Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

Kiev Kini Total tanpa Listrik dan Air Minum usai Digempur Rudal Rusia

Kamis, 24 November 2022 | 00:50 WIB
kiev-kini-total-tanpa-listrik-dan-air-minum-usai-digempur-rudal-rusia
Seluruh suplai listrik padam dan sebagian air bersih putus di wilayah Kiev hari Rabu (23/11/2022) dalam serangan rudal yang menghantam fasilitas energi di seluruh Ukraina dan menyebabkan pemadaman listrik di negara tetangga Moldova. (Sumber: Straits Times)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

KIEV, KOMPAS.TV - Seluruh suplai listrik padam dan sebagian air bersih putus di wilayah Kiev hari Rabu (23/11/2022) dalam serangan rudal yang menghantam fasilitas energi di seluruh Ukraina dan menyebabkan pemadaman listrik di negara tetangga Moldova.

Sedikitnya satu orang tewas dan 20 lainnya luka-luka di wilayah Kiev. Pasokan air juga sangat terganggu setelah infrastruktur penting terkena dampak, kata pejabat setempat.

Laporan yang dikutip Straits Times mengatakan, di dalam dan sekitar ibu kota terdengar beberapa ledakan keras dan rudal pertahanan udara beterbangan di atas kepala.

“(Rudal) menabrak salah satu fasilitas infrastruktur ibu kota. Tetap di tempat penampungan! Peringatan udara terus berlanjut,” tulis Wali Kota Kiev Vitali Klitschko di aplikasi perpesanan Telegram.

Pemerintah daerah kemudian berkata: “Wilayah Kiev benar-benar tanpa listrik. Ada juga kekurangan pasokan pemanas dan air.”

Mereka tidak memberikan rincian tentang infrastruktur apa yang terkena dampak. Tetapi pasukan Rusia semakin menargetkan fasilitas energi Ukraina dalam beberapa pekan terakhir karena mereka menghadapi kemunduran di medan perang setelah invasi dimulai sejak 24 Februari.

Operator jaringan listrik nasional Ukraina mengatakan pada Selasa (22/11) bahwa kerusakan yang terjadi pada fasilitas pembangkit listrik sangat besar, tetapi menolak kebutuhan untuk mengevakuasi warga sipil meskipun suhu telah turun seiring datangnya musim dingin.

Baca Juga: Sekelompok Tawanan Diduga Dieksekusi Ukraina, Diplomat Rusia Tuntut PBB Bertindak: Jangan Sembunyi

Warga Kherson mengambil air dari sungai Dnieper untuk memenuhi kebutuhan mereka. Pemerintah Ukraina mengimbau warga untuk meninggalkan Kherson karena krisis energi yang mereka hadapi. (Sumber: The Associated Press)

Serangan rudal hari Rabu juga menyebabkan pemadaman listrik di seluruh wilayah Chernihiv di Ukraina utara dan pemadaman darurat diberlakukan di Lviv di Ukraina Barat dan sebagian besar wilayah lainnya.

Setengah dari tetangga Ukraina, Moldova, juga mengalami pemadaman listrik, kata wakil perdana menteri republik kecil bekas Soviet itu.

Perusahaan energi nuklir Ukraina Energoatom mengatakan unit-unit dimatikan di pembangkit listrik tenaga nuklir Pivdennoukrainsk di Ukraina selatan karena kehilangan daya setelah serangan udara. Namun, ia menambahkan, "Semuanya baik-baik saja dengan stasiun itu."

Seorang pejabat setempat mengatakan unit juga tidak beroperasi di pembangkit listrik tenaga nuklir Khmelnytskyi di Ukraina barat. Serangan Rusia telah mematikan listrik untuk waktu yang lama hingga 10 juta konsumen sekaligus.

Operator jaringan listrik nasional Ukraina pada Rabu (23/11) mengatakan, lebih banyak pemadaman akan diperlukan di seluruh negeri tetapi mengeklaim tidak banyak orang yang terpengaruh.

Pejabat Ukraina mengeklaim bayi yang baru lahir juga tewas dalam serangan rudal Rusia yang menghantam rumah sakit bersalin di kota Vilniansk di tenggara Ukraina hari Rabu (23/11) pagi.


 


Sumber : Kompas TV/Straits Times

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x