Kompas TV regional peristiwa

Kronologi Akun Polsek Srandakan Cuit Kata Kasar soal Tragedi Kanjuruhan hingga Kapolsek Akui Di-hack

Senin, 3 Oktober 2022 | 08:55 WIB
kronologi-akun-polsek-srandakan-cuit-kata-kasar-soal-tragedi-kanjuruhan-hingga-kapolsek-akui-di-hack
Akun Twitter Polsek Srandakan mengomentari tragedi di Stadion Kanjuruhan dengan kata-kata tak pantas. (Sumber: Tangkapan layar Twitter/@txtberseragam)

Penulis : Dian Nita | Editor : Desy Afrianti

YOGYAKARTA, KOMPAS.TV - Akun Twitter Polsek Srandakan (@polseksrandakan) menjadi sorotan netizen lantaran mencuit komentar tak pantas untuk tragedi di Stadion Kanjuruhan.

Kronologi bermula saat seorang netizen dengan akun @akmalmaharli mencuitkan tentang penembakan gas air mata salah satu penyebab banyak korban tewas di Stadion Kanjuruhan, Minggu (2/10/2022).

Cuitan tersebut lantas dibalas oleh akun Twitter Polsek Srandakan dengan kata "Modyarrr" (mati- red).

Tidak hanya itu, berdasarkan tangkapan layar yang beredar, cuitan @f12xos yang berduka dengan jumlah korban tragedi Kanjuruhan juga dibalas oleh akun Polsek Srandakan dengan "Salut sama pak tentara, musnahkan".

Berdasarkan pantauan Kompas TV, Senin (3/10/2022) komentar tersebut sudah tidak ada di akun Twitter Polsek Srandakan yang kemungkinan dihapus.

Baca Juga: Petisi Publik Desak Polisi Setop Penggunaan Gas Air Mata usai Tragedi Kanjuruhan

Kendati demikian, beberapa akun Twitter lain telah melakukan tangkapan layar cuitan tersebut.

Tanggapan Kapolsek Srandakan

Kapolsek Srandakan Kompol Sudarsono mengakui bahwa akun @polseksrandakan merupakan akun resmi.

Ia pun mengaku kaget saat tahu akun Polsek tempat ia bertugas mencuitkan komentar tak pantas terkait tragedi naas di Stadion Kanjuruhan.

Baca Juga: Ricuh di Dalam & Luar Stadion Kanjuruhan, Sejumlah Kendaraan Polisi Ikut Dibakar & Dirusak

"Saya juga baru tahu, dapat laporan dari anggota kalau di medsos (Twitter) dari akun Polsek Srandakan memberikan pernyataan yang tidak pas," kata Sudarsono, dikutip dari Kompas.com, Minggu (2/10/2022).


Sudarsono mengatakan langsung melakukan pelacakan, dan diketahui admin yang mengoperasikan akun tersebut adalah salah seorang anggota Humas Polsek. 

Saat dimintai keterangan, anggota Humas Polsek tidak merasa menulis di Twitter dan mengaku akun dibajak.

"Kemudian pernyataan dari anggota saya, bahwa kemungkinan bahwa akun (Twitter) Polsek dibajak oleh pihak lain, apalagi password akun Twitter Polsek Srandakan sudah lama tidak diperbaharui," kata dia. 

Setelah insiden tersebut, Sudarsono mengungkap salah satu anggotanya menjalani pemeriksaan di bagian Propam Polres Bantul, karena cuitan itu tidak mewakili kesatuan.


Sumber : Kompas.com

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x