Kompas TV nasional hukum

Pakar Bahasa: Meme Sindiran kepada Ibu Negara Iriana Jokowi Bisa Memicu Perpecahan Kebangsaan

Minggu, 20 November 2022 | 05:35 WIB
pakar-bahasa-meme-sindiran-kepada-ibu-negara-iriana-jokowi-bisa-memicu-perpecahan-kebangsaan
Pakar Forensik Bahasa Universitas Nasional Wahyu Wibowo di program Kompas Malam KOMPAS TV, Sabtu (19/11/2022). (Sumber: KOMPAS TV)
Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Hariyanto Kurniawan

JAKARTA, KOMPAS.TV - Pemilik akun Twitter @KoprofilJati disebut memiliki niat untuk memberikan ujaran kebencian dan penghinaan.

Hal ini diungkap Pakar Forensik Bahasa Universitas Nasional Wahyu Wibowo terkait kicauan pemilik akun Twitter @KoprofilJati yang diduga menyindir Ibu Negara Iriana Joko Widodo. 

Wahyu menjelaskan dalam penggunaan bahasa ada tiga unsur yang bisa diteliti. Pertama niat, wujud dan kesan atau respons yang muncul dari pembaca.

Menurutnya unggahan pemilik akun tersebut sudah memiliki niat untuk menghina dan memfitah.

Baca Juga: Reaksi Gibran dan Kaesang Tanggapi Meme Foto Iriana dan Ibu Negara Korsel

"Fitnah itu kan tuduhan tidak benar," ujar Wahyu di program Kompas Malam KOMPAS TV, Sabtu (19/11/2022).

Wahyu menambahkan di negera yang memiliki budaya yang besar, nilai Ibu sangat tinggi. Makanya konteks bahasa yang tidak etis dan cocok akan dijaga serta tidak diucapkan kepada Ibu.

Seseorang yang tidak menjaga bahasa kepada Ibu akan dinilai tidak memiliki etika. Bahkan bisa menjadi pemicu perpecahan dalam kebangsaan dan kenegaraan. 

"Sobeknya persatuan dan kesatuan bangsa itu seperti ini gara-garanya, tidak memiliki etika," ujar Wahyu.

Baca Juga: Belum Ada Laporan Polisi, Pembuat Meme Foto Iriana dan Ibu Negara Korsel Diduga Warga Bantul

"Kebebasan kita berbatas dengan orang lain itu etika namanya," sambung Wahyu.

Wahyu berharap ada tindakan tegas dari kepolisian dalam menyikapi hal ini. Kepolisian sebagai penjaga keamanan dan keteriban dapat mencegah pemicu perpecahan dalam kebangsaan, baik nantinya bersifat sanksi pidana atau memberi pengayoman kepada masyarkat. 

"Ini menjadi pelajaran bagi kita semua hati-hati dalam berbahasa," ujar Wahyu.

Sebelumnya akun twitter @KoprofilJati mengunggah kicauan meme yang diduga menyindir atau menghina Ibu Negara Iriana Jokowi. 

Baca Juga: Polisi Buru Pemilik Akun Twitter yang Unggah Meme Iriana Jokowi dan Ibu Negara Korea Selatan

Meme yang diunggah yakni foto Iriana Jokowi bersama Ibu Negara Korea Selatan, Kim Keon Hee dengan narasi menyindir. 

"Bi, tolong buatkan tamu kita minum," tulis akun Twitter @KoprofilJati.

"Baik, Nyonya," tambahnya.

Kaesang Pangarep dan Gibran Rakabuming Raka sempat membalas dan berkomentar di unggahan meme tersebut. 


 

Gibran merasa tindakan itu memalukan karena ada Ibu negara Korea Selatan.

Unggahan tersebut sempat menjadi trending nomor satu di Twitter Indonesia dengan tanda pagar Ibu Negara, sebanyak 23,8 ribu cuitan.

Sejumlah warganet meminta pemilik akun untuk segera meminta maaf baik kepada Ibu Negara dan kepada warga negara Indonesia.

Belakangan pemilik akun Twitter @KoprofilJati yang bernama Kharisma Jati membuat surat terbuka pemohonan maaf kepada Presiden Jokowi, Ibu Negara Iriana Jokowi dan keluarga. 


 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


VOD

Jawaban Jokowi Saat Ditanya Soal Reshuffle Rabu Pon

Selasa, 31 Januari 2023 | 23:45 WIB
Close Ads x