Kompas TV nasional hukum

Zulkifli Hasan Bantah Keponakannya Daftar di Unila: Tidak Ada, Saya Tidak Kenal Karomani

Kamis, 1 Desember 2022 | 07:25 WIB
zulkifli-hasan-bantah-keponakannya-daftar-di-unila-tidak-ada-saya-tidak-kenal-karomani
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Sumber: Foto: Muchlis Jr - Biro Pers Sekretariat Presiden)
Penulis : Ninuk Cucu Suwanti | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV- Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan membantah telah menitipkan keponakannya masuk ke Fakultas Kedokteran Universitas Lampung atau Unila tahun 2022.

Termasuk membantah telah memberikan sejumlah uang dan mengenal Prof Karomani. Nama yang disebut terakhir yang diketahui sebagai Rektor nonaktif Unila itu merupakan terdakwa kasus suap penerimaan mahasiswa baru di kampus negeri tersebut.

Demikian Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan merespons pernyataan Prof Karomani yang menyebut dirinya telah menitipkan keponakan untuk masuk Fakultas Kedokteran Unila tahun 2022.

“Tidak punya ponakan nama tersebut, juga tidak ada keponakan yang daftar Unila, apalagi kasih uang, saya tidak kenal Prof Karomani,” ucap Zulkifli Hasan dikutip dari TribunLampung.

Sebelumnya, Karomani menyebut Zulkifli Hasan atau Zulhas menitipkan keponakannya agar bisa masuk Unila.

Karomani mengungkapkan, keponakan Zulhas yang dititipkan masuk ke Fakultas Kedokteran sebagai mahasiswa baru tahun 2022 berinisial ZAG.

Baca Juga: Richard Eliezer Blak-blakan Bilang Brigadir J Kerap Pegang HP Putri Candrawathi

Keterangan itu diungkap Karomani ketika bersaksi sebagai dalam kasus dugaan suap untuk terdakwa Andi Desfiandi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Tanjungkarang, Bandarlampung.

“Zulkifli Hasan ikut menitipkan satu orang untuk diloloskan menjadi mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Lampung,” kata Karomani, Rabu (30/11) kemarin.

Hal itu diketahuinya dari Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Lampung Ary Meizari Alfian yang menyebut bahwa calon mahasiswa itu adalah titipan Zulkifli Hasan.


 

“Saya diberi tahu oleh Ary, 'ZAG ini keponakan Pak Zulkifli (Hasan), tolong dibantu'. Saya bilang asal sesuai SPI dan nilai passing grade-nya, passing grade 500 ke atas bisa dibantu,” ujar Karomani.

Atas permintaan tersebut, Karomani pun membantu dan ZAG memberikan uang yang kemudian disebut sebagai "infak" setelah dinyatakan lolos masuk ke Unila.

Baca Juga: Sidang Obstruction of Justice Pembunuhan Brigadir J Hari Ini, Hadirkan Saksi Ahli IT dan Labfor

Namun, Karomani tidak tahu persis berapa uang yang diterima dari ZAG karena yang menerima adalah Mualimin, orang kepercayaannya.

Dalam persidangan, Jaksa Penuntut Umum KPK pun menunjukkan bahwa ZAG yang disebut sebagai keponakan Zulkifli Hasan tidak cukup standar untuk masuk Unila.

JPU Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memperlihatkan bukti bahwa nilai ZAG hanya 480 dan tetap masuk Unila.

Merespons keterangan JPU, Karomani berdalih tidak mengetahui nilai standar ZAG yang tidak memenuhi syarat, yakni di bawah 500.

“Nilai ZAG di bawah 500 baru saya tahu setelah penyidikan karena saya tidak cek satu-satu. Kalau saya tahu dari awal, pasti saya batalkan kelulusannya masuk Unila,” kata Karomani.

Baca Juga: Cecar Richard soal Alasan Ferdy Sambo Pakai Sarung Tangan, Pengacara Kuat Ma’ruf Ditegur Hakim

 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x