Kompas TV internasional kompas dunia

Koalisi Kiri Tengah Italia Akui Kekalahan dalam Pemilu, Aliansi Sayap Kanan akan Memerintah Italia

Senin, 26 September 2022 | 08:51 WIB
koalisi-kiri-tengah-italia-akui-kekalahan-dalam-pemilu-aliansi-sayap-kanan-akan-memerintah-italia
Debora Serracchiani, anggota parlemen senior PD. Partai kiri-tengah utama Italia, Partai Demokrat PD, hari Senin pagi, (26/9/2022) mengakui kekalahan dalam pemilihan nasional dan mengatakan akan menjadi kekuatan oposisi terbesar di Parlemen berikutnya (Sumber: Straits Times)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Iman Firdaus

ROMA, KOMPAS.TV - Partai kiri-tengah utama Italia, Partai Demokrat PD, hari Senin pagi, (26/9/2022) mengakui kekalahan dalam pemilihan nasional dan mengatakan akan menjadi kekuatan oposisi terbesar di Parlemen berikutnya.

"Ini adalah malam yang menyedihkan bagi negara ini," kata Debora Serracchiani, seorang anggota parlemen senior PD, mengatakan kepada wartawan dalam komentar resmi pertama partai tentang hasil pengitungan suara pemilu, seperti laporan Bloomberg, Senin, (26/9/2022)

"(Kanan) memiliki mayoritas di Parlemen, tetapi tidak di negara ini."

Hasil sementara menunjukkan aliansi sayap kanan yang dipimpin oleh partai Brothers of Italy pimpinan Giorgia Meloni memenangkan sekitar 43 persen suara dan berada di jalur untuk memiliki kursi mayoritas di Parlemen.

Aliansi Meloni, yang mencakup Liga Matteo Salvini dan Forza Italia yang dipimpin Silvio Berlusconi, memenangkan sekitar 43 persen suara untuk Majelis Tinggi, menurut proyeksi dari RAI, penyiar publik Italia.

Itu akan memberi blok tersebut setidaknya 114 kursi di Senat, di mana 104 suara diperlukan untuk menjadi mayoritas, menempatkannya di jalur untuk menjadi perdana menteri perempuan pertama Italia.

"Ini hasil yang cukup menentukan," kata Geoffrey Yu, ahli strategi senior FX di Bank of New York Mellon di London.

Italia memiliki sejarah ketidakstabilan politik dan perdana menteri berikutnya akan memimpin pemerintahan ke-68 negara itu sejak 1946 dan menghadapi sejumlah tantangan, terutama melonjaknya biaya energi dan meningkatnya hambatan ekonomi.

Baca Juga: Aliansi Sayap Kanan Pimpin Perolehan Suara Pemilu Italia, Giorgia Meloni Calon Kuat PM

Aliansi sayap kanan Italia menang pemilu 2022. Hasil pemilu Italia menjadi kenaikan luar biasa bagi Meloni, yang partainya hanya memenangkan 4 persen suara dalam pemilihan nasional terakhir pada 2018. (Sumber: Straits Times)

Hasil pemungutan suara juga diawasi dengan gugup di ibu kota Eropa dan di pasar keuangan, mengingat keinginan untuk menjaga persatuan dalam berurusan dengan Rusia dan kekhawatiran atas menggunungnya utang Italia yang menakutkan.

Parlemen baru yang lebih ramping tidak akan bertemu sampai 13 Oktober, di mana kepala negara akan memanggil para pemimpin partai dan memutuskan bentuk pemerintahan baru.

Politisi sayap kanan Italia Giorgia Meloni memberikan nada moderat dalam komentar pertamanya, setelah hasil awal pemilihan nasional hari Minggu menunjukkan partainya dengan akar neo-fasis memimpin di antara para pesaing.

Meloni, 45, mengatakan dia akan berusaha untuk menyatukan negaranya jika dia ditugaskan untuk membentuk Kabinet berikutnya.

“Jika kami dipanggil untuk memerintah negara ini, kami akan melakukannya untuk semua orang, kami akan melakukannya untuk semua orang Italia dan kami akan melakukannya dengan tujuan menyatukan rakyat (negara ini),” kata pemimpin partai Brothers of Italy itu di markas besar partai di Roma.

"Italia memilih kami," katanya. “Kami tidak akan mengkhianati (negara) seperti yang tidak pernah kami lakukan.”

Karena jajak pendapat menjelang pemilihan hari Minggu menunjukkan dia sebagai pemenang, Meloni melunakkan pesan politik sayap kanannya dalam upaya nyata untuk meyakinkan Uni Eropa dan mitra internasional lainnya.

"Inilah saatnya untuk bertanggung jawab," kata Meloni, yang tampil langsung di televisi dan menggambarkan situasi di Italia dan Uni Eropa "sangat kompleks."



Sumber : Kompas TV/Bloomberg/Straits Times

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x