Kompas TV nasional berita kompas tv

Waspada Begal Sepeda, Pengamat: Hindari Jam-jam Rawan

Sabtu, 20 Juni 2020 | 18:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.TV - Seorang pesepeda menjadi korban begal di Jalan Panglima Polim, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (17/06/2020).

Polisi kini menelusuri jejak pelaku begal sepeda.

Sudah sejak tiga hari ini polisi sudah menelusuri identitas pelaku dengan mennggali keterangan sejumlah saksi di sekitar lokasi kejadian.

Menanggapi hal tersebut Ketua Komunitas Bike to Work (B2W), Putut Soedarjanto, berpendapat jika pengguna sepeda untuk mobilitas bekerja, maka rute lokasi tak bisa dihindari.

Namun jika bersepeda sebagai olahraga atau berekreasi, tentu pengguna sepeda bisa memilih jalan yang aman serta waktu yang tepat.

Putut memberikan tips demi keamanan agar pesepeda jangan menunjukkan barang berharga serta pastikan untuk tidak bersepeda sendirian.

"Jangan menunjukkan bahwa kita membawa sesuatu benda yang berharga. Kalaupun kita membawa, ya pintar-pintar kita didalam menyembunyikan. Yang kedua adalah mungkin kita cari teman untuk berangkat pulang pergi kantor," katanya.

Selain itu, Putut menambahkan jika pilihan waktu jadi sangat penting, khususnya bagi mereka yang menggunakan sepeda sebagai olahraga dan berekreasi.

"Kapan kita harus berolahraga dan berekreasi. Ya hindarkan dari jam-jam yang rawan," lanjutnya.

Sebelumnya, dua pelaku awalnya berada searah dengan korban lalu putar arah dan menyerang korban yang sedang bersepeda sedirian.

Korban langsung diserang pelaku dengan senjata tajam lalu merampas ponsel milik pesepeda.

Korban mengalami luka senjata tajam di bagian perut.

"Pas ada begal ya saya teriakkin kan. Begal langsung pergi tuh. Pasti itu begal ya saya tolongin ke sini orangnya. Dia kena sajam sebelah kiri kayaknya," jelas Agus Supryadi, saksi mata saat kejadian terjadi.

Kini petugas kepolisian dari Polres Metro Jakarta Selatan telah menyelidiki peristiwa viral aksi begal yang menimpa pesepeda di Jalan Panglima Polim.

Polisi tengah memeriksa rekaman CCTV yang ada di lokasi kejadian dan melakukan olah tempat kejadian perkara.

Penulis : Reny Mardika


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
17:00
BACA LIPUTAN SEPUTAR VAKSINASI COVID-19 DALAM HARIAN KOMPAS EDISI KHUSUS: KLIK.KOMPAS.ID/EDISIVAKSIN   GARDA REVOLUSI IRAN MENGUJI COBA RUDAL BALISTIKNYA TERHADAP TARGET DI SAMUDRA HINDIA   BRASIL KIRIM KEMBALI DOKUMEN UNTUK PENGGUNAAN DARURAT VAKSIN KORONA SPUTNIK V BUATAN RUSIA   MENKEU PORTUGAL JOAO LEAO POSITIF TERINFEKSI KORONA   ITALIA MENANGGUHKAN PENERBANGAN DARI BRASIL ATAS TANGGAPAN JENIS BARU VIRUS KORONA   GOR SUDIRMAN DI GARUT, JABAR, DISEGEL KARENA MELANGGAR PROTOKOL KESEHATAN   JEMBATAN PENGHUBUNG JALUR TRANS-KALIMANTAN DI KECAMATAN MATARAMAN, BANJAR, KALSEL TERPUTUS   PVMBG: SELAIN GUNUNG SEMERU, GUNUNG API ILE LEWOTOLOK DAN GUNUNG SINABUNG JUGA AKTIVITAS VULKANIKNYA MASIH TINGGI   BPBD JATIM IMBAU WARGA TIDAK BERAKTIVITAS DI AREA DALAM RADIUS 1 KILOMETER DARI PUNCAK GUNUNG SEMERU   SEMBILAN KECAMATAN DI PROBOLINGGO TERDAMPAK HUJAN ABU VULKANIK GUNUNG SEMERU   TIM SAR TERUS SISIR PENCARIAN KORBAN YANG TERJEBAK DALAM RERUNTUHAN GEMPA DI MAMUJU, SULAWESI BARAT   BNPB MINTA MASYARAKAT MAMUJU TAK TERPENGARUH ISU HOAKS SOAL GEMPA BUMI SULAWESI BARAT   PERTAMINA BANTU BAHAN BAKAR, SEMBAKO & ALAT KESEHATAN UNTUK DAERAH BENCANA DI KALSEL, MAJENE, DAN SUMEDANG   KEMENKES: ORANG TANPA GEJALA COVID-19 TETAP BISA DIBERI VAKSIN