Kompas TV video vod

Listrik Mati Hingga 143 Orang di Pos Pengungsian Mangunkerta Alami Gangguan Pernapasan dan Diare!

Minggu, 27 November 2022 | 11:40 WIB
Penulis : Aisha Amalia Putri

CIANJUR, KOMPAS.TV - Sejumlah pengungsi di Desa Nagrak, Kecamatan Cianjur, Kabupaten Cianjur, terpaksa tidur dalam gelap tanpa penerangan sedikitpun.

Pasca gempa, aliran listrik terputus dan belum ada perbaikan hingga kini.

Penerangan darurat pun tak tersedia, di tenda tenda pengungsian mandiri di Desa Nagrak ini.

Total ada 10 tenda, yang dihuni hampir 50 pengungsi.

Padahal, beberapa pengungsi merupakan lansia dan mengalami luka akibat reruntuhan material rumahnya yang ambruk.

Baca Juga: Sebelum Distribusi Bantuan, BNPB Lakukan Pantauan Udara untuk Lokasi Pengungsian yang Sulit Diakses

Selain menghambat aktivitas, warga khawatir kondisi gelap akan memancing aksi kriminalitas.

Sementara itu, 143 orang di pos pengungsian Mangunkerta mengalami sejumlah gejala penyakit seperti gangguan pernapasan hingga diare.

Beberapa pengungsi anak mulai mengalami gatal dan penyakit kulit lainnya.

Posko Mangunkerta memang dihuni oleh sebagian besar warga lanjut usia, sehingga beberapa terpaksa dilarikan ke rumah sakit untuk mendapat pengobatan lebih lanjut di rumah sakit terdekat.

Terbatasnya relawan dan dokter, juga menjadi tantangan penanganan kesehatan di posko pengungsian.


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


B-Talk

MinyaKita Langka di Pasaran, GAPKI Buka Suara

Kamis, 9 Februari 2023 | 18:22 WIB
Close Ads x