Kompas TV internasional kompas dunia

Di Dubai yang Kaya Raya, Orang Miskin Dapat Sedekah Roti Gratis dari Mesin

Rabu, 28 September 2022 | 01:05 WIB
di-dubai-yang-kaya-raya-orang-miskin-dapat-sedekah-roti-gratis-dari-mesin
Seiring melonjaknya biaya hidup, distribusi roti panas gratis untuk orang miskin mulai diperkenalkan di Dubai, inisiatif penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum. (Sumber: Straits Times)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

DUBAI, KOMPAS.TV - Seiring melonjaknya biaya hidup, distribusi roti panas gratis untuk orang miskin mulai diperkenalkan di Dubai, emirat Teluk yang kaya di mana para jutawan bekerja sama dengan kaum migran pekerja keras, seperti laporan Straits Times, Selasa (27/9/2022).

Kota pencakar langit yang menjulang di atas gurun, yang mengimpor hampir semua makanannya, dipengaruhi oleh kenaikan harga konsumen yang cepat, tren global yang diperburuk oleh serangan Rusia ke Ukraina.

Sepuluh mesin penjual otomatis dipasang minggu lalu di sebuah supermarket, dengan layar sentuh komputer yang memungkinkan orang memilih berbagai jenis: roti untuk sandwich, roti pita, atau chapati atau roti datar ala India.

Mesin itu juga dipasang pembaca kartu kredit, untuk kaum dermawan memberi sumbangan, bukan untuk membayar roti.

“Seorang teman memberi tahu saya ada roti gratis, jadi saya datang,” kata Bigandar, seorang pemuda dari Nepal yang bekerja di tempat cuci mobil, yang tidak mau menyebutkan nama lengkapnya.

Seperti jutaan migran dari Asia, dia bermimpi menghasilkan banyak uang di Uni Emirat Arab (UEA).

Dia menuju Dubai, sebuah kota yang punya reputasi konsumtif dan kelebihan yang mencolok.

Menurut angka pemerintah dari Pusat Statistik Dubai, indeks harga pangan, yang melacak perubahan bulanan dalam biaya sekeranjang komoditas pangan, naik 8,75 persen pada bulan Juli, menurut angka tahun ke tahun.

Biaya transportasi melonjak lebih dari 38 persen.

Baca Juga: Cerai dengan Istri Ke-6, Syekh Penguasa Dubai Harus Bayar Tunjangan Nafkah Rp10,5 Triliun

Koki sedang memasukkan roti sedekah ke mesin otomatis. Seiring melonjaknya biaya hidup, distribusi roti panas gratis untuk orang miskin mulai diperkenalkan di Dubai, inisiatif penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum. (Sumber: Deccan Herald)

'Tertinggal'

Mesin pembuat roti ini merupakan inisiatif dari yayasan yang didirikan oleh penguasa Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum.

"Idenya adalah untuk pergi ke keluarga dan pekerja yang kurang beruntung sebelum mereka datang kepada kami," kata direktur yayasan, Zeinab Joumaa al-Tamimi.

"Siapa pun yang membutuhkan, sekarang bisa mendapatkan roti panas hanya "dengan menekan tombol," katanya.

UEA yang kaya minyak memiliki populasi hampir 10 juta orang. Sekitar 90 persen di antaranya adalah orang asing, banyak pekerja dari Asia dan Afrika.

Dubai, jantung komersial UEA, bergantung pada pasukan pekerja ini untuk membangun gedung pencakar langit dan untuk sektor jasa, dari real estat hingga pariwisata mewah, di mana Dubai membangun reputasinya.

Bigandar, yang bekerja di Dubai selama tiga tahun terakhir, mengatakan, untuk setiap kendaraan yang dia bersihkan, dia mendapatkan tiga dirham.

Bekerja keras dan dengan tips dari pelanggan, dia bisa mendapatkan antara 700 dan 1.000 dirham sebulan.

"Majikan saya menanggung perumahan dan transportasi, tetapi bukan makanan," katanya.

Baca Juga: Hujan Deras Aneh di Uni Emirat Arab Picu Banjir Bandang, Tujuh Orang Tewas

Pekerja migran di Uni Emirat Arab yang banyak datang dari Asia Selatan, terpukul biaya hidup yang tinggi akibat inflasi menyusul kelangkaan gara-gara perang Rusia Ukraina. (Sumber: Open Society Foundation)

Sebagai tanda meningkatnya kesulitan yang dihadapi oleh pekerja migran, pemogokan yang jarang terjadi pada bulan Mei oleh para pengantar barang menuntut upah yang lebih baik dalam menghadapi kenaikan harga bahan bakar.

Pada bulan Juli, pihak berwenang mengumumkan penggandaan bantuan sosial, tetapi hanya untuk segelintir keluarga Emirat dengan pendapatan di bawah 25.000 dirham per bulan, yang dianggap sebagai rumah tangga yang kurang beruntung.

Program bantuan ini tidak termasuk orang asing.

“Karena inflasi dan kenaikan suku bunga, ada banyak orang yang upahnya rendah dan dengan meningkatnya biaya hidup, tidak dapat lagi memenuhi semua kebutuhan mereka,” kata Fadi Alrasheed, seorang pengusaha Yordania yang telah tinggal di Dubai selama 20 tahun. bertahun-tahun.

Menurut Laporan Migrasi Dunia PBB, Uni Emirat Arab adalah rumah bagi hampir 8,7 juta migran, terutama dari India, Bangladesh dan Pakistan.

Henley and Partners, konsultan migrasi investasi yang berbasis di London, memperkirakan ada lebih dari 68.000 jutawan dan 13 miliarder di Dubai, menempatkan kota ini sebagai kota terkaya ke-23 di dunia.


 


Sumber : Kompas TV/Straits Times

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x