Kompas TV kolom opini

Catatan Akhir KTT G20: "Trust" Tidak Turun dari Langit (Bagian 2 - Habis)

Rabu, 23 November 2022 | 12:57 WIB
catatan-akhir-ktt-g20-trust-tidak-turun-dari-langit-bagian-2-habis
Delegasi berkumpul pada hari kedua Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral G20 di Jakarta, Indonesia, Jumat, 18 Februari 2022. (Sumber: Associated Press)
Penulis : Redaksi Kompas TV

Oleh: Trias Kuncahyono

BUAH dari kerja keras Indonesia sebagai pemegang mandat presidensi KTT G20 baru lalu adalah disepakatinya Leaders' Declaration Bali, sejumlah kesepakatan, dan beberapa hasil nyata. Ini merupakan tonggak penting dalam perjalanan G20.

Disepakatinya Leaders' Declaration Bali tak pelak lagi menjawab keraguan banyak pihak -termasuk sejumlah kalangan dari Indonesia- akan kemampuan Indonesia.

Semua itu, kata Menlu Retno Marsudi saat konferensi pers usai puncak KTT G20 di Nusa Dua, Bali, pada Rabu (15/11), menunjukkan kepercayaan dunia terhadap Indonesia.

“Kita patut bersyukur bahwa semua negara anggota G20 memercayai Indonesia sehingga pada akhirnya deklarasi para pemimpin dapat disepakati,” katanya.

Sebelumnya, memang, komunitas internasional menunggu untuk melihat apakah Indonesia dapat menyatukan pihak-pihak yang berkonflik untuk mencapai konsensus.

Dunia juga menunggu Indonesia untuk tidak hanya memastikan bahwa KTT G20 dapat menghasilkan kesepakatan bersama untuk menyelesaikan krisis ekonomi.

Tetapi juga menjadikan forum G20 sebagai tempat para pemimpin dunia, dari utara dan selatan, dapat bertemu bersama untuk mengonsolidasikan agenda dan kepentingan mereka yang berbeda.

Apalagi, rangkaian pertemuan menjelang pertemuan puncak di Bali diwarnai berbagai drama, yang mencerminkan adanya "konflik."

Pada bulan April, pejabat tinggi keuangan dari Kanada, Inggris Raya, dan Amerika Serikat walkout saat mitra mereka dari Rusia memberikan sambutan.

Lalu, bulan Juli, giliran Rusia membalas dalam pertemuan para menteri luar negeri, sebagai jawaban atas kecaman Barat terhadap invasi Rusia ke Ukraina.

Akan tetapi, bagaimanapun, setidaknya masyarakat internasional masih berharap konferensi multilateral ini dapat membawa angin segar di tengah kondisi global yang tidak menentu saat ini.

Harapan tersebut terkabul ketika pada akhirnya para peserta KTT bersepakat mengeluarkan deklarasi.

Berbagai tantangan tersebut justru telah menguatkan tekad Indonesia untuk bekerja keras demi suksesnya KTT.

Semua pihak yang terlibat seperti dipacu untuk melakukan segala daya upaya tak kenal lelah demi lancar, aman, dan damai serta suksesnya perhelatan dua hari itu.

Dan, ketika pada akhirnya KTT dilaksanakan sesuai jadwal 15-16 November, kata Sana Jaffrey (Carnegie Endowment for International Peace, 14/2) sebagian besar disebabkan oleh upaya tak kenal lelah dari para diplomat Indonesia yang sangat terampil, yang telah berusaha sekuat tenaga untuk menegaskan posisi Indonesia di panggung global.

"Hari ini mata dunia tertuju pada pertemuan kita. Apakah kita akan mencetak keberhasilan? Atau akan menambah satu lagi angka kegagalan? Buat saya, G20 harus berhasil dan tidak boleh gagal," kata Presiden Jokowi pada pidato pembukaan.

Maka, kiranya tidak salah kalau dikatakan bahwa disepakatinya Leaders' Declaration Bali oleh semua pemimpin yang hadir di tengah ketegangan dunia merupakan capaian signifikan bagi Indonesia.

Juga capaian signifikan bagi Presiden Joko Widodo di panggung internasional pada periode kedua masa jabatannya.

Alex Lo dalam South China Morning Post (15/11) menulis, Indonesia, bersama Afrika Selatan dan India, memainkan peran konstruktif dalam memediasi antara Barat dan Selatan.

