Kompas TV nasional hukum

4 Poin Nota Pembelaan Sambo: Keterangan Eliezer Tak Benar hingga Minta Maaf ke Jokowi dan Kapolri

Rabu, 25 Januari 2023 | 08:10 WIB
4-poin-nota-pembelaan-sambo-keterangan-eliezer-tak-benar-hingga-minta-maaf-ke-jokowi-dan-kapolri
Terdakwa Ferdy Sambo memasuki ruang sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. (Sumber: KOMPAS/ADRYAN YOGA PARAMADWYA)
Penulis : Danang Suryo | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ferdy Sambo membacakan pleidoi atau nota pembelaan dirinya dalam kasus pembunuhan berencana terhadap Nofriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J), Selasa (24/1/2023) di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan.

Dalam nota pembelaan berjudul "Setitik Harapan Dalam Ruang Sesak Pengadilan" tersebut Sambo menyatakan dirinya mendapatkan tekanan luar biasa dari berbagai pihak yang membuatnya putus asa hingga frustasi dalam kasus ini.

"Berbagai tuduhan bahkan vonis telah dijatuhkan kepada saya sebelum adanya putusan dari Majelis Hakim, rasanya tidak ada ruang sedikitpun untuk menyampaikan pembelaan, bahkan sepotong katapun tidak pantas untuk didengar apa lagi dipertimbangkan dari seorang terdakwa seperti saya," ungkap Sambo dalam pleidoinya yang dibacakan di persidangan.

Baca Juga: Lagi Soal Gerakan Bawah Tanah, Kuasa Hukum Ferdy Sambo: Tanya Mahfud Md, Beliau Kan Serba Tahu

Eks Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan tersebut kembali menegaskan kasus ini bermuara dari peristiwa yang menimpa istrinya, Putri Candrawati di rumah Magelang, Jawa Tengah.

Berikut 4 poin pada nota pembelaan atau pleidoi yang dibacakan Ferdy Sambo:

Keterangan Richard Eliezer tidak benar

Sambo menyebut keterangan yang diberikan terdakwa Richard Eliezer tidak benar karena tak ada dalam fakta hingga kesesuaian pada bukti di persidangan.

"Demikian pula keterangan tunggal dari terdakwa Richard Eliezer yang menjelaskan bagaimana saya memberikan kotak peluru kepadanya, menggunakan sarung tangan, juga menyebutkan mengenai pembicaraan CCTV yang semua keterangan tersebut tidak benar," jelas Sambo.

Baca Juga: Pleidoi Ferdy Sambo: Saya Dapat 6 Pin Emas Kapolri dan Bintang Bhayangkara Pratama dari Presiden

Ia menegaskan dirinya meminta backup pada Eliezer untuk mengantisipasi kemungkinan perlawanan dari Yosua.

"Namun maksud yang saya sampaikan adalah sematamata melakukan konfirmasi terhadap Yosua atas peristiwa yang telah dialami oleh istri saya Putri Candrawathi, sebagaimana fakta tersebut telah dibenarkan oleh saksi Ricky Rizal dan saksi lainnya," lanjutnya.

Perintah "hajar, Chad" hingga hentikan Eliezer yang menembak

Sambo mengungkapkan dirinya dalam kondisi dikuasai oleh amarah ketika memerintahkan Richard Eliezer dengan "hajar, Chad". Saat itu dirinya tengah mengonfirmasi peristiwa pemerkosaan kepada Yosua.

Namun, Sambo berpendapat Yosua menjawabnya dengan lancang karena seolah tak mengerti apa yang terjadi dengan Putri Candrawathi.

"Dengan amarah yang memuncak saya mengkonfirmasi Yosua, mengapa ia berlaku kurang ajar terhadap istri saya, namun Yosua menjawab dengan lancang, 'kurang ajar bagaimana komandan?' seolah tidak ada satu apapun yang terjadi, kesabaran dan akal pikiran saya pupus," ungkap Sambo.

Baca Juga: Ferdy Sambo Singgung Praduga Tak Bersalah, Pengacara: Ke mana saat Yosua Pulang Mengenaskan?

"Entah apa yang ada dibenak saya saat itu, namun seketika itu juga terlontar dari mulut saya 'hajar Chad…, kamu hajar Chad…' Richard lantas mengokang senjatanya dan menembak beberapa kali ke arah Yosua," lanjut Sambo.

Minta maaf ke keluarga Yosua, Jokowi, Kapolri, Masyarakat Indonesia

Diakhir pembacaan nota pembelaan, Sambo kembali melontarkan permintaan maafnya kepada beberapa pihak termasuk keluarga Yosua.


 

 

 


TAG : ferdy sambosidang ferdy sambopresiden jokowikapolrijenderal listyo sigit praboworichard eliezer

Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x