HARIAN KOMPAS KOMPAS.COM KOMPASIANA.COM TRIBUNNEWS.COM KONTAN.CO.ID BOLASPORT.COM GRID.ID GRIDOTO.COM GRAMEDIA.COM KGMEDIA.ID
Kompas TV feature explore indonesia

Perjalanan Sejarah Imlek di Indonesia

Selasa, 28 Januari 2020 | 17:35 WIB
Simbol perayaan Imlek (foto: istimewa)

JAKARTA, KOMPASTV - Usai seluruh warga di sebagian besar penjuru dunia merayakan pergantian tahun pada awal bulan Januari (pada perhitungan kalender Masehi), maka giliran warga negara China yang merayakan tahun baru. Menjelang berakhirnya bulan Januari menjadi hari raya bagi warga China merayakan pergantian tahun yang dikenal dengan Imlek.

Perayaan Imlek atau Peringatan terhadap tahun baru China yang jatuh pada tahun 2020 jatuh pada tanggal 25 Januari. Imlek meretas sejarah panjang di Indonesia. Dari masa ke masa perayaan tahun baru Imlek terjadi seperti alunan gelombang laut, pasang surut.  Dari runutan sejarah, perayaan tahun baru Imlek sempat dilarang pada era Soeharto. Melansir Harian Kompas, 8 Februari 2005, ada 21 peraturan perundangan yang diterapkan Presiden Soeharto terkait warga keturunan Tionghoa tidak lama setelah ia memperoleh Supersemar atau Surat Perintah Sebelas Maret. Inpres Nomor 14 Tahun 1967 Saat itu, Presiden mengeluarkan Inpres Nomor 14 Tahun 1967 tentang Agama Kepercayaan dan Adat Istiadat China. Berdasarkan Inpres tersebut, Presiden menginstruksikan kepada Menteri Agama, Menteri Dalam Negeri, dan segenap badan serta alat pemerintah di pusat dan daerah untuk melaksanakan kebijaksanaan pokok mengenai agama, kepercayaan, dan adat istiadat China. Adapun isi dari Inpres ini di antaranya adalah pelaksanaan Imlek yang harus dilakukan secara internal dalam hubungan keluarga atau perseorangan. Perayaan-perayaan pesta agama dan adat istiadat China dilakukan secara tidak mencolok di depan umum, melainkan dilakukan dalam lingkungan keluarga.  itulah, aktivitas masyarakat Tionghoa, termasuk dalam perayaan tahun baru Imlek menjadi dibatasi. Selama berlakunya Instruksi Presiden tersebut, Imlek terlarang dirayakan di depan publik. Seluruh perayaan tradisi dan keagamaan etnis Tionghoa termasuk tahun baru Imlek, Cap Go Meh dilarang dirayakan secara terbuka. Barongsai dan liang liong pun dilarang dipertunjukkan di publik. Selain itu, huruf-huruf atau lagu Mandarin tidak boleh diputar di radio. Dalam 32 tahun pemerintahan Presiden Soeharto, aktivitas perayaan sembunyi-sembunyi ini tetap berjalan. Berdasarkan 21 peraturan perundangan yang berlaku saat itu, istilah "Tionghoa" lalu berganti menjadi "China". Kebijakan-kebijakan ini disebut sebagai upaya dalam proses asimilasi etnis. Pembatasan tersebut kemudian mulai surut pasca-Reformasi. Presiden Habibie dalam masa jabatannya yang singkat menerbitkan Inpres Nomor 26 Tahun 1998 yang membatalkan aturan-aturan diskriminatif terhadap komunitas Tionghoa. Inpres tersebut salah satunya berisi tentang penghentian penggunaan istilah pribumi dan nonpribumi dalam penyelenggaraan pemerintahan.Selanjutnya, pada tanggal 17 Januari 2000, Gus Dur mengeluarkan Inpres Nomor 6 Tahun 2000 yang isinya mencabut Inpres Nomor 14 Tahun 1967 yang dibuat Soeharto saat masa pemerintahannya. Sejak saat itu, Imlek dapat diperingati dan dirayakan secara bebas oleh warga Tionghoa. Kebijakan tersebut kemudian ditindaklanjuti oleh Presiden Megawati dengan Keppres Nomor 19 Tahun 2002 tertanggal 9 April 2002 yang meresmikan Imlek sebagai hari libur nasional.

