Kompas TV nasional hukum

Kombes Polisi Minta Damai usai Anaknya Aniaya Teman di PTIK, Orang Tua Korban: Tidak Mau, Biar Jera

Jumat, 18 November 2022 | 11:44 WIB
kombes-polisi-minta-damai-usai-anaknya-aniaya-teman-di-ptik-orang-tua-korban-tidak-mau-biar-jera
Yusna, ibu korban penganiayaan yang berinisial MFB (16), saat mendatangi Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Selasa (15/11/2022). (Sumber: KOMPAS.com/Tria Sutrisna)
Penulis : Tito Dirhantoro | Editor : Edy A. Putra

JAKARTA, KOMPAS.TV - Seorang polisi berpangkat Komisaris Besar atau Kombes Polisi disebut telah meminta damai kepada orang tua yang anaknya menjadi korban penganiayaan di Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK).

Namun, permintaan tersebut ditolak oleh orang tua korban, yang menginginkan terduga pelaku penganiayaan anaknya, RC, diproses hukum.

Baca Juga: Kompolnas Desak Anak Kombes yang Diduga Aniaya Teman Diproses Pidana: Polisi Tak Boleh Pandang Bulu

Diketahui, kasus dugaan penganiayaan yang dilakukan anak kombes polisi berinisial RC terhadap teman satu bimbingan belajarnya yang berinisial MFB (16), terjadi pada Sabtu 12 November 2022.

Terduga pelaku RC disebut menganiaya MFB di PTIK, Jakarta Selatan. Akibat penganiayaan yang dilakukan terduga pelaku RC, korban MFB mengalami luka lebam dan trauma.

Ibunda korban bernama Yusna telah melaporkan kasus dugaan penganiayaan yang menimpa MFB kepada polisi.

Selain itu, ia juga mengungkapkan kasus tersebut ke publik, sehingga menjadi sorotan banyak pihak, termasuk Komisi Polisi Nasional (Kompolnas).

Baca Juga: Pelatih Disebut Diam Saat Anak Kombes Pukuli Teman di PTIK, Pelapor: Padahal Anak Saya Sudah Bonyok

Setelah kasus dugaan penganiayaan itu mencuat, Yusna mengaku dihubungi oleh orang tua pelaku yang merupakan kombes polisi.

Yusna mengaku kombes polisi itu meminta agar kasus dugaan penganiayaan yang dilakukan terduga pelaku RC kepada anaknya MFB bisa diselesaikan secara kekeluargaan atau damai.

Tetapi, Yusna menolak permintaan damai itu. Pihak keluarga korban tetap ingin melanjutkan penanganan kasus tersebut secara hukum.

“Sudah dihubungi oleh bapak terlapor. Kami tetap ingin melanjutkan secara hukum," kata Yusna, seperti dilansir Wartakotalive.com, Kamis (17/11/2022).

Baca Juga: Belatung Jadi Petunjuk Baru buat Polisi Ungkap Kasus Satu Keluarga Tewas di Kalideres

"Tidak mau damai biar ada efek jera, karena ini bukan sekali dua kali dia melakukannya."

Yusna sebelumnya mengungkapkan, bahwa penganiayaan yang dilakukan terduga pelaku RC terhadap anaknya MFB merupakan perkara topi.

Anak Yusna, MFB, dituduh menyembunyikan topi milik terduga pelaku RC. Akibatnya, MFB dianiaya oleh RC.

Menurut Yusna, peristiwa penganiayaan terhadap anaknya itu bahkan dilakukan oleh RC di depan pelatih bimbingan belajar.

Baca Juga: Ibu Korban Pemukulan Anak Kombes di PTIK: Pelatih Saja Takut

Namun, pelatih itu tak bisa berbuat banyak. Yusna menuturkan sang pelatih hanya bisa terdiam dan tidak melakukan apa-apa untuk melerai penganiayaan itu.

Belakangan, setelah kasus ini menjadi perhatian publik, pihak bimbingan belajar meminta agar kasus ini diselesaikan secara kekeluargaan. Yusna pun menolak tawaran tersebut.

"Sebelum media nasional mengangkat kasus ini, kami tidak diajak mediasi dari pihak bimbel maupun orang tua terlapor," kata Yusna.

"Baru setelah ter-share di media (mereka mengajak mediasi). Kami jawab secara normatif untuk diselesaikan secara hukum."

Baca Juga: Disebut Sering Bawa-bawa Pangkat Ayah, Anak Kombes Pukuli Teman dan Buat Masalah di PTIK

 


Sumber : Wartakotalive.com

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


VOD

Jawaban Jokowi Saat Ditanya Soal Reshuffle Rabu Pon

Selasa, 31 Januari 2023 | 23:45 WIB
Close Ads x