Kompas TV nasional hukum

Ferdy Sambo Jawab Kekecewaan Rekan di Polri: Saya Tak akan Tanggung Jawab yang Tidak Saya Lakukan

Rabu, 7 Desember 2022 | 05:27 WIB
ferdy-sambo-jawab-kekecewaan-rekan-di-polri-saya-tak-akan-tanggung-jawab-yang-tidak-saya-lakukan
Ferdy Sambo meluapkan kekesalannya pada hasil sidang kode etik yang dilakukan Polri terhadap sejumlah penyidik dalam kasus tewasnya Brigadir Pol Nofriansyah Yosua Hutabarat. (Sumber: Tangkapan layar YouTube Kompas TV/Ninuk)
Penulis : Ninuk Cucu Suwanti | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV- Ferdy Sambo menolak bertanggung jawab untuk perbuatan atau kesalahan yang tidak dilakukannya.

Hal tersebut disampaikannya saat menanggapi kesaksian dari sejumlah anggota Polri dalam sidang pembunuhan berencana terhadap Brigadir Pol Nofriansyah Yosua Hutabarat di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (6/12/2022).

“Saya salah, saya siap pertanggungjawabkan apa yang saya lakukan, tapi saya tidak akan mempertanggungjawabkan yang tidak saya lakukan,” ucap Ferdy Sambo.

Ferdy Sambo pun menuturkan, sejak ditetapkan sebagai tersangka pembunuhan berencana Brigadir J dan ditahan secara khusus, dirinya sudah membuat permohonan maaf kepada institusi Polri hingga rekan yang terdampak.

Baca Juga: Terseret Skenario Sambo, Kombes Susanto Kesal: Jenderal kok Bohong, 30 Tahun Saya Mengabdi, Hancur!

Lantaran sudah memberikan keterangan yang tidak benar terkait kasus pembunuhan berencana Brigadir J di rumah dinas Kompleks Duren Tiga Polri.

“Semenjak saya di patsus dan ditetapkan tersangka, saya sudah membuat permohonan maaf kepada institusi Polri kepada senior, junior, anggota yang sudah saya berikan keterangan tidak benar dari proses penanganan di TKP Duren Tiga,” ujar Ferdy Sambo.

Tidak hanya itu, Ferdy Sambo juga mengatakan sudah meminta kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit untuk tidak memproses kode etik dan pidana sejumlah anggota Polri yang dibohongi dirinya dalam kasus tewasnya Brigadir J.

Namun sedih sekali, kata Ferdy Sambo, karena ternyata sejumlah anggota Polri yang dibohongi dirinya tetap diberi sanksi secara etik maupun pidana.

Baca Juga: Ferdy Sambo Bantah Selingkuh dari Putri Candrawathi: Istri Saya Diperkosa Yosua, Tidak Motif Lain

“Saya juga sudah meminta kepada pimpinan untuk tidak memproses kode etik dan pidana mereka, karena mereka enggak tahu apa-apa Pak. Saya yang salah dan saya siap bertanggung jawab untuk itu,” kata Ferdy Sambo.

“Saya sampaikan ke institusi, tapi mereka tetap didemosi, tetap dipecat padahal mereka tidak tahu apa-apa. Saya tanggung jawab Pak, saya sedih sekali melihat mereka masih panjang usianya tapi harus selesai karena saya,” tambah Ferdy Sambo.

Untuk diketahui, akibat cerita bohong Ferdy Sambo dalam perkara tewasnya Brigadir J, lebih dari 90 Anggota Polri terdampak sanksi etik hingga pidana.

Sedikit dari sekitar 90 Anggota Polri tersebut sempat meluapkan kekecewaan dan amarahnya dalam sidang Terdakwa Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi.

Baca Juga: Arif Rachman Arifin Menangis Ungkap Kesedihan Dibohongi Sambo: Sedih, Yang Mulia, Saya Hanya Bekerja

Misal, Mantan Kabag Gakkum Roprovost Divpropam Polri Kombes Susanto Haris yang mengaku karier yang dibangunnya 30 tahun hancur akibat skenario bohong Ferdy Sambo.

“Kecewa, kesal, marah, Jenderal kok bohong, susah nyari jenderal,” ucap Susanto Haris.

Bukan hanya dirinya, kata Susanto Haris, keluarganya menjadi paranoid melihat televisi dan media sosial buntut kebohongan dan skenario Ferdy Sambo dalam kasus tewasnya Brigadir J.

“Keluarga kami malu, kami paranoid nonton TV, media sosial, Jenderal kok tega menghancurkan karier, 30 tahun saya mengabdi hancur di titik nadi terendah pengabdian saya,” ucap Susanto Haris.

Baca Juga: Hakim Sudah Anggap Kuat Maruf, Ricky Rizal bersama Ferdy Sambo Rencanakan Pembunuhan Yosua

“Belum yang lain-lain, anggota-anggota hebat Polda Metro Jakarta Selatan kami. Bayangkan majelis hakim, kami Kabbad Gakkum yang biasa memeriksa polisi yang nakal, bayangkan majelis, bagaimana keluarga kami.”

Pun begitu dengan Wakaden B Ropaminal Divpropam Polri Arif Rachman Arifin yang kini menjadi terdakwa kasus perintangan penyidikan tewasnya Brigadir J.


 

Menurut Arif, dirinya hanya bekerja menjalani perintah dan tidak tahu jika Ferdy Sambo membuat skenario bohong.

“Sedih yang mulia, saya hanya bekerja,” ucap Arif Rachman Arifin lirih.

Baca Juga: Hakim saat Kuat dan Ricky Tak Lihat Sambo Tembak Yosua: Buta Tuli, Maka Tidak Dengar dan Tak Lihat

Selain Susanto Haris dan Arif Rachman, ada juga Agus Nurpatria yang sempat marah dikadali Ferdy Sambo.

“Kenapa kita dikadalin,” kata Agus Nurpatria.

Namun, Agus Nurpatria dengan sekuat rasa mengatakan siap menjalani risiko akibat dirinya percaya dengan skenario Ferdy Sambo.

“Waktu itu saya kecewa, tapi tangis saya sudah habis yang mulia, sudah cukup, saya nggak mau ada tangis-tangisan lagi, saya akan menjalani semuanya yang mulia,” ujar Agus Nurpatria.


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x