Kompas TV internasional kompas dunia

India Tangkap 9 Orang Menyusul Tewasnya 134 Orang Akibat Jembatan Ambruk

Senin, 31 Oktober 2022 | 23:44 WIB
india-tangkap-9-orang-menyusul-tewasnya-134-orang-akibat-jembatan-ambruk
Tim penyelamat mencari korban yang masih tertinggal di sungai. Polisi di India barat hari Senin, (31/10/2022) menangkap sembilan orang saat mereka menyelidiki runtuhnya jembatan gantung berusia 143 tahun yang baru diperbaiki, menyusul salah satu kecelakaan terburuk di negara itu dalam beberapa tahun (Sumber: AP Photo)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Hariyanto Kurniawan

MORBI, KOMPAS.TV - Polisi di India barat, Senin (31/10/2022), menangkap sembilan orang dalam penyelidikan runtuhnya jembatan gantung berusia 143 tahun yang baru diperbaiki. Runtuhnya jembatan pada Minggu malam membuat ratusan orang ke jatuh sungai, menewaskan sedikitnya 134 orang.

Saat keluarga berduka atas kematian, perhatian beralih ke mengapa jembatan penyeberangan runtuh dan siapa yang mungkin bertanggung jawab.

Jembatan itu dibangun selama kolonialisme Inggris pada akhir 1800-an dan disebut-sebut oleh situs pariwisata negara bagian sebagai keajaiban artistik dan teknologi. Jembatan dibuka kembali hanya empat hari sebelumnya.

Inspektur Jenderal Ashok Yadav mengatakan polisi membentuk tim investigasi khusus, dan mereka yang ditangkap termasuk manajer operator jembatan, Oreva Group, dan stafnya.

"Kami tidak akan membiarkan yang bersalah lolos, kami tidak akan mengampuni siapa pun," kata Yadav, seperti dilansir Associated Press.

Baca Juga: Korban Tewas Jembatan Runtuh di India Terus Bertambah, Kini Mencapai 132 Orang

Jembatan ambruk di Gujarat, India, telah menyebabkan 81 korban tewas. Jembatan itu ternyata baru dibuka kembali sepekan lalu, setelah ditutup 6 bulan. (Sumber: AP Photo/Ajit Solanki)

Bulan Maret, pemerintah kota Morbi setempat memberikan kontrak 15 tahun untuk memelihara dan mengelola jembatan ke Oreva, sekelompok perusahaan yang terkenal terutama untuk membuat jam, zapper nyamuk, dan sepeda listrik.

Pada bulan yang sama, Oreva menutup jembatan, yang membentang di sebagian besar sungai Machchu, untuk perbaikan.

Jembatan diperbaiki beberapa kali di masa lalu dan banyak bagian aslinya telah diganti selama bertahun-tahun.

Dibuka kembali hampir tujuh bulan kemudian, pada 26 Oktober yang juga hari pertama Tahun Baru Gujarat, sekaligus bertepatan dengan musim festival Hindu, dengan atraksi menarik ratusan wisatawan.

Sandeepsinh Zala, seorang pejabat Morbi, mengatakan kepada surat kabar Indian Express bahwa perusahaan membuka kembali jembatan tanpa terlebih dahulu memperoleh "sertifikat kelayakan."

Baca Juga: Rupiah Bikin Heboh di India usai Politikus Ungkit Dewa Ganesha di Samping Ki Hajar Dewantara

Warga melayat di pinggir sungai dari jembatan yang ambruk. Polisi di India barat menangkap sembilan orang saat mereka menyelidiki runtuhnya jembatan gantung berusia 143 tahun yang baru diperbaiki, menyusul salah satu kecelakaan terburuk di negara itu dalam beberapa tahun. (Sumber: AP Photo)

Laporan tersebut belum diverifikasi secara independen, tetapi para pejabat mengatakan mereka sedang menyelidiki.

