Kompas TV internasional kompas dunia

Geger Rencana Kudeta Bersenjata di Jerman, 25 Orang Ditangkap, Diduga Berencana Serbu Parlemen

Rabu, 7 Desember 2022 | 18:22 WIB
geger-rencana-kudeta-bersenjata-di-jerman-25-orang-ditangkap-diduga-berencana-serbu-parlemen
Polisi bersiaga di dekat sebuah properti di Frankfurt saat digelarnya penggerebekan terhadap Reich citizens di Frankfurt, Jerman, Rabu, 7 Desember 2022. Ribuan polisi menggelar penggerebekan terhadap ekstremis kanan jauh yang diduga berusaha menggulingkan paksa pemerintahan, di berbagai wilayah di Jerman pada Rabu. (Sumber: Boris Roessler/dpa via AP)
Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Vyara Lestari

BERLIN, KOMPAS.TV - Kepolisian Jerman menggelar operasi besar-besaran pada Rabu (7/12/2022) mengantisipasi dugaan rencana kudeta oleh sebuah kelompok ekstrem kanan. Operasi yang melibatkan sekitar 3.000 personel polisi ini berujung penangkapan 25 orang.

Kejaksaan Federal Jerman melaporkan bahwa operasi diluncurkan ke 130 titik di 11 negara bagian. Sasaran operasi adalah gerakan Reichsburger yang diduga berencana mengudeta pemerintah.

Associated Press melaporkan, sebagian anasir gerakan itu menentang konstitusi Jerman yang dibuat pasca-Perang Dunia Kedua dan menyerukan pemakzulan pemerintah.

Menteri Kehakiman Jerman Marco Buschmann menyebut operasi besar-besaran ini sebagai "operasi anti-terorisme." Ia menyebut para tersangka diduga merencanakan serangan bersenjata ke institusi negara Jerman.

Baca Juga: Aksi Tutup Mulut Timnas Jerman Ternyata Cuma Didukung Dua Pemain, Arsene Wenger Sindir Der Panzer

Otoritas Jerman menyebut para tersangka adalah 22 warga Jerman dan tiga warga negara asing, salah satunya warga negara Rusia. Sedangkan 27 orang lainnya saat ini tengah diperiksa.

Media Jerman Der Spiegel melaporkan, polisi turut merazia barak unit pasukan khusus Jerman, KSK, di Calw, barat daya negara itu. Unit pasukan khusus ini sejak lama disorot atas dugaan keterkaitannya dengan kelompok ekstrem kanan.

Selain penangkapan di Jerman, aparat juga menangkap dua tersangka di luar negeri, tepatnya di Kitzbuehel, Austria dan Perugia, Italia.

Kejaksaan Jerman menyebut para tersangka diduga telah membentuk "organisasi teroris yang bertujuan memakzulkan tatanan kenegaraan di Jerman sat ini dan menggantinya dengan negara versi mereka, yang mana tengah dirumuskan."

Para tersangka disebut menyadari bahwa tujuan mereka hanya bisa dicapai dengan kekuatan dan cara militeristik. Sebagian tersangka diduga telah melakukan "persiapan konkret" untuk menyerbu parlemen dengan unit bersenjata.

Otoritas Jerman dilaporkan tengah mengembangkan penyidikan tentang kasus ini. Para tersangka diyakini memercayai teori-teori konspirasi.

Baca Juga: Makan Malam Terakhir Timnas Jerman di Qatar seperti Acara Pemakaman


 


Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x