Kompas TV nasional politik

Andi Arief Sebut Ada Pihak yang Mengaku Utusan Jokowi Minta Jatah Wagub sampai Ancam Kader Demokrat

Minggu, 25 September 2022 | 06:40 WIB
andi-arief-sebut-ada-pihak-yang-mengaku-utusan-jokowi-minta-jatah-wagub-sampai-ancam-kader-demokrat
Kepala Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Partai Demokrat Andi Arief usai diperiksa Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (10/5/2022). (Sumber: KOMPAS.com / IRFAN KAMIL)

Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Hariyanto Kurniawan

JAKARTA, KOMPAS.TV - Gubernur Papua sekaligus Ketua DPD Demokrat Papua Lukas Enembe dan Wakil Ketua DPRD Papua Fraksi Partai Demokrat Yunus Wonda pernah mendapat ancaman akan dijerat kasus hukum dari pihak yang mengaku utusan Presiden Joko Widodo. 

Ketua Bappilu Partai Demokrat Andi Arief menjelaskan, ancaman jeratan hukum kepada dua kader Demokrat tersebut lantaran pihaknya tidak memberikan kursi wakil gubernur Papua yang kosong setelah Klemen Tinal meninggal pada 21 Mei 2021.

Hal ini lantaran Demokrat punya kandidat sendiri, yakni Yunus Wonda yang duduk di DPRD Papua.

Baca Juga: Andi Arief: Utusan Jokowi Temui Demokrat sebelum KPK Tetapkan Lukas Enembe sebagai Tersangka

Namun oknum yang mengaku utusan Presidan Jokowi tersebut meminta agar jabatan Wagub Papua diserahkan ke mantan Kapolda Papua yang sekarang diangkat menjadi Penjabat Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw.

Meski tak menyampaikan secara persis kapan permintaan itu disampaikan, Andi menilai permintaan itu disampaikan sebelum Lukas Enembe ditetapkan jadi tersangka oleh KPK. 

"(Permintaan disampaikan) melalui Pak Lukas dan melalui teman-teman di DPP (Partai Demokrat)," ujar Andi saat dihubungi, Sabtu (24/9/2022). Dikutip dari Kompas.com

"Ancamannya, kalau enggak mau, Pak Lukas dan Pak Yunus akan kena kasus hukum," ujar Andi. 

Baca Juga: Jubir Lukas Enembe: Gubernur Papua Bukan Cuma Dikriminalisasi tapi Juga Pembunuhan Karakter

Melaui akun Twitter pribadinya Andi juga menjelaskan hal yang senada. Ia menduga ada keterkaitan ancaman pihak yang mengaku utusan Presiden Jokowi tersebut dengan penetapan tersangka Lukas Enembe oleh KPK.

"Demokrat sadar bahwa pemberantasan korupsi kamilah partai yang paling mendukung dan konsisten. Tapi kami juga tahu betul bahwa sebelum men-TSK-kan Pak LE utusan Presiden menemui Demokrat agar kekosongan Wagub diisi orang Jokowi. Dan, kami menolak memenuhi permintaan Presiden," tulis Andi di akun Twitter pribadinya, Jumat (23/9/2022).

Respons Kemendagri

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) angkat bicara terkait pernyataan Andi Arief soal ada utusan Presiden Jokowi yang meminta kursi Wagub Papua.

Baca Juga: Panggilan Kedua, KPK Jadwalkan Periksa Gubernur Papua Lukas Enembe Pekan Depan

Staf Khusus Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Bidang Politik dan Media Kastorius Sinaga menegaskan tidak benar ada utusan Presidewn Jokowi yang datang ke Partai Demokrat unutk merundingkan jabatan Wagub Papua. 

"Kemendagri sudah berkomunikasi dengan Saudara Andi Arief untuk mengklarifikasi hal tersebut, dan secara jelas, saudara Andi Arief telah meralat pernyataannya dengan mengatakan bahwa yang datang ke Partai Demokrat adalah oknum partai tertentu, dan bukan utusan resmi Presiden Jokowi," ujar Kastorius dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (24/6/2022). Dikutip dari Antara.


 


Sumber : Kompas.com/Antara

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x