Pihak berwenang mengatakan struktur itu runtuh karena beban ratusan orang. Sebuah video keamanan dari bencana itu menunjukkan gempa itu berguncang hebat dan orang-orang mencoba berpegangan pada kabel dan pagar logamnya sebelum jalan aluminium itu ambruk dan jatuh ke sungai.

Jembatan terbelah di tengah dengan jalan setapaknya menggantung, kabelnya putus.

Polisi mengatakan sedikitnya 134 orang dipastikan tewas dan banyak lainnya dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis. Para penanggap darurat dan penyelamat bekerja semalaman dan sepanjang hari Senin untuk mencari korban selamat. Menteri Negara Bagian Harsh Sanghvi mengatakan sebagian besar korban adalah remaja, wanita dan orang tua.

Sedikitnya 177 orang yang selamat ditarik dari sungai, kata Jigar Khunt, seorang pejabat departemen informasi di Gujarat.

Baca Juga: Luhut Pandjaitan: Indonesia Siap Jadi Jembatan Kekuatan Dunia, Termasuk Pertemuan Putin dan Zelensky

Tidak jelas berapa banyak orang yang berada di jembatan ketika runtuh dan berapa banyak yang masih hilang, tetapi para penyintas mengatakan jembatan itu sangat padat sehingga orang-orang tidak dapat dengan cepat melarikan diri ketika kabelnya mulai putus.

Saluran berita lokal memuat foto-foto orang hilang yang dibagikan oleh kerabat yang bersangkutan, dan anggota keluarga bergegas ke rumah sakit yang penuh sesak mencari orang yang mereka cintai.

Gujarat adalah negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi, yang sedang mengunjungi negara bagian tersebut pada saat kecelakaan itu. Dia mengatakan dia "sangat sedih dengan tragedi itu" dan kantornya mengumumkan kompensasi untuk keluarga korban dan menyerukan upaya penyelamatan cepat.

"Jarang dalam hidup saya, saya akan mengalami rasa sakit seperti itu," kata Modi dalam sebuah acara publik di negara bagian itu, Senin.

Modi adalah pejabat terpilih tertinggi di Gujarat selama 12 tahun sebelum menjadi perdana menteri India pada 2014. Pemilihan pemerintah negara bagian Gujarat diperkirakan akan berlangsung dalam beberapa bulan mendatang dan partai-partai oposisi menuntut penyelidikan menyeluruh atas kecelakaan tersebut.

Baca Juga: Jembatan Gantung di India Ambruk, 40 Orang Meninggal Dunia

Warga berkabung di pinggir sungai lokasi jembatan ambruk yang menewaskan 134 orang. Polisi di India barat menangkap sembilan orang saat mereka menyelidiki runtuhnya jembatan gantung berusia 143 tahun yang baru diperbaiki, menyusul salah satu kecelakaan terburuk di negara itu dalam beberapa tahun. (Sumber: AP Photo)

Runtuhnya jembatan adalah bencana besar ketiga di Asia yang melibatkan banyak orang dalam sebulan.

Pada hari Sabtu, gelombang kerumunan Halloween menewaskan lebih dari 150 orang yang menghadiri perayaan di Itaewon, sebuah lingkungan di Seoul, Korea Selatan.

Pada 1 Oktober, polisi di Indonesia menembakkan gas air mata ke pertandingan sepak bola, menyebabkan tabrakan yang menewaskan 132 orang saat penonton mencoba melarikan diri.

Infrastruktur India telah lama dirusak oleh masalah keamanan, dan Morbi telah mengalami bencana besar lainnya. Pada tahun 1979, sebuah bendungan hulu di sungai Machchu meledak, mengirimkan dinding air ke kota dan membunuh ratusan orang di salah satu kegagalan bendungan terbesar di India.

Pada tahun 2001, ribuan orang tewas dalam gempa bumi di Gujarat. Morbi, 150 kilometer dari pusat gempa di Bhuj, mengalami kerusakan parah. Menurut sebuah laporan di surat kabar Times of India, jembatan yang runtuh pada hari Minggu juga rusak parah.


Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x