Dari sejak mengunjungi Kyiv dan Moskwa untuk memediasi perang Ukraina hingga menjadi tuan rumah KTT G20, Presiden Jokowi muncul sebagai negarawan dunia, moderasi, good sense, dan netralitasnya telah memungkinkan Indonesia melampaui bobotnya dalam urusan masalah-masalah internasional.

Modal Utama

Kepercayaan (trust), kata Richard Ned Lebow (Global Asia, Vol. 8. No.3, September 2013) adalah konsep sentral dan perhatian utama dalam politik domestik dan internasional.

Di tingkat internasional hampir selalu melibatkan penilaian tentang aktor lain: Apakah mereka akan menjadi sekutu yang setia? Akankah mereka mematuhi perjanjian mereka dan komitmen lainnya? Apakah mereka memiliki niat baik?

Karena itu, menurut Katherine Brown dari Center on Public Diplomacy, University of Southern California (24 Februari 2020), di masa geopolitik yang bergejolak saat ini, stabilitas (stability), kekuatan (strengh), dan kepercayaan (trust) yang dihasilkan oleh pertukaran internasional dan dialog tatap muka menjadi lebih berharga.

Serangkaian dialog bilateral antar-para pemimpin yang berlangsung di sela-sela KTT tentu didasari oleh adanya saling percaya.

Dan, yang tidak boleh dilupakan adalah tuan rumah mampu menciptakan suasana, hawa, lingkungan yang menumbuhkan adanya saling percaya di antara para pemimpin.

Kepercayaan (trust) itu, kata Katherine Brown, penting karena merupakan landasan dari semua hubungan, baik itu sosial, komersial, atau politik. Dan pelaksanaan politik luar negeri juga didasarkan pada trust.

Maka, kata Menlu Retno Marsudi, kepercayaan merupakan modal utama Indonesia. Modal utama untuk berhubungan, untuk menjalin kerja sama dengan negara lain.

"Trust tidak turun dari langit…bukan metik dari pohon. Tetapi, trust tercipta karena investasi politik luar negeri Indonesia yang sangat lama," katanya.

Dengan kata lain, kepercayaan dibangun dengan kepatuhan berulang dengan aturan dan harapan yang ditetapkan untuk perilaku.

Kepercayaan adalah elemen penting dalam efektivitas hubungan (dalam hal ini antar-negara) karena mengilhami kolaborasi dan komitmen untuk tujuan yang sama.

Bagaimana bisa dipercaya? Itu pertanyaannya. Dan, Indonesia sudah melakoni perjalanan panjang untuk sampai pada akhirnya dinilai oleh negara-negara lain dapat menjadi trust partner.

"Karena Indonesia mau mendengarkan; Indonesia menjadikan semua pihak nyaman, tidak pernah mempermalukan," kata Menlu Retno Marsudi.

Hal itu tergambar dalam proses disepakatinya Leaders' Declaration Bali; bagaimana Indonesia bisa mengakomodasi kepentingan semua pihak, terutama berkait dengan masalah perang Ukraina.

Proses mencapai kesepakatan atas deklarasi tersebut sangat panjang dan melibatkan beberapa putaran negosiasi.

Negosiasi final dilakukan pada 10-14 November 2022, yakni hingga satu hari sebelum KTT G20. Kata filsuf Romawi kuno, Seneca (4 SM - 65 M), Non est astra mollis e terris via, tidak ada cara yang mudah untuk mencapai bintang-bintang dari bumi.

Hal itu menggambarkan bahwa negosiasi berjalan dengan sangat berat. Meski demikian, Indonesia sebagai pemegang mandat presidensi tidak pernah menyerah, melainkan terus mencoba melihat apakah masih ada celah yang dapat digunakan.

Kata Menlu Retno, celah-celah inilah yang berusaha kita gunakan, sehingga akhirnya kesepakatan tercapai.

Maka, tidak berlebihan kalau kemudian Menlu Retno Marsudi mengatakan, "Sebuah terobosan besar telah dilakukan Indonesia", karena disepakatinya deklarasi itu.

Investasi Politik

Semua itu pada dasarnya menegaskan bahwa kepercayaan sangat penting jika ingin ada hasil positif antara aktor negara dan negara, antara negara, dan non-negara.

Karena, mitra mana pun dalam upaya besar untuk diplomasi, bisnis, dan kerja sama akan dilihat oleh pihak lain sebagai kredibel atau tidak. Tidak ada aliansi yang bisa terwujud bila tanpa adanya trust.

