Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

Rusia Laporkan PLTN Zaporizhzhia Dihujani Artileri Ukraina, IAEA Desak Agar Dihentikan

Senin, 21 November 2022 | 04:05 WIB
rusia-laporkan-pltn-zaporizhzhia-dihujani-artileri-ukraina-iaea-desak-agar-dihentikan
Pemerintah Rusia melaporkan Ukraina telah bombardir pembangkit listrik tenaga nuklir di Zaporizhzhia, sementara Badan Energi Atom Internasional IAEA menyerukan langkah-langkah mendesak untuk membantu mencegah kecelakaan nuklir di fasilitas yang Ukraina yang saat ini diduduki Rusia itu. (Sumber: Straits Times)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Hariyanto Kurniawan

KIEV, KOMPAS.TV - Pemerintah Rusia melaporkan Ukraina telah membombardir pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, Zaporizhzhia. Sementara Badan Energi Atom Internasional IAEA menyerukan "langkah-langkah mendesak untuk membantu mencegah kecelakaan nuklir" di fasilitas yang Ukraina yang saat ini diduduki Rusia itu.

Rafael Mariano Grossi, Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA) seperti dilansir Associated Press, Minggu (20/11/2022), mengatakan dua ledakan, satu pada Sabtu malam dan satu lagi pada Minggu pagi, di dekat pabrik Zaporizhzhia mengakhiri periode relatif tenang di sekitar fasilitas nuklir yang menjadi tempat pertempuran antara pasukan Rusia dan Ukraina sejak Rusia menginvasi pada 24 Februari.

Moskow melaporkan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang dikendalikan Rusia di Ukraina telah diserang Ukraina, tetapi belum ada kebocoran radiasi yang terdeteksi, seperti laporan TASS hari Minggu, mengutip seorang pejabat dari operator tenaga nuklir Rusia Rosenergoatom.

Lima belas peluru ditembakkan ke fasilitas pabrik, kata TASS mengutip penasehat Rosenergoatom Renat Karchaa.

Dia mengatakan selongsong telah ditembakkan di dekat fasilitas penyimpanan limbah nuklir kering dan sebuah bangunan yang menampung bahan bakar nuklir bekas.

Tidak ada emisi radioaktif yang terdeteksi, tambahnya.

Ketakutan akan bencana nuklir mengemuka sejak pasukan Rusia menduduki pabrik itu pada hari-hari awal perang.

Baca Juga: Putin Keluarkan Dekrit untuk Ambil Alih Pembangkit Nuklir Zaporizhzhia di Ukraina

Gambar satelit PLTN Zaporizhzhia. Pemerintah Rusia melaporkan Ukraina bombardir pembangkit listrik tenaga nuklir di  Zaporizhzhia sementara Badan Energi Atom Internasional IAEA menyerukan "langkah-langkah mendesak untuk membantu mencegah kecelakaan nuklir" di fasilitas yang Ukraina yang saat ini diduduki Rusia itu. (Sumber: Satellite image ©2022 Maxar Technologies via AP)

Pertempuran yang terus berlanjut di daerah tersebut menimbulkan momok bencana nuklir.

Dalam apa yang tampaknya merupakan penembakan baru di dekat dan di lokasi, para ahli IAEA di fasilitas Zaporizhzhia melaporkan mendengar lebih dari selusin ledakan dalam waktu singkat Minggu pagi, kata pernyataan itu, menambahkan bahwa tim IAEA dapat melihat beberapa ledakan dari jendela.

Beberapa bangunan, sistem, dan peralatan di pembangkit listrik, tidak ada yang penting untuk keselamatan dan keamanan nuklir pembangkit, rusak dalam penembakan itu, kata IAEA, mengutip informasi dari manajemen PLTN namun dilaporkan tidak ada laporan korban jiwa.

Tetap saja, Grossi mengatakan laporan penembakan "sangat mengganggu". Dia menambahkan, "Siapa pun yang ada di balik ini, harus segera dihentikan."

"Seperti yang sudah kukatakan berkali-kali sebelumnya, kamu bermain api!" Grossi berkata, dan mengimbau kedua belah pihak dalam konflik untuk segera menyetujui dan menerapkan zona keselamatan dan keamanan nuklir di sekitar fasilitas nuklir.

Rusia menggempur jaringan listrik Ukraina dan infrastruktur utama lainnya dari udara, menyebabkan pemadaman listrik yang meluas bagi jutaan warga Ukraina di tengah cuaca yang sangat dingin, dengan salju yang menyelimuti ibu kota Kiev, dan kota-kota lain.

Di tempat lain di wilayah Zaporizhzhia, pasukan Rusia dituding menembaki infrastruktur sipil di belasan desa menghancurkan 30 rumah, kata kepresidenan Ukraina hari Minggu.

Baca Juga: Ukraina Tuding Rusia Culik Kepala PLTN Zaporizhzhia

Gambaran satelit dari PLTN Zaporizhia. Pemerintah Rusia melaporkan Ukraina bombardir pembangkit listrik tenaga nuklir di  Zaporizhzhia sementara Badan Energi Atom Internasional IAEA menyerukan "langkah-langkah mendesak untuk membantu mencegah kecelakaan nuklir" di fasilitas yang Ukraina yang saat ini diduduki Rusia itu. (Sumber: Satellite image ©2022 Maxar Technologies via AP)

Di wilayah Dnipropetrovsk tengah, satu orang terluka dan 20 bangunan rusak akibat penembakan di Nikopol, sebuah kota di seberang sungai dari pabrik Zaporizhzhia, kata laporan itu.

Tiga distrik di wilayah Kharkiv utara — Kupyansk, Chuguiv, dan Izyum — juga diserang artileri Rusia dalam 24 jam terakhir.

Di wilayah Luhansk dan Donetsk timur, penembakan Rusia menewaskan satu orang di Donetsk dan merusak saluran listrik, menurut kantor Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Situasi di wilayah Kherson selatan "tetap sulit," kata laporan itu, mengutip staf umum angkatan bersenjata Ukraina.

Pasukan Rusia menembakkan peluru tank, roket, dan artileri lainnya ke kota Kherson, yang baru-baru ini dibebaskan dari pasukan Ukraina, dan permukiman Chervyn Mayak, Kachkarivka, Tokarivka, Chornobayivka, dan Antonivka.

Penembakan pada Sabtu malam menghantam depot minyak di Kherson, memicu kebakaran besar yang menyebabkan asap hitam mengepul ke udara.

Pasukan Rusia juga menembaki orang-orang yang mengantre untuk mendapatkan roti di kota Bilozerka, melukai lima orang, kata laporan itu.

 


Sumber : Tass/Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x