Kompas TV bisnis ekonomi dan bisnis

Mendag Zulkifli Hasan Ungkap Alasan Harga Beras Naik: Perusahaan Besar Rebutan Beli Gabah

Minggu, 25 September 2022 | 16:25 WIB
mendag-zulkifli-hasan-ungkap-alasan-harga-beras-naik-perusahaan-besar-rebutan-beli-gabah
Menteri Perdagangan (Mendag) Republik Indonesia Zulkifli Hasan ungkap alasan kenaikan harga beras hari ini dalam pertemuan 100 Hari Kinerja Mendag, Minggu (25/9/2022). (Sumber: Tangkapan layar video KOMPAS TV)

Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV - Menteri Perdagangan (Mendag) Republik Indonesia Zulkifli Hasan mengungkapkan alasan kenaikan harga beras yang terjadi akhir-akhir ini.

"Karena beras ini (harga) gabahnya itu naik, dari Rp4.400 sekarang jadi Rp5.500," ungkap Zulhas di pertemuan 100 Hari Kinerja Mendag, Minggu (25/9/2022).

Ia juga mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan besar berebut untuk membeli gabah dari Jawa Timur (Jatim), Jawa Tengah (Jateng), dan Banten.

"Perusahaan-perusahaan besar tidak beli padi, di Jatim bikin, Jateng bikin, di Banten bikin, jadi rebutan beli gabah," terangnya.

"Gabahnya (seharga) Rp5.500, sehingga harga beras otomatis naik," imbuhnya.

Menurut Zulhas, harga gabah tidak dapat diturunkan, sebab apabila harga gabah ditekan akan merugikan petani.

"Kalau harga gabah ditekan lagi, harus murah, nanti yang jadi korban petani terus," jelasnya.

Baca Juga: Terbang ke Jepang, Ma'ruf Amin Bakal Hadiri Pemakaman Shinzo Abe

Akan tetapi, Sekretaris Jenderal Kemendag Suhanto juga menjamin bahwa pemerintah memiliki cadangan stabilisasi harga dan pasokan, sehingga apabila harga beras melambung, maka pemerintah akan memberikan subsidi.

"Pemerintah punya cadangan stabilisasi harga dan pasokan, di mana apabila harga beras lebih tinggi, Bulog akan turun tangan, sisanya dibayar pemerintah," kata Suhanto dalam kesempatan yang sama.

 

Zulhas pun juga mengatakan bahwa pemerintah mempunyai subsidi untuk kedelai, jagung, dan beras.

"Kedelai sekitar seribu rupiah (per kilogram -red), jagung mencapai Rp1.500, dan beras ada subsidinya," kata Ketua Umum Partai Amanat Nasional itu.

Baca Juga: Harga Beras Naik, Imbas Kenaikan BBM

Ia pun membandingkan sistem pengelolaan hasil pertanian di Indonesia dengan negara lain. 

"Kita itu repotnya kerjaan hari ini, dijual hari ini, buat makan hari ini, nggak ada stoknya. Di luar negeri, ada stok untuk dua sampai tiga bulan," ujarnya.

Ia juga menilai, mestinya pemerintah membeli hasil pertanian dengan harga mahal dan menjual barang tersebut dengan harga murah kepada masyarakat.

"Hampir seluruh dunia begitu, Thailand, Vietnam, seluruh hasilnya kalau dibawah harga basar, dibeli pemereintah," ungkapnya.

"Kalau kita kan, harga naik dikit, langsung kita tekan, akhirnya mati lah itu, petani yang jadi korban," kata Zulhas.



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by
jixie-logo



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Internet

21 Emoji Baru Akan Tersedia di WhatsApp!

Rabu, 7 Desember 2022 | 20:19 WIB
Close Ads x