Kompas TV nasional peristiwa

3 Hari Berlalu, Korban Gempa Cianjur Masih Cari Anaknya di Reruntuhan: Saya Pasrah sama Gusti Allah

Kamis, 24 November 2022 | 18:00 WIB
3-hari-berlalu-korban-gempa-cianjur-masih-cari-anaknya-di-reruntuhan-saya-pasrah-sama-gusti-allah
Ahmad Asikin (kiri) dan Dikdik Sodikin (tengah), korban gempa Cianjur yang masih mencari anggota keluarga mereka yang tertimbun reruntuhan. (Sumber: Kompas TV)
Penulis : Fiqih Rahmawati | Editor : Edy A. Putra

CIANJUR, KOMPAS.TV - Tiga hari sudah berlalu sejak gempa dengan magnitudo 5,6 mengguncang Kabupaten Cianjur, Jawa Barat pada Senin (21/11/2022) pukul 13.21 WIB. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan 272 orang meninggal dunia per Kamis (24/11/2022).

Tak hanya itu, 39 orang masih hilang, diduga tertimbun reruntuhan. 

Ahmad Asikin, warga Kampung Gintung yang merupakan salah satu korban gempa Cianjur, bercerita bahwa dua anggota keluarganya hingga saat ini belum ditemukan.

Asikin mengatakan bahwa sesaat sebelum gempa terjadi, keluarganya memang tengah berada di rumah. Salah satu anaknya tertimbun reruntuhan saat akan masuk ke rumah untuk meminta uang kepadanya.

Baca Juga: Cerita Nunu Nuhaidin, Korban Gempa Cianjur yang Bantu Selamatkan 4 Lansia!

“Ada di dapur, sedang bikin kue. Kemudian, anak itu minta uang, saya tunggu dulu. Kemudian keluar di jalan. Pas ada gempa anak itu mau masuk ke dalam rumah, langsung di situ tertimbun. Sampai sekarang belum ketemu,” kata Asikin dalam Kompas Petang Kompas TV, Kamis (24/11/2022).

Tiga hari berselang, Asikin masih menunggu kabar penemuan keluarganya. Pasalnya, dia tak tahu di mana titik keluarganya menghilang dan tertimbun.

Setitik harapan masih ada, tetapi selebihnya dia memasrahkan semuanya kepada Allah.

“Pasrah. Saya juga mengharapkan ketemu. Kalau nggak ketemu, ya pasrah sama Gusti Allah, bagaimana lagi,” ungkapnya.

Selain Asikin, warga Kampung Cugenang, Desa Cijedil, Dikdik Sodikin, juga kehilangan anggota keluarganya. Hingga saat ini, enam anggota keluarganya belum ditemukan.

“Anggota keluarga saya yang belum ditemukan itu ada enam. Kalau dari data RT yang kemarin didata ada keseluruhan itu 38 orang, yang baru ditemukan itu 5 orang. Jadi sisanya 33 orang yang belum ditemukan,” tutur Dikdik.


Baca Juga: Seorang Ayah Meratapi Timbunan Longsor Akibat Gempa Cianjur, Mencari 2 Anaknya yang Hilang

Lima orang yang baru ditemukan itu bukan anggota keluarganya. Dikdik masih berupaya mencari dan membantu tim SAR untuk mencari warga lain yang tertimbun.

Dikdik bilang, tim SAR dan warga membutuhkan tambahan alat berat. Pasalnya, kontur tanah yang longsor akibat gempa cukup miring sehingga menyulitkan proses pencarian dan evakuasi.

Terlebih, hujan kerap turun sehingga alat berat kesulitan untuk naik. Tim SAR dan warga pun sampai menjebol bangunan SDN Cugenang untuk mempercepat proses evakuasi.

“Hari keempat setelah hujan agak reda, kita bikin jalan sendiri. SDN Cugenang itu dijebol. Kemudian, tim SAR nanya ke warga posisi orang ketika kejadian. Jadi Tim SAR terarah, gali di mana,” ceritanya.

Baca Juga: Saat Mensos Risma Mondar Mandir Bagikan Selimut untuk Korban Gempa Cianjur

Meski hingga tiga hari sejak gempa terjadi keluarganya belum ditemukan, Dikdik masih mencoba tabah dan membantu proses pencarian dengan alat seadanya.

“Kalau saya nggak diam. Keluarga besar saya terus mencari walaupun dengan alat seadanya. Pakai cangkul, mencari di titik-titik yang ada keluarga kita di sana,” pungkasnya.


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x