Kompas TV nasional kriminal

Khawatir Jadi Sasaran Pelaku, 3 Saksi Kasus Mutilasi ASN Semarang Minta Perlindungan LPSK

Sabtu, 1 Oktober 2022 | 19:10 WIB
khawatir-jadi-sasaran-pelaku-3-saksi-kasus-mutilasi-asn-semarang-minta-perlindungan-lpsk
Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) Edwin Partogi (kiri) saat memberikan keterangan terkait kasus mutilasi aparatur sipil negara (ASN) di Semarang, Sabtu (1/10/2022). (Sumber: Tangkapan layar Kompas TV)

Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Tiga saksi kasus pembunuhan dan mutilasi aparatur sipil negara (ASN) Pemerintah Kota Semarang Paulus Iwan Budi mengajukan permohonan perlindungan ke Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

Tiga saksi itu disebut dapat memberi keterangan yang dapat menunjukkan siapa terduga pelaku pembunuhan dan mutilasi ini.

Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi menyebut status perlindungan para saksi itu masih dalam proses penelaahan. Ia menyatakan bahwa pihaknya telah menemui sekitar 10 saksi yang telah diperiksa kepolisian.

"Kami juga menelusuri rute perjalanan dari korban, Pak Iwan ini, termasuk mengunjungi TKP,” kata Edwin dalam program “Kompas Petang” Kompas TV, Sabtu (1/10/2022).

Baca Juga: Pemutilasi ASN Semarang Belum Ditangkap, Keluarga Korban Optimistis Polisi Akan Tangkap Pelaku

Menurut Edwin, karena keterangan yang dimiliki ketiga saksi, mereka mengajukan perlindungan dari pelaku yang masih berkeliaran.

Edwin menambahkan, sejauh ini belum ada ancaman kepada para saksi. Namun, ada kekhawatiran, karena pelaku belum tertangkap, para saksi itu dapat menjadi sasaran.

"Kekhawatiran itu yang menjadi dasar ketiga saksi ini mengajukan permohonan perlindungan ke LPSK,” kata Edwin.


Mengenai identitas para saksi itu, Edwin menyebutnya bukan ASN serta tidak mengenal korban. Namun, mereka memiliki keterangan berharga mengenai kasus pembunuhan dan mutilasi Budi.

Lebih lanjut, Edwin menyatakan bahwa kasus ini masih terus diselidiki dan motif belum bisa dipelajari. Ia menyebut pembunuhan Budi belum tentu terkait kasus korupsi yang membuatnya menjadi saksi.

Paulus Iwan Budi hilang sejak 24 Agustus, lalu ditemukan tewas dengan jasad dimutilasi dan dibakar.

Iwan sedianya menjadi saksi kasus dugaan korupsi penyalahgunaan aset di Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kota Semarang.

Kasus ini berkaitan dengan proses pembuatan sertifikasi tanah dengan alokasi dana sebesar Rp 3 miliar dan baru digunakan sebesar Rp300 juta hingga Rp400 juta.

Baca Juga: LPSK Curiga Ada yang Tak Beres Soal Kematian Brigadir J: Kenapa yang Dikatakan Pelaku Diautopsi
 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x