Tahun Baru Imlek merupakan perayaan terpenting bagi orang Tionghoa. Perayaan tahun baru imlek dimulai di hari pertama bulan pertama  di penanggalan Tionghoa dan berakhir dengan Cap Go Meh di tanggal kelima belas (pada saat bulan purnama). Malam tahun baru imlek dikenal sebagai Chúx yang berarti “malam pergantian tahun”.

Sejarah Imlek Dari China Hingga Ke Indonesia

Sejarah Imlek bermula Sebelum Dinasti Qin, tanggal perayaan permulaan sesuatu tahun masih belum jelas. Ada kemungkinan bahwa awal tahun bermula pada bulan 1 semasa Dinasti Xia, bulan 12 semasa Dinasti Shang, dan bulan 11 semasa Dinasti Zhou di China.

Bulan kabisat yang dipakai untuk memastikan kalendar Tionghoa sejalan dengan edaran mengelilingi matahari, selalu ditambah setelah bulan 12 sejak Dinasti Shang (menurut catatan tulang ramalan) dan Zhou (menurut Sima Qian).

Kaisar pertama China Qin Shi Huang menukar dan menetapkan bahwa tahun tionghoa berawal di bulan 10 pada 221 SM. Pada 104 SM, Kaisar Wu yang memerintah sewaktu Dinasti Han menetapkan bulan 1 sebagai awal tahun sampai sekarang.

Penulis : Herwanto




BERITA LAINNYA

Close Ads x
NEWSTICKER
07:07
PRESIDEN TIONGKOK XI JINPING: REPUBLIK RAKYAT TIONGKOK MASIH DALAM TAHAP GENTING PERANGI WABAH VIRUS KORONA   KEMENTERIAN KESEHATAN SINGAPURA: HINGGA 23 FEBRUARI 2020, 89 ORANG TERJANGKIT VIRUS KORONA DI SINGAPURA   AFGHANISTAN TANGGUHKAN PERJALANAN WARGANYA KE IRAN MELALUI PERBATASAN UNTUK CEGAH PENYEBARAN VIRUS KORONA   PAKISTAN TUTUP PERBATASAN DARAT DENGAN IRAN SETELAH 8 WARGA IRAN MENINGGAL DUNIA AKIBAT KORONA   TURNAMEN BULU TANGKIS ITALIAN JUNIOR 2020 YANG DIGELAR DI MILAN TERPAKSA DIHENTIKAN AKIBAT VIRUS KORONA   PERTANDINGAN INTER MILAN MELAWAN LUDOGORETS DI ITALIA PADA BABAK 32 BESAR LIGA EROPA TERANCAM BATAL KARENA KORONA   AS ROMA KALAHKAN LECCE DENGAN SKOR TELAK 4-0 DALAM LAGA SERIE A YANG DIGELAR DI OLIMPICO, ROMA   ARSENAL MENANG DENGAN SKOR TIPIS 3-2 ATAS EVERTON DALAM PERTANDINGAN SEPAK BOLA LIGA INGGRIS   DERMAGA KAPAL CEPAT DI PELABUHAN BALOHAN, SABANG, ROBOH AKIBAT DITERJANG OMBAK SAAT CUACA BURUK   DINAS PENANAMAN MODAL DAN PELAYANAN TERPADU SATU PINTU KOTA DEPOK AKAN MEMBANGUN MAL PELAYANAN PUBLIK PADA 2021   KEMENDAGRI MINTA PEMDA ALOKASIKAN APBD YANG KHUSUS DIGUNAKAN UNTUK PENGEMBANGAN PERPUSTAKAAN DAERAH   KETUA DPRD DKI PRASETYO EDI MARSUDI MENUDING PROYEK PELEBARAN TROTOAR OLEH GUBERNUR ANIES JADI PENYEBAB BANJIR   BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN TERORISME (BNPT): GENERASI MUDA DAN KAUM PEREMPUAN RENTAN TERPAPAR RADIKALISME   KOMISI III DPR TUNGGU LAPORAN KPK SOAL PENGHENTIAN 36 PERKARA DI TAHAP PENYELIDIKAN