Kompas TV bisnis ekonomi dan bisnis

Harga Telur Naik Karena Ada Distributor yang Kuasai Stok Dalam Jumlah Besar

Selasa, 13 Desember 2022 | 15:22 WIB
harga-telur-naik-karena-ada-distributor-yang-kuasai-stok-dalam-jumlah-besar
Pedagang telur ayam ras di Pasar Tanjung Jember. Harga telur naik karena ada distributor yang berusaha menguasai pasokan telur. (Sumber: Kompas.tv/Ant)
Penulis : Dina Karina | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV- Badan Pangan Nasional (Bapanas) mengungkap  penyebab harga telur ayam naik, adalah karena ada distributor yang berusaha menguasai pasokan telur. Sehingga harga telur ayam naik di tingkat pedagang dan konsumen.

Deputi I Bidang Ketersediaan dan Stabilisasi Pangan Badan Pangan Nasional I Gusti Ketut Astawa menilai seharusnya harga telur ayam tidak mengalami kenaikan. Bahkan sebelumnya Bapanas menyebut harga telur seharusnya berada di level Rp27.000 per kg, namun saat ini harga rata-rata nasional adalah sebesar Rp31.000 per kg.


 

"Sebenarnya dia (harga telur) enggak naik, tapi karena penguasaan di tengah (distributor), nah ini yang harus kita benahi. Kami akan membenahi di tengah, sehingga benar-benar kami memiliki data di tengah," kata Astawa dikutip dari Kompas.com, Senin (12/12/2022).

Kenaikan harga telur juga sudah menyumbang inflasi tertinggi pada bulan November 2022. Ia menjelaskan, pihaknya sudah mengatur dengan cermat harga pembelian dan penjualan (HAP) telur ayam di tingkat produsen, pedagang, dan konsumen. Tapi ia mengakui, di tingkat distributor masih belum tertata dengan baik.

Baca Juga: Peternak Menjerit karena Harga Ayam Ras Hidup Murah, tapi Harga Telur dan Ayam Potong Terus Naik

"Tatkala kita bisa menata di tengah ini dengan baik, saya rasa ini bisa kita lakukan pengendalian harga dengan wajar," ucapnya.

Berdasarkan Peraturan Badan Pangan Nasional (Perbadan) Nomor 5 Tahun 2022, harga acuan pembelian di tingkat produsen (peternak layer) berada di kisaran Rp 22.000-24.000 per kilogram. Sedangkan harga acuan penjualan di tingkat konsumen Rp 27.000 per kilogram.

Ia mengatakan, Bapenas sebenarnya tidak melarang distributor untuk mendapatkan untung selama pengambilan keuntungan tersebut dilakukan dengan wajar agar tidak memberatkan konsumen.

"Kita tidak melarang untung, tidak melarangnya tapi yang wajar sehingga terasa bagi masyarakat harga itu juga wajar," ucapnya.

Baca Juga: Harga Telur Mahal, Produsen Kue Gunakan Telur Retak

Bapenas juga telah melakukan mobilisasi telur ayam dari daerah surplus ke daerah defisit untuk menstabilkan pasokan dan harga telur ayam ras. Sebanyak 56.250 kilogram pada operasi pasar di wilayah Jabodetabek dari lokasi asal Blitar, Jawa Timur, Padang, Sumatera Barat, dan Aceh.

Kenaikan harga telur menjadi salah satu prioritas Bapanas untuk mengendalikan harga, selama akhir tahun ini. Bapanas memprediksi telur, cabai rawit merah dan beras akan menjadi komoditas dengan kenaikan harga yang paling tinggi.
 


Sumber : Kompas.com

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Ketum PSSI Siapkan Bonus Timnas U22

Senin, 22 Mei 2023 | 16:41 WIB
Berita Daerah

Warga Keluhkan Krisis Air Bersih

Senin, 22 Mei 2023 | 16:37 WIB
Close Ads x