Kompas TV entertainment seni budaya

Pernikahan Kaesang dan Erina Digelar 3 Hari, Ini Rangkaian Perkawinan Adat Yogyakarta

Minggu, 27 November 2022 | 10:41 WIB
pernikahan-kaesang-dan-erina-digelar-3-hari-ini-rangkaian-perkawinan-adat-yogyakarta
Kaesang Pangarep dan Erina Gudono melakukan sesi foto prewedding. (Sumber: Instagram/@erinagudono)
Penulis : Dian Nita | Editor : Iman Firdaus

YOGYAKARTA, KOMPAS.TV - Pernikahan putra bungsu Presiden Jokowi, Kaesang Pangarep dengan Erina Gudono,  akan dilaksanakan di DI Yogyakarta dan Solo, Jawa Tengah.

Belum diketahui pasti rangkaian acara pernikahan Kaesang dan Erina baik di Solo maupun di Yogyakarta.

Namun, beberapa pihak sempat membocorkan rangkaian acara perkawinan pasangan berbahagia ini  di Yogyakarta.

Sekretaris Daerah (Sekda) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Kadarmanta Baskara Aji, menjelaskan prosesi pernikahan Kaesang Pangarep dengan Erina Gudono di DIY dilaksanakan 3 hari.

"Kemarin ditanya orang makanya saya tanya jadwalnya itu ada mulai tanggal 8 (Desember) semaan (Quran), kemudian tanggal 9 itu mulai pasang bleketepe dan seterusnya, malam itu midodareni, paling pokok pada upacara nikahannya tanggal 10 (10 Desember 2022) jam 12.00, itu informasi yang saya terima, apakah ada perubahan belum tahu," ujar Kadarmanta, Kamis (24/11/2022), dikutip dari Kompas.com.

Urutan Upacara Pernikahan Adat Yogyakarta

Melansir laman resmi jogjaprov.go.id dalam jurnal yang ditulis oleh Ernawati Purwaningsih ada beberapa tahapan dalam upacara perkawinan Gagrag Yogyakarta.

Untuk diketahui, tahapan ini merupakan upacara perkawinan adat Yogyakarta yang masih tradisional.

Seiring perkembangan zaman, biasanya ada beberapa modifikasi namun tetap mempertahankan inti dari adat.

1. Upacara Tarub

Upacara Tarub ditandai dengan memasang berbagai macam daun dari berbagai tanaman dan sesaji di antaranya pisang raja, kembang telon, tumpeng robyong, tumpeng gundhul, 
tumpeng megana, nasi liwet, jajan pasar.

Selain itu juga dilengkapi dengan sepasang pohon pisang raja yang sudah berbuah satu tundun, kelapa, pohon padi, tebu, daun beringin dan daun dhadhap srep.

Upacara Tarub bisa dilaksanakan pagi hari atau sore hari diawali dengan doa oleh seluruh keluarga dan tamu undangan. Upacara diakhiri dengan pemasangan bleketepe yaitu anyaman daun kelapa.

2. Upacara Nyantri

Di pernikahan modern, upacara Nyantri sudah jarang dilakukan, namun terkadang  disajikan secara sekilas

Tradisi ini dijalani oleh calon pengantin laki-laki. Sehari atau tiga hari sebelum upacara ijab dilaksanakan, calon pengantin laki-laki sudah diserahkan kepada orang tua calon pengantin perempuan. 

Setelah diterima oleh orang tua calon pengantin perempuan, kemudian calon pengantin laki-laki dititipkan di rumah saudara atau tetangga. 

3. Upacara Siraman

Rangkaian pernikahan adat Yogyakarta berikutnya yaitu upacara Siraman untuk mengawali merias calon pengantin.

Upacara Siraman merupakan lambang untuk membersihkan lahir maupun batin calon pengantin, sehingga ketika dirias, maka wajahnya akan bersinar dan beraroma wangi. 

Tahap ini biasanya dilakukan oleh pinisepuh, khususnya orang yang mempunyai cucu atau anak dan mempunyai budi pekerti yang baik, dengan tujuan dimintai berkahnya. 

Beberapa hal yang perlu disiapkan antara lain air, kembang setaman, konyoh 5 warna, landha merang, santen kanil, air asam, kelapa 
tua, kain/jarik. Siraman diakhiri dengan memecah kendhi.

4. Upacara Ngerik

Ngerik mengandung arti mencukur wulu kalong atau sinom atau rambut halus yang ada di dekat dahi

Upacara Ngerik dilakukan dengan tujuan supaya calon pengantin benar-benar bersih 
lahir batin. 

Ngerik ini biasanya dilakukan setelah Siraman dan sebelum mulai merias pengantin dengan riasan yang tipis, rambut digelung tekuk, memakaikan kain dan kebaya untuk persiapan Upacara Midodareni.

5. Upacara Midodareni

Midodareni berasal dari kata widadari/bidadari. Menurut kepercayaan, 
pada malam hari, bidadari akan turun dan dapat memberi kecantikan kepada calon 
pengantin perempuan. 

Pada tahapan ini, calon pengantin perempuan sejak jam 06.00 sore hingga jam 12.00 malam tidak boleh tidur dan keluar dari kamar. 

Calon pengantin perempuan juga tidak boleh bertemu dengan calon pengantin laki-laki dan tamu-tamu.

6. Upacara Ijab

Inti dari tahapan perkawinan adat Yogyakarta yakni upacara Ijab. Inilah saat  suatu perkawinan dinyatakan sah baik menurut hukum agama maupun hukum negara. 

Dalam Upacara Ijab, pengantin laki-laki mengucapkan sumpah kepada Allah yang disaksikan oleh kedua orang tua dan seluruh sanak keluarga. 

7. Upacara Panggih

Upacara Panggih merupakan upacara simbolis bertemunya pengantin laki-laki dengan pengantin perempuan. 

Pada upacara ini, pengantin laki-laki didampingi oleh orang tua dan keluarganya menuju rumah pengantin perempuan. 

Pengantin perempuan keluar kamar didampingi oleh orang tua dan keluarga untuk melakukan serah-serahan sanggan, lempar-lemparan sirih, mencuci kaki dan memecah telur.

Kemudian kedua pengantin berjalan bergandengan menuju pelaminan untuk melakukan tahapan kacar kucur atau tampa kaya, dhahar walimah atau makan bersama, dan kemudian diakhiri dengan sungkeman kepada orang tua kedua mempelai. 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x