala daerah. Rakyat nanti yang bakal memilih, siapa calon pemimpin yang dianggap bisa melindungi dan mengayomi warganya lewat pemilihan langsung, jujur rahasia, dan adil.
 

Editor : Anjani Nur Permatasari



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
02:27
BANGUN 23 TITIK SUPER WIFI DI LABUAN BAJO, MENKOMINFO JOHNNY G PLATE SEBUT JANGKAUANNYA MENCAPAI RADIUS 500 METER   JAKSA AKUI MASIH SELIDIKI BERKAS PERKARA KASUS DUGAAN SUAP PENGHAPUSAN “RED NOTICE” DJOKO TJANDRA   KEMNAKER OPTIMISTIS “OMNIBUS LAW” RUU CIPTA KERJA AKAN MENGHADIRKAN PERLINDUNGAN LEBIH BAGI PARA PEKERJA   KONFEDERASI PERSATUAN BURUH INDONESIA MINTA PRESIDEN JOKOWI MENGHENTIKAN PEMBAHASAN OMNIBUS LAW RUU CIPTA KERJA   KOMISI X DPR SEBUT KLASTER PENDIDIKAN DITARIK DARI RUU CIPTA KERJA KARENA BANYAK PENOLAKAN DARI BERBAGAI PIHAK   BADAN ANGGARAN DPR SEPAKAT RAPBN 2021 DIBAWA KE SIDANG PARIPURNA   KEMENPAREKRAF SIAPKAN SEJUMLAH STRATEGI PENANGANAN COVID-19 DAN PEMULIHAN EKONOMI NASIONAL DI SEKTOR PARIWISATA   KOMISIONER KPU IMBAU SEMUA PIHAK YANG TERLIBAT PILKADA PATUHI PROTOKOL KESEHATAN PENCEGAHAN COVID-19   KAMPANYE PILKADA AKAN DIMULAI 26 SEPTEMBER 2020 DAN BERAKHIR PADA 5 DESEMBER 2020   WAGUB DKI AHMAD RIZA PATRIA: 208 TEMPAT USAHA DI JAKARTA DITUTUP SEMENTARA KARENA LANGGAR PROTOKOL KESEHATAN    PEMPROV DKI JAKARTA AKAN LIBATKAN 26 RUMAH SAKIT SWASTA MENJADI RUMAH SAKIT RUJUKAN PENANGGULANGAN COVID-19   MENTERI PPPA MINTA MASYARAKAT TETAP GUNAKAN MASKER DI RUMAH UNTUK CEGAH PENULARAN COVID-19 DI LINGKUNGAN KELUARGA   MENTERI PPPA SEBUT PIHAKNYA TENGAH MENYUSUN PROTOKOL KESEHATAN UNTUK PENCEGAHAN COVID-19 DI LINGKUP KELUARGA   MENTERI AIRLANGGA HARTARTO: PEMERINTAH TENGAH MERANCANG PERPRES & PETA JALAN TERKAIT DISTRIBUSI VAKSIN COVID-19