Namun, kepercayaan membutuhkan waktu untuk dibangun dan dipertahankan. Maka seperti dikatakan Menlu Retno, trust tercipta karena investasi politik luar negeri Indonesia yang sangat lama.

Di bidang diplomasi, kata Sana Jaffrey, Indonesia telah mengonsolidasikan posisinya sebagai kekuatan menengah yang percaya diri dengan menengahi konflik regional dan membangun arsitektur keamanan multilateral untuk mengamati secara ketat ambisi teritorial China di Asia Tenggara.

Indonesia juga berupaya mengusahakan perdamaian. Indonesia mengkritik sanksi Barat terhadap Rusia.

Kunjungan Presiden Jokowi ke Kyiv, Ukraina dan Moskwa, Rusia dalam usaha mendorong berhentinya perang dan terciptanya perdamaian, misalnya, adalah langkah untuk membangun kepercayaan dunia. Sebab, bila tidak ada trust, tidak akan ada perdamaian.

Maka The Economist (19 November) menulis Presiden Jokowi mungkin satu-satunya orang yang pernah bertemu dengan Presiden Joe Biden, Xi Jinping, Vladimir Putin, dan Volodomyr Zelensky tahun ini.

Ini adalah "investasi pribadi" Presiden Jokowi. Dengan semua itu, Presiden Jokowi dapat meredam ancaman boikot KTT jika Rusia "disingkirkan".

Terlepas dari bahwa akhirnya Putin tidak hadir dan diwaliki Menlu Sergei Lavrov, KTT G20 dihadiri 17 pemimpin negara dan pemerintahan.

Semua berjalan lancar, tertib, aman, dan bahkan menghasilkan deklarasi. Padahal, sebelumnya banyak diragukan.

Semua itu berlangsung dan terjadi karena ada kepercayaan (trust) negara-negara lain, tidak hanya dari negara kekuatan besar tapi juga kecil, terhadap Indonesia.

Yang kecil menaruh kepercayaan pada Indonesia. Karena, mereka melihat dan menilai, Indonesia tidak memiliki pretensi untuk menjadi kekuatan hegemonik. Namun, cukup besar untuk memberikan tekanan jika diperlukan.

Dengan kata lain, Indonesia dapat memainkan peran yang sederhana, namun berharga ketika kekuatan global mencoba menjadi terlalu berotot. Inilah yang oleh Menlu Retno Marsudi disebutnya "bridge builder".

Kata Menlu Retno, peran bridge builder ini lebih mudah dimainkan saat perbedaan tidak begitu dalam dan tidak begitu tajam.

Tetapi, tidak mudah memerankan peran bridge builder saat perbedaannya sangat tajam dan situasi psikologis semua pihak sangat emosional.

Selama berlangsung KTT, hal tersebut tergambar jelas. Sebagai tuan rumah G20, presidensi, Indonesia bekerja keras untuk mencegah agar perang (Ukraina) tidak menguasai KTT. Karena itu, tetap fokus lebih memilih untuk menangani masalah-masalah ekonomi.

Maka dalam pidato pembukaan Presiden Jokowi secara tegas mengatakan, kita harus mengakhiri perang. Jika perang tidak diakhiri, dunia akan sulit maju. Kita tidak boleh membiarkan Perang Dingin terjadi lagi.

KTT G20 telah berakhir. Mandat presidensi yang dipegang Indonesia sudah diserahkan pada India yang akan memegang presidensi G20 dan KTT tahun 2023.

Dalam pidatonya, Presiden Jokowi meminta kepada semua pimpinan G20 yang hadir untuk mendukung India tahun depan.

Tidak ada yang meragukan kemajuan nyata Indonesia dan citra positif di panggung global. Menjadi tuan rumah KTT G20 memungkinkan Indonesia untuk membangun jaringan hubungan yang dapat mengangkat bangsa ke tingkat yang lebih tinggi di tangga global bangsa.

Dan, bagi Indonesia, pengalaman memegang presidensi G20 akan membuatnya lebih siap menghadapi tantangan yang ada di depan.

Pada akhirnya dari seluruh rangkaian pelaksanaan KTT G20, dapat kiranya dikatakan bahwa Indonesia, sebagai kekuatan tengah yang ikonik yang memperoleh kepercayaan dunia, dapat memainkan peran yang lebih berharga, lebih besar di antara persaingan negara-negara besar di masa depan.